Parijs van Java #5: Situ Cileunca

Djedjalanan kali ini bareng komunitas yang umurnya masi batita, kira-kira sih baru setaun setengah gitu. Ngetengmania namanya. Kebeneran saya yang ngusul tujuan djedjalanan kali ini untuk memperingati setahun (lebih) ngetengmania: gunung puntang. Sebenernya ini rekomendasi dari temen kelas yang udah pernah kesana. Trus saya menghadap ke mbah gugel untuk mohon petunjuk. Daaann menurut wangsit dari mbah gugel, itu tempat emang super lengkap. Ada goa belanda, ada sungai-sungai, ada puncak gunungnya, ada tempat kempingnya, ada hutan dengan vegetasi yang ciamik, daann ada curugnya meennn πŸ˜€

Usul ini udah saya tempel di dinding grup sejak awal November 2013, tapi karna satu dan banyak hal akhirnya disepakati eksekusinya akan dilakukan pada 28-29 Desember 2013. Barangsiapa yang usul, dia yang ngurusin πŸ˜€ Jadi saya mau ga mau harus bikin perencanaan perjalanan ini. Dari november udah saya coba bikin itinerary (itin) utk perjalanan ini berkat dorongan luhur dari leluhurnya ngetengmania. Clep, open trip, mendaftarlah bagi yang minat. Tik tok tik tok. Sekira hampir 30 orang ngedaftar. Wiw, banyak nih.. Melihat animo peminatnya yang melebihi estimasi, akhirnya dilakukan penyesuaian anggaran, transportasi, dan itin oleh kakak2 budiman dan budiwoman yang bersedia nolongin saya dikala UAS menggempur. Trimsii kakak2 πŸ˜€ Jelang hari H beberapa ada yang mundur dengan berbagai keperluannya.

Rombongan dari Jakarta sejumlah 14 orang memulai perjalanan sejak Jumat Β (27 Des) sekitar jam 10.30 malam dari Pasar Rebo. Sedangkan rombongan dari Bandung-Jatinangor ada 7 orang dan direncanakan baru mendarat di tekape Sabtu Pagi (28 Des) jam 8. Kami yang dari Jakarta tiba di Gunung Puntang sekitar pukul 02.45 pagi. Kemudian langsung cari lahan untuk diriin tenda. Yang cewe tidur ditenda, yang cowo tidur di mobil. Kebalik ga sih? haha πŸ˜€ Kata yang cowo sih supaya cewe2 tidurnya enak bisa selonjoran. Iya percaya aja haha.

Subuh hari kami mulai bangun, sholat kemudian menghangatkan tubuh dengan minum teh anget dan gorengan di warung hehe πŸ˜€ Pokoknya ini kemping super enak! Naek mobil, ada warung, dan ada toilet yang bersih πŸ™‚ Menjelang matahari terbit, sambil nunggu rombongan yang dari Bandung-Jatinangor, kami keluar kawasan gunung puntang dulu menuju arah Pangalengan. Ke Situ Cileunca.

Pemandangan disepanjang jalan ke situ cileunca tu super duper ultra mega awesome to the maximmum! Beberapa kali kami sempet berenti dipinggir jalan untuk sekedar menatap takjub pada kebesaran penciptanya. Rasanya kaya lagi di selandia baru *cem udah pernah ajah! haha. Sekitar satu jam dari kawasan gunung puntang, kami tiba di tekape. Pas banget baru selesai parkir di situ cileunca, rombongan yang dari Bandung kasi kabar klo mereka udah sampe di kawasan puntang. Kami langsung merasa bersalah karna akan membuat mereka nunggu, tapi karna udah kepalang sampe yaudahh lanjutlah walo sebentar aja disini hehe. “Ini kaya lagi di ranu kumbolo”, kata yang udah pernah ke sana. Ada jg yang nyeletuk “ini kek bukit teletubbies”. Indah banget,men, MasyaAllah!

photo by Zahra

photo by Zahra

photo by Zahra

photo by Zahra

photo ny Zahra

photo ny Zahra

photo by Zahra

photo by Zahra

Aslinya tu lebih indah dari fotonya, beneran deh! πŸ˜€Β Nah setelah melemaskan otot mata dengan melihat kehijauan dan keindahan yang dahsyat ini, kami kemudian nyari tempat makan untuk sarapan. Udah ditungguin, malah sempet-sempetnya makan dulu! haha punteun πŸ˜€

Sarapanya bukan di Situ Cileunca itu karna kami ga liat ada yang seru makanannya, atau mungkin karna masih pagi sih ya jadi mungkin belum pada buka. Jadi aja kami kearah pasar, disitu ada bubur ayam, nah makan deh nyam nyam πŸ˜€ Beres makan dan belanja belinji bagi yang menunaikannya, kami capcus balik ke kawasan puntang. ngeeeennngg πŸ™‚

 

–bersambung

Parijs van Java #4: Trekking Ceria Mamen!

Ini lanjutan dari cerita sebelumnya. Anggap aja ini hari Minggu, tanggal 17 November 2013 πŸ˜€Β 

Target operasi berikutnya adalah ke tempat yang udah di cita-citakan sejak dulu kala: Warung Daweung di Bukit Moko, uyeeeyyy!

Rencananya kami janjian di terminal cicaheum jam 7 pagi dengan rombongan temen-temen yang pada nginep di Jatinangor. Ini membuat saya dan 2 kawan yang dari Astana Anyar belingsatan pagi-pagi untuk sampai hingga waktu yang dinanti *naon ieu teh? πŸ˜€

Jam 6 pagi kami keluar kostan, bukan langsung nuju ke terminal caheum, tapi kami melenceng dulu ke mamang penjual nasi kuning yang heemm lezaaaat πŸ˜€ Kenyang makan dan menikmati hiruk pikuk jalanan Bandung di pagi hari, kami cus naek damri ke terminal caheum. ngeng..ngeng..ngeng..zzzz..zzz. haha sempet tidur karna suasana mendukung πŸ˜› Sampailah kami di terminal sekira jam 7.15an, dan celingak celinguk, dan ga nemu temen-temen yang dari nangor, dan lalu saya telpon salah satu dari mereka, dan mereka baru jalan dari Nangor. Ihwow haha bisa guling-guling dulu inimah di terminal πŸ˜€ Tapi berhubung kami masi punya sedikit malu, maka kami gak jadi guling-gulingan di terminal, trus malahan mikir untuk sedikit lanjut perjalanan ke Saung Mang Udjo ajah.

Kata temen lumayan klo jalan mah, mending naek angkot. Kata Pak Polisi mending jalan, cakeut, deket. Karna kami setia kawan maka kami nurut ke temen. Baru naek, udah turun lagih haha, gapapa biar sedekah pagi-pagi ke abang angkotnya πŸ˜› Ternyata perlu jalan jugak dari tempat turun angkot ke Saung Mang Udjo teh jadi tepatlah keputusan naek angkot tadi itu πŸ˜€ Cik kicik kicik..sampailah kami di Saung Mang Udjo yang tersohor tea. JREEENGGG,..ga ada tanda-tanda kehidupan, selain gemirisik pohon. Kepagian men! πŸ˜€ Nekat ajalah kami masuk, itung-itung kenalan ama tukang sapu–kalo ada. Mendekati bangunan Saung Mang Udjo, saya maen duduk aja di terasnya yang ada papan tulis cem abis ngaji anak-anak kecil gitu. Eh trus di samperin ama seorang Ibu. Ternyata beliau adalah salah seorang yang jaga di Saung Mang Udjo, namanya Bu Ajeng πŸ™‚ Kami dipersilakannya masuk tanpa tiket karna sebenernya memang belum buka dan lagi persiapan aja di dalam. Bu Ajeng sedikit mengantarkan kami keliling di dalam, kemudian minta izin karna harus melanjutkan pekerjaannya. Tapi beliau memperbolehkan kami muterin Saung Mang Udjo sampek puass!! Hehe makasi Ibu yang baik πŸ™‚ Hal yang sangat saya sayangkan adalah, ini tanggal 17 November, sedangkan kemarin itu tanggal 16 November ada penyelenggaran besar-besaran hari Angklung di Saung Mang Udjo. Telat mamen! 😦

Puas berputar dan berpoto di Saung Mang Udjo yang masih sepi itu, kami kemudian lanjutkan perjalanan karna kawan-kawan yang dari Jatinangor udah tiba di depan. Awalnya teh kami mau trekking dari situ ke Warung Daweung, tapi berhubung cuaca mendung (alasan! :D), maka kawan kami yang dari Nangor datang membawa sebilah angkot untuk mengantarkan kami ke Caringin Tilu. Ngeng ngeng ngeng..jauh jugak ternyata! haha beruntung kami nyewa angkot πŸ˜€ Nah dari Caringin Tilu nuju ke Warung Daweung teh masi sekitar 3 Km lagih jadi mulai disini kami harus trekking ceria mamen! πŸ™‚

Photo by Eja

Photo by Eja

photo by NSD

photo by NSD

Langkah demi langkah diayun, dari yang ceria, sampe mulai capek berasa jalan ga berujung, istirahat di beberapa titik, dan tak lupa poto-poto. Sepanjang perjalanan pemandangannya bagus, jalanannya juga bagus walapun menanjak. Akhirnya kami ketemu warung, istirahat, numpang ke toilet, jajan, dan ngobrol bentar ama rombongan rally motor yang ngasi tau klo Warung Daweung udah deket. Okesip! kami lanjut lagi perjalanan, ternyata itu bukan omong kosong, Alhamdulillah akhirnya sampeeeeeeeee πŸ˜€ Kesan pertama saya: Masya Allah indah banget viewnya, tapi lokasi warung daweung ga seluas yang ada dalam bayangan saya hehe, tapi tetep indah koq πŸ™‚

Photo by NSD

Photo by NSD

Kami langsung pesen beberapa menu, yang paling andalan disitu teh Pisang Goreng Warung Daweung. heemm lezaat :9 Kami semua pesan pisang goreng itu dan minuman anget. Kalo saya pesen minuman jahe krn coklat hangat atau kopi mah udah kaya di mall ajah πŸ˜› Supaya lebih berasa “Bandung Tea” gitu jadi minum jahe anget & pisang goreng sambil liat hamparan pemandangan kota dari atas yang udaranya super sejuk πŸ˜€ Setelah isi energi, keceriaan kami FULL lagi hehe trus langsung tancap gas buat jeprat jepret dengan berbagai pose. Dari pose stress sampe pose gilak hehe

photo by NSD

photo by NSD

photo by NSD

photo by NSD

photo by Eja

photo by Eja

Puas memnuhi paru-paru dengan udara bersih dan hati Β serta pikiran dengan kesenangan, kami meninggalkan Warung Daweung dan treking turun lagi ke Caringin Tilu. Sebelumnya sudah sms abang angkot yang tadi supaya kami dijemput kembali. Dari Caringin Tilu, kami menuju ke Bakso Enggal Malang di Jl. Burangrang no.12 yang katanya wokeh bingiitt πŸ™‚ Dan ternyata emang WUOKKEEHH BUINGIIITSS, recommended :9 Setelahnya, kami berpisah lagi. Rombongan Jatinangor balik lagi kesana, sedangkan kami yang rombongan Astana Anyar memilih nyari oleh-oleh dulu sebelum akhirnya balik ke kostan.

photo by NSD

photo by NSD

Sampai di kostan kawan saya sekitar jam 5 yang kemudian kami manfaatkan untuk packing. Selepas maghrib, saya dan seorang kawan balik ke Jakarta dan Bekasi. Kami berpisah di terminal Leuwipanjang. Saya naik bis yang ke Bekasi, sedangkan kawan saya naik yang ke Jakarta. Rekor! Hanya 2 jam saja saya udah sampe Bekasi πŸ˜€ Alhamdu..lillaaaahh πŸ™‚