Parijs van Java #3: Gerimis Bubar

Hasrat untuk ke Warung Daweung di Bukit Moko belum padam. Ini gegara temen kelas saya yang pernah kesana ngomporin muluk betapa indahnya view kota Bandung dari tempat itu. Akhirnya kami merencanakan perjalanan ke Bandung edisi kedua untuk merayakan berlalunya UTS! Hehe. Ke Bukit Moko! Tapi berhubung untuk sampai ke Bukit Moko itu ga ada angkutan umum dan kami ga punya kendaraan, akhirnya diputuskan untuk trekking! Wah ini tantangan seru tersendiri buat saya! Itung-itung latian fisik. Melalui berbagai provokasi, terkumpullah sejumlah 10 orang yang akan gabung di trip ‘Trekking Ceria Mamen!’

Uniknya, Secara simultan di waktu yang sama, rekan-rekan kuliah saya di jenjang sebelumnya ngajak reunian, konsepnya jalan-jalan ke Bandung. Wow! Sekalian aja nih, pikir saya. Kelompok trip reuni ini ada 4 orang. Okesip jadilah! 16 Nov 2013 saya akan jalan sama yang mau reunian. Nah, 17 Nov 2013 saya akan jalan sama temen-temen kelas. Sekali ke Bandung, 10-15 kawan terlampaui, mantap!! ๐Ÿ˜€

Sabtu, 16 November 2013

Awalnya mau janjian di pasarebo ama 2 kawan yang mau reunian.ย Sedikit insiden membuat saya harus berangkat sendiri dari Bekasi ke Bandung.ย Oke ga masalah, kami ketemuan di terminal Leuwipanjang sekitar jam 11.30. Kemudian bertolak ke Masjid Salman ITB untuk Sholat dzuhur dan janjian dengan 1 orang lainnya yang memang tinggal di Bandung. Setelah melepas dahaga ruhiyah dengan sholat dan kangeniyah dengan ngobrol-ngobrol dihalaman Masjid Salman, kami mengalami dahaga perut: laper! hehe. Dicarilah rumah makan “Tulang Jambal”, tapi ternyata rumah makan itu udah pindah. Lalu putar otak dan putar langkah, kami akhirnya makan di Warung Misbar di Jalan Riau, di Bandung lho ya bukan di Riau. hehe. Tepatnya di Jl. R.E. Martadinata 28A (Riau)-Bandung. Selain itu, salah seorang kawan ada janji ketemuan juga ama sahabat blognya yang orang Bandung jadi semuanya numplek di Warung Misbar. hehe 5 orang aja sih jadinya ๐Ÿ˜›

Dari namanya, Warung Misbar, saya langsung cun in ama kepanjangan Misbar “Gerimis Bubar” untuk istilah layar tancep tempo doeloe. Ternyata memang iya! Rumah makan ini bergaya bioskop jaman doeloe dengan ornamen poster-poster pilem baheula yang dirancang sedemikian rupa berisi menu-menu masakan hingga menjadi sangat apik ๐Ÿ™‚ Selain poster-poster pilem baheula, ada juga gambar-gambar artis kondang tempo doeloe yang dijejerin. Hal yang paling asik adalah, ada layar tancep mamen!!! pilem yang diputer itu pilem-pilem tempo doeloe. Keren parah!!! Berasa kembali ke era 80-an ๐Ÿ˜€ padahal saya baru lahir taun 88 hehe sok tauk! ๐Ÿ˜›

Menu makanan ditempat ini masakan khas sunda. Enakkkk, enaaakkk bangett, alhamdulillah. Modelnya macam prasmanan gitu. Trus terjangkaulah harganya, kecuali minumannya yah tetep mahal hehe. Jadi saran saya, bawa minum dari rumah hihi maap Pak Misbar ๐Ÿ˜€ Setelah makan dan sholat ashar, kami sempat foto-foto dulu di Warung Misbar ini ๐Ÿ˜€

Photo by Kak Enje

Photo by Kak Enje

Photo by Resya

Photo by Resya

photo by Kak Enje

photo by Kak Enje

photo by pak satpam

photo by Resya

Perjalanan berlanjut ke gedung sate, berhubung kami ga mau menemui Bapak Gubernur (lhaa emangnya Bapak Gubernur mau ketemu kami? haha :P), jadi kami cuma foto-foto didepan gedung sate hihi. Ini hal seru tersendiri karena saya udah beberapa kali lewat gedung sate ini tapi belom pernah foto sekalipun ๐Ÿ˜€ Puas foto-foto, gerimis menghampiri. Kali ini bener-bener MISBAR, gerimis bubar ๐Ÿ˜€ Maka kawan kami yang memang ga berniat nginep di Bandung harus balik lagi ke Jakarta. Kamipun berpisah di depan Gedung sate. Tinggal tersisa 3 orang, akhirnya mutusin untuk nginep di kost-an salah satu dari kami yang memang tinggal di Bandung.

Tempat saya nginep di daerah Astana Anyar (Astana=kuburan; Anyar=Baru) hiii serem ye namanya! tapi itu cuma nama doang koq, nyatanya saya nginep di kost-an temen saya ๐Ÿ˜€ Sudah lama tak jumpa dengan kawan yang satu ini membuat saya ngerasa ada perasaan bahagia gitu bisa berkunjung ke kost-annya dan main dengan dia ๐Ÿ™‚

Malam harinya kami makan bakso yamin khas Bandung. Saya beneran baru tau ada makanan model ini. Saya pikir yang ada yamin-nya itu cuma mie ayam, ternyata bakso juga ada yaminnya hehe. Pas makanan disajiin, ada dua mangkok. Satu berisi mie yamin (mie dikecapin gitu), satunya lagi bakso bercampur ceker, kerupuk kulit, dan tahu. Wooww! saya langsung berasa laper sekaligus kenyang! haha ๐Ÿ˜€ Enak banget lho ternyata! Tapi saya kebanyakan ngasih sambel, sampe nangis makannya hehe. ย Sayang ih saya ga sempet moto makanannya saking takjub ๐Ÿ˜€ Setelah makan, kami kembali ke tempat nginep untuk istirahat.

bersambung…

Parijs van Java #2: Sistem Kebut Sehari

Kali ini rencananya saya akan berjalan bersama kawan-kawan kelompok belajar dikelas. Atas berkat stress tugas kuliah yang segambreng dan dengan didorong oleh keinginan luhur supaya mempererat persaudaraan, maka kawan saya yang alumni U*pad ngusulin ke Bandung! Awalnya kami merencanakan target operasi (jalan-jalan) di U*pad, Gasibu, wisata kuliner dan Warung Daweung (Bukit Moko) dalam waktu 2 hari. Sempat kesana kemari mencari penginapan (ting ting) via gugling, tapi ga dapet yang pas–harganya ๐Ÿ˜€ Kami mutusin nginep di kost-an salah seorang rekan di sekitaran jatinangor.ย Namun sayang, sehari sebelum keberangkatan, ada kesalahpahaman diantara kawan saya, sehingga pada H-1 perjalanan dibatalkan #jengjeng .___.

Saya keukeuh ingin nge-Bandung karna udah panjang kali lebar ngebayangin ada di Bandung akhir pekan itu. Akhirnya saya ngajak sahabat yang sejak lama nolak ikut perjalanan ini karena dia ada kerjaan kantor di hari minggunya, selain juga karena pekan sebelumnya dia baru aja dari Bandung. Saya bujuk lagi, bujuk terus. “Pliiiss ke Bandung lagi yuk, gw lagi pengen lari, lari dari kenyataan eeehh dari “zona (tidak) nyaman” maksudnya :P”
Cling! Sahabat saya mau, tapi saya harus janji cuma sehari, ga pake nginep. Oke sepakat! Gilak nih saya, macam orang stress aja maksa ke Bandung cuma sehari. Trus yang lebih gilak adalah,ย  saya dan sahabat saya ini buta arah dan tujuan yang berujung pada pertanyaan besar: MAU KEMANA?

Setelah browsing lalala, akhirnya kami bertekad mau ke Bukit Moko. Yah kalopun nanti pas sampai disana tetep buta arah, kami berencana untuk keliling kota Bandung aja, menghirup atmosfer kota ini sedalam-dalamnya #tsaahh
Subuh-subuh dihari keberangkatan kami, 5 Oktober 2013, saya menerima kabar bahwa temen-temen kuliah saya akhirnya memutuskan jadi ngeBandung. Wah, Alhamdulillah kesalahpahaman terpecahkan! ๐Ÿ˜€ Let’s Rock on!!! Kita jadi ke Bandung, men!

Temen kelas yang 2 orang berangkat dari cawang, 1 orang lainnya udah berangkat duluan sejak malam hari, saya dan sahabat saya berangkat dari pasarebo. Sip!ย Sekitar jam 11 siang kami janjianย di depan RS AMC selepas keluar pintu tol Cileunyi. Setelah masuk angkot menuju Jatos, kami berbincang,ย 

“mau kemana jadinya? aku cuma bisa sehari nih” |ย “gilak ih kamu!” |ย “aku padamu aja deh, kamu yang tau Bandung hehe” |ย “Gilak ih, ke Bandung tapi ga tau mau kemana. Apa jadinya kalo kami ga jadi ke Bandung men?!” |ย “hahahaha” |ย “hahaha” ๐Ÿ˜€

Saya serahkan urusan ini pada temen saya yang pernah tinggal di Bandung. Akhirnya dia mutusin, “kita ke floating market aja. Ga ada itu Bukit Moko segala! Ga ada kendaraan men, waktu ga cukup kalo udah jam segini ngangkot Haha”

Floating Market
Kami mampir dulu di Jatos untuk makan siang dan janjian ama temen yang udah dari semalem ada di Bandung. Selesai makan, kami bertolak ke arah Lembang dengan tujuan Floating Market! Naek travel, turun di Baltos, naek angkot lagi, lagi. kemudian sampailah kami di pasar lembang. Eeeiitss tempatnya kelewat! lalu hap! kami turun dari angkutan. Trus liat batagor Yun Yi, mampir deh karna penasaran hehe. Ini batagor terenak yang pernah saya makan! Lebih enak dari pada batagor R*ri atau Batagor Kin*sley yg udah terkenal. Lanjut, lanjut makan maksudnya hehe. Makan pisang bakar dan uli bakar ๐Ÿ˜€

Setelah puas wisata kuliner di pasar lembang, kami kembali ke jalan yang benar. Cukup dengan jalan kaki saja, sampailah kami di gerbang Floating Market! Yeeaayy! Bayar tiket masuk 10 ribu, dapet welcome drink yang boleh dipilih dari mesin pembuat minuman: kopi, coklat panas, dll. Pas masuk, wuiiihh indah banget pemandangannya, lapang banget. Tapi pas sampe di spot marketnya, saya agak kecewa. Kek gini? Ini lebih mirip food court ๐Ÿ™‚ Ternyata market disini maksudnya kuliner. Yah saya pikir jualan sayuran kaya pasar terapung di kalimantan. Padahal saya udah rencana mau bawa oleh-oleh sayuran buat mama. Yang jualan cuma dipinggir danau buatan aja, pembelinya beli dari tepi danau itu. Padahal saya ngebayangin naek perahu. Dan sayang sekali, kami udah kenyang tadi di pasar Lembang. Maka saya ga tertarik untuk jajan hehe. Didalam Floating Market ini ada banyak taman, ada restoran, ada arena bermain, ada hewan-hewan juga yang bisa diajak main. Ada perahu juga sih. Semuanya harus beli tiket lagi ๐Ÿ˜€ย Alhasil kami cuma foto-foto aja didalem, muter-muter ampe pegel dan puas.ย hehe #kere

photo taken by NSD

photo taken by NSD

Photo taken by Elak

Photo taken by Elak

Photo taken by NSD

Photo taken by NSD

Photo taken by NSD

Photo taken by NSD

Pulangnya ketemuan dengan sesepuh ngetengmania (salah satu komunitas jalan-jalan; liat http://ngetengmania.com/), beliauย emang tinggal di Bandung. Kemudian kami ditraktir di surabi unyil hehe lumayan wiskul gratis! makasih bang! ๐Ÿ˜€ Setelah saling kenalan dengan yang belom kenal, ngobrol tentang perjalanan lalala lilili, tentang komunitas, kemudian berujung pada saling “pamer” perjalanan masing-masing kubu haha #udahbiasa ๐Ÿ˜€
Ba’da maghrib dan sholawat, kami diantar pulang oleh beliau. Kawan-kawan kuliah saya masih mau standby sampai besok harinya di Bandung jadi diantar ke pool travel untuk kemudian mereka lanjut ke Jatinangor. Saya dan sahabat saya dianter ke terminal Leuwipanjang. Lalu tibalah saatnya meninggalkan kota Bandung, berat tapi Alhamdulillah tertunaikan sudah janji-janji :’) Saya bahagia, semogaย  kalian juga, ya? :’)

Parijs van Java #1: Background

Hei dear..
Begitu banyak ruang jelajah yang bisa kita tapaki, tapi tentu kita perlu memilih? mencari? menemukan? menyicil? Hehe yagaitulah! Saya mulai tulisan ini dari perjalanan yg terkini, jadi ga mengulas perjalanan yang lama-lama.

Bandung! Why?
Tulisan perjalanan pertama ini tentang Bandung. Kenapa Bandung? Tersebab sejak sekolah (lagi) yang membuat perekonomian saya terguncang *halah, maka saya memilih untuk berjalan ke tempat-tempat yang terjangkau ama dompet eh kaki-lah ya! ๐Ÿ˜›
Pilihannya hanyalah jabodetabekbumbanban: Jakarta-Bogor-Depok-Tangerang-Bekasi-Sukabumi-Banten-Bandung. Nah, 7 kota pertama itu udah biasa saya singgahi karena ada yang merupakan kota tempat tinggal, ada yang kota tempat kuliah, ada yang tempat kerja, ada yang kampung halaman, ada yang lalala. Bandung adalah yang paling jarang saya singgahi dari semuanya. Maka menarik-lah ia! ๐Ÿ˜€

Temen-temen sekelas saya yang sekarang ini banyak yang alumni salah satu PTN di Bandung, alhasil saya banyak terinfluence dan “ditarik” oleh mereka untuk meng-explore Bandung. Saya dan kawan seperjalanan pengen menggali Bandung sampe tuntas! Hehew ga segitunya jg siihh. Yah semampunyalah, nyicil ajalah, kredit kalik hihi ๐Ÿ˜€ bisa-bisa nyicil seumur hidup! ๐Ÿ˜
Catatan perjalanan di Bandung ini akan terbagi kedalam beberapa tanggal, selain itu kawan perjalanannya mungkin beda-beda ditiap tanggalnya. Ini karena saya dan yang lainnya hanya bisa kesana saat wiken tiba atau libur tlah tiba #tasya ๐Ÿ˜€

Memori Ke-Bandung-an
Sebetulnya Bandung tu ga asing-asing banget sih buat saya. Ini sekilas riwayat saya di Kota/Kabupaten Bandung:

  • Ada saudara dari pihak mama: uwak yang nikah dengan orang Bandung. Anak uwak saya ini ada yang bisnis yoghurt n fashion di sana.
  • Ada pula sodara dari pihak Bapak: seorang teteh yang jadi dosen di U*N Bandung dan menetap di daerah Cibiru. Serta masi byk sodara-sodara saya yang tersebar di seantero Bandung, sodara jauuh, jauuuhh bangeet maksudnya hehe ๐Ÿ˜€
  • Selain itu, memori saya tentang kota ini adalah studi tur jaman SMA. Ceritanya waktu kelas 3 SMA tuh ada studi tur gitu untuk memantik semangat belajar siswa kalik yah supaya masuk PTN. Nah tujuan wisatanya tu ke Bandung: ITB, Puspa IPTEK, museum geologi, dan ciwalk.
  • Wisata Kawah Putih pun pernah saya sambangi bersama kawan dan keluarga.
  • Pernah juga menyengaja berobat mata di RS Mata Cicendo. Setelahnya mampir ke ciwalk beli tas eli*ab*t* (dengan mata masi diperban) dan ke toko eig*r beli sendal gunung (dengan mata masi diperban juga) #penting haha
  • Gunung pertama yang saya tapaki puncaknya adalah Gn.Burangrang di Bandung. Kemudian baru-baru ini juga ke gn. Manglayang bersama ngetengmania.

Atas itu semua, seharusnya saya ga asing lagi dengan kota/kabupaten ini ya? Hehe tapi nyatanya ga jugak, tetep ga apal2 ๐Ÿ˜€

Jadi, mari kita Explore Bandung, men! ๐Ÿ˜€