Bombom Car!

Jumat, 27 Desember 2013

Ih saya takjub banget deh ama kemampuan seorang temen yang nyetirin ke Puntang. Perempuan berjilbab, men! Tapi kemampuan nyetirnya bukan main, ngerriii 😀 di Tol Cipularang aja bisa ngebut pake zigzag. Trus balap-balapan ama mobil satunya lagi yang disetirin seorang temen cowok yang udah malang melintang di dunia persetiran <– istilah apa sih ini? :D.

Ahh pokoknya kepengen bisa euy! Bukan buat keren-kerenan ato jago-jagoan sih, lebih ke fungsinya aja. Enak kan klo punya keterampilan nyetir gitu, biar lebih bisa mandiri, bisa bantu-bantu keluarga, tetangga, sodara, sebangsa dan setanah air 😀 Klo ntar susah nyari kerja, seenggaknya bisa jadi supir sih *laahh

Selasa, 14 Januari 2014

Saya n keluarga maen ke Jungle Fest yang baru itu loh. Di Bogor. Tempatnya tu mirip dufan gituuu,,tapi ini versi mini. Serba mini! baik jumlah permainan, luas lahan, sampe wahana permainannya jugak mini 😀 Nah karna pas saya dateng ujan duereess dibumbui petir dan gledek menyambar-nyambar ga karuan (ini gara-gara kedatengan saya bukan sih? haha), plus hampir semua wahana bermain ditutup sementara, jadi aja saya dan adik pilih maen bombom car yang emang cuma itu satu-satunya wahana yang masih buka! 😀

Saya jarang maen bom bom car karna biasanya ngantri seantri-antrinya. Kebetulan kali ini sepi jadi boleh lah. Tiketnya cuma sepuluh rebu sih klo gak salah, trus maennya 15 menit. Pas maen tu rasanya puaasss bangeet! saya bener-bener ngerasain sensasi nyetir yang bebas gak takut nabrak haha! Sesekali nabrak sih, tapi sebisa mungkin saya kendaliin untuk nyetir seolah-olah gak boleh nabrak. asik lah pokoknya, campur ketawa-tawa 😀 15 menit ternyata gak secepet yang saya pikir. Saya puas! 😀

Rabu, 15 Januari 2014

Finally! ini hari pertama saya latihan kursus setir mobil. Adek saya udah duluan ikutan kursus sejak pulang dari Puntang. Pokoknya saya jugak harus belajar nyetir mobil di liburan semester ini! Sebelom tugas-tugas kuliah kembali membombardir secara brutal .___.

Latihan perdana setir mobil yang menyenangkan sekaligus mengawang-awang! 😀 Nama Instrukturnya Bang Saiful yang juga ngajarin adek saya. Kelahiran 87 ternyata, cuma beda setaun doang dong yah ama saya? Dia mah udah jadi instruktur, saya mah baru belajar, telat banget! haha Orangnya super kocak, betawi abis haha tapi baik banget, gak pernah ngomel-ngomel kalo muridnya ampir nabrak sana sini en mesin suka mati berkalikali 😀 Kami latihan langsung dijalan raya gak pake di lapangan. Teori dikit, Bang Saiful ngasi tau ini itu segala macem tentang permobilan. Abis itu saya disuruh pegang kendali langsung! Tentu sambil dipandu “kiri dikit”. “kanan banyak”, “kopling setengah, rem”, “gas! ngeng ngeng ngeng” (denger ngeng ngeng ngeng langsung inget ngetengmania! 😀 Haha) Saya takjub sendiri sih karna seolah-olah langsung bisa nyetir gitu kan, padahal masih dipandu 😀 Semua orang jugak bisa klo gitu mah! 😛

Kan saya latihannya malem abis pulang kerja gitu jam 7 sampe jam 9 malem. Ini nih yang bikin mengawang-awang, Keknya karna saya ngantuk, campur capek, tambah emang lagi pusing sih 😀 Dari yang awalnya semangat, trus pas udah 1,5 jam latihan rasanya kayak ngawang-awang, pusing. Udah gak peduli lagi di depan, samping kanan kiri, belakang ada apaan. Saya cuma denger perintah instrukturnya doang! haha Pas udahan tu rasanya saya bersyukur banget karna bisa buru-buru pulang en boboookk hihi 😀

Di akhir sesi latihan perdana, Bang ipul nulis di lembar evaluasi belajar saya: “Kopling setengah, main rem”. Haha ini gara-gara saya masih kegok mainin kopling dan rem yang berujung pada mesin yang mati maning, mati maning, son! 😀 Okeh.

Senin, 27 Januari 2014

Belajar dari pengalaman pertama yang mengawang-awang karna mungkin latiannya malem abis pulang kerja, maka saya ganti jadwal ke pagi hehe biar lebih konsen! Kali ini latihannya jam 9 sampe jam 10 pagi. Karna cuma sejam, jadi berasa cepet aja. Latihan muter-muter masih di rute yang sama kayak pertama. Bang Ipul nulis di lembar evaluasi: “Kendalikan Setir” haha ini gegara saya masih tegang gitu kan megangin setir kenceng-kenceng tapi gak liat kanan kiri. Kata bang Ipul, “santai aja megang setirnya, gak bakal lari tu setir! haha gak usah kenceng-kenceng megangnya, gak dipegang juga jalannya lurus koq, digerakin dikit juga udah belok :D” Beklah, siap bos! saya gak pegang setirnya deh *loh 😀 Selain itu jugak karna saya ga bener pas nyalip, diomelin motor belakang deh karna mesinnya mati mendadak pas lagi nyalip trus ampir mo nabrak mobil yang depan pulak! haha lengkaap. Kurang ngendaliin setir men! Sama kopling-rem-gas. *fiuuuhh

Selasa, 28 Januari 2014

Latihan kali ini sama, masih 1 jam. Jam 9 sampe jam 10 pagi. Tapi kali ini rutenya agak beda, saya udah mulai disuruh nyetir dijalan yang lebih rame, lebih jauh, dan lebih utama (salah satu jalan utama di bekasi maksudnya) 😀 Sempet ke pom bensin segala buat sekalian isi bensin hehe. Tulisan di lembar evaluasi kali ini adalah: “Jaga jarak kiri!!!” Haha tanda serunya kagak nahan 😀 Gegaranya saya terlalu fokus nyetir cuma liat sisi kanan doang yang emang deket saya, sedangkan yang kiri ga diperhatiin. Sering kali ampir nabrak yang ada dikiri jalan, ampir nyeplos ke kali dsb 😀 Ya maaaapp deh hehe

Kamis, 30 Januari 2014

Yang sekarang latihannya 2 jam nih, bakal puas! hehe Saya disuruh nyetir ke lokasi yang lebih jauuuh lagii..lebih rame lagi..lebih besar lagii. Catatan Bang Ipul kali ini: “Perhatikan jarak kanan”. Saya tu masih keder ngepasin badan mobil saat ngadepin mobil dari arah berlawanan gitu. Rasanya kek udah mo nabrak gitu kaan, tapi ternyata kata Bang Ipul justru kurang kanan. haha “Santai aja,,pas koq! ntar klo terlalu kiri malah nabrak yang kiri. Trus klo kurang kanan malah diambil jalannya ama motor-motor” Huhehe beklah saya akan lebih me-nganan lagii!!

Kamis, 6 Februari 2014

Ini hari terakhir saya kursus nyetir!! Saya udah semangat 88 pengen buru-buru hari ini karna hari terakhir tu biasanya latian parkir. Waktu adek saya yang kursus, Bang Ipul ngelatih parkirnya di rumah jadi bisa langsung praktek markir mobil dihalaman rumah.
Hari ini latihan 2 jam jadi saya santai pas Bang Ipul nyuruh-nyuruh saya kesana kemari muterin bekasi…ngeng ngeng ngeng..lebih jauh, lebih rame, lebih ribet, lebih macettt. Masih keder aja sih soal jarak kanan kiri hehe tapi udah mulai lebih biasa. 30 menit menjelang selesai, saya udah liatin jam tangan aja karna koq ga disuruh-suruh parkir nih..masi jalan terus aja. Trus Bang Ipul bilang kalo saya brentinya nanti di stasiun aja karna mo langsung kerja kan. Jadi ga usah ke kantor setir mobil dulu. Yaudah saya lanjut nyetir.
Pas udah sampe stasiun ternyata udah 2 jam, waktu abis, dan saya baru bilang, “Hari ini terakhir kan ya?”. Trus Bang ipulnya kaget “Oh terakhir?! Harusnya hari ini latihan parkir dong?! Aduh maaf ya saya lupa. Kirain masi 1 pertemuan lagi. Kita sering gonta ganti jadwal karna banjir sih ya jadinya lupa. Yaudh ntr kalo mo latihan lagi juga boleh”. Jeng jeng! Yaaaahh saya belom bisa markir deh nih -_-‘ trus harus bayar lagi dong .___. Yaudahlah yaa…salah saya jugak kenapa nanyanya gak dari tadi aja. Baru nanya pas udah kelar. haha Dodol. Secara umum sih saya bersyukur udah bisa belajar nyetir n dapet guru yang ga galak hehe 😀

Catetan terakhir di lembar evaluasi hari ini: “Sering dicoba!!!”
Trus saya tanya, “Saya kurangnya apa aja Bang?”
“Kurang berani aja lah! Klo nyetir mah cuek aja..harus berani. Di-adu aja klo ada yang ngajak ngadu haha”. Selain itu Bang Ipul juga pernah bilang, “Nyetir mobil mah jangan takut, jangan terlalu berani juga. Sedeng-sedeng aja. Kalo takut ntar gak bisa, kalo terlalu berani ntar bahaya!”
“Hahaha” siaap..smoga saya bisaaa!! *nyengir meringis*

Mudah-mudahan saya bisa lancaarr nyetiir mobilll…biar bisa lebih manfaat ke keluarga dan ke banyak hal. Kata temen saya yang jago nyetir itu sih ini cuma soal jam terbang. Beklah saya akan cari jam yang bisa terbang!! *ehh 😀

Advertisements

Parijs van Java #6: Curug Siliwangi

Sabtu, 28 Desember 2013

Ini masih lanjutan dari seri sebelumnya. Balik dari Situ Cileunca, kami nyari kawan-kawan yang udah nunggu di Kawasan Gunung Puntang. Sampe di tekape, yang terlihat hanya mobil mereka, orang-orangnya ga tau kemana. Beberapa saat kemudian mereka muncul, abis jalan-jalan katanya ke Goa Belanda. Okeh! skor sementara 1 sama, mereka gak ke Situ Cileunca, kami gak ke Goa Belanda. Beklah. Lanjut. Abis itu kan kita mo langsung ke Curug Siliwangi, eh tapi masi ada yang belom dateng, rombongan yang dari Jatinangor. Cik cak cik cak cik cak..yap akhirnya yang ditunggu-tunggu dateng jugak! Yok langsung capcuuss trekking ke Curug Siliwangi! Eh tapi sebelumnya kita ada sesi kenalan dulu gitu karna banyak yang belom saling kenal jugak. Trus doa, dan Go! Perjalanan dimulai sekitar jam 9an gitu deh.

Perkiraan lama perjalanan adalah 2 sampe 3 jam. Tapi kami menargetkan 2 jam aja deh kalo bisa dan sampe bawah lagi pas ashar paling lama. Treknya macem-macem: landai, nanjak, dan uniknya nyebrangin sungai-sungai berbatu yang sejuk banget tapi arusnya lumayan deres juga. Ntar kadang jalannya mentok udah ga bisa dilewatin karna ga ada jalurnya, balik arah, nyari jalur lain, eh lewatin sungai lagi. Eh nyebrang sungainya ternyata berkali-kali. Dan mentok berkali-kali jugak haha. Akhirnya kami nyadar kayaknya ini salah jalan deh karna jam udah nunjukin pukul 12.30an gitu dan kami belom sampe-sampe jugak haha 😀 Ditengah perjalanan yang udah mulai bikin putus asa karna ga sampe-sampe dan cuaca yang mulai mendung sedangkan kami ga pada bawa jas ujan apalagi tenda untuk bermalam, maka diambil keputusan, klo jam 2 gak nemu Curug juga, Balik arah, turun! Yang mimpin rombongan pake aplikasi canggih di hape gitu buat ngukur kita udah ada diketinggian berapa. Curug Siliwangi terletak diketinggian 1700 mdpl sedangkan kami sudah berada di ketinggian 1200 mdpl, maka kami lanjuutt. Tapi tuh yah..ternyata 500 mdpl yang tersisa tu rasanya jauh bangeett..kayak gak sampe-sampe terus-terusan. Sesekali treknya bikin gentar karna kami harus lompat di tepi jurang yang klo kpleset mah itu nyawa banget tarohannya. Hufh bener-bener macu adrenalin men!

Saya sempet istirahat bentar berdua ama kawan sambil nunggu rombongan yang belakang. Udah ngobrol ngalor ngidul sama kawan yang udah lama ga jalan bareng ini, eh tapi rombongan belakang ga muncul-muncul. Trus kami mundur dikit sambil teriak-teriak manggil yang belakang, tapi gak ada yang nyaut. Duh! Apalagi rombongan yang depan, entah udah ampe mana deh tu, udah jauh banget. Okeh perjalanan harus tetep lanjut walopun kami ga tau jalannya, tapi yah ikutin aja jalur yang keliatan. Sambil jalan terus dan teriak-teriak manggil yang depan, akhirnya kami nemu rombongan kawan-kawan kami, huffhh Alhamdulillah 😀 Karna udah capek banget jalan, jadi tu rasanya jalannya udah jauh banget dan belom sampe-sampe juga. Udah kedengeran sih suara air sungai beberapa kali yang menandakan bahwa kami ada di jalur yang bener, dan  Waaahh leganyaa,,akhirnya keliatan juga tu aer terjun! Eh tapi tetep yah masih dari jauh keliatannya, seenggaknya ada pencerahan dikitlah. Kami percepat lagi langkah dengan semangat baru. Daaan sampe men! Alhamdulillaaaahhhh ketemu rombongan advance yang udah sampe dari kapan tau kalik tuh. Sekitar ampir jam 3 gitu coba kami baru sampe haha 😀

Curug Siliwangi ini ketinggiannya 500 meter. Disini kami maen-maen aer, poto-poto dan manjat-manjat (bagi yang mampu haha). Nah saya termasuk yang gak berani manjat karna kaki masi lemes ditambah gak kuat nyali karna cem panjat tebing gitu tanpa alat pengaman haha. Eh ada cerita kocak, ternyata rombongan advance pada joget koplo di tebing aer terjun sebelum kami sampe situ haha. Alhamdulillah saya ga liat, takut aer terjunnya berubah jadi aer bah 😀 Puas menyegarkan diri dengan aer terjun dan pemandangannya yang tentu masya Allah, kami makan dan sholat bergantian. Karna jam udah nujukin hampir pukul 16 gitu, jadi kami harus segera turun karna takut keburu gelap sedangkan kami gak bawa senter atau headlamp. Dan di jalan turun ini akhirnya kami melewati jalur yang bener. Deket banget ternyata jalurnya itu dan gak pake nyebrang sungai berkali-kali haha. Yah klo udah lewat gini mah walopun tadinya capek tapi jadi pengalaman yang seru aja sih pernah nyasar-nyasar ke tempat yang antah berantah gitu 😀 Jam 18 kami udah sampe di parkiran mobil haaaa Alhamdulillah..

Sisa hari diabisin dengan bersih-bersih, masak-masak, dan makan-makan. Sekitar jam 21an kami mulai masuk tenda masing-masing untuk istirahat karna badan rasanya udah serba salah banget, pegeellll mamen! Dan malem hari di Kawasan Gunung Puntang adalah dingin yang mengigit sampe ke jiwa 😀 Gak kebayang harus mulai manjat gunung puntang jam 2 dini hari kayak di itin yang udah dibuat 😀 Dalem hati sebelum tidur saya ngebatin, klo badan masih gak enak dan gak kuat, udahlah saya pasrah ga usah naek! Hehe 😛

Masih bersambung, tapi saya mo selingin dulu yah dengan cerita lain 😀