Quote #1

Danger is Real.
But,
Fear is a Choice.
-Will Smith on ‘After Earth’-

Advertisements

Takkan Lari Gunung Dikejar

Dear me, Gak semua ‘ingin’ bisa dengan serta merta diraih. Gak semua ‘mau’ harus saat ini juga dikejar. Kadang kau perlu menunggu. Menengok lagi kesiapan diri untuk mengejarnya. Percayalah, semua ada waktunya. Takkan lari apa-apa yang ditakdirkan bertemu denganmu.

Ini ngomongin apasih? haha

Ngomongin gunung.

Gunung Rinjani.

sumber: fantabulousness.com

sumber: fantabulousness.com

Betapa saya ingin sekali ada disana. Saat ini juga. *Yakkaleee saat ini jugak 😀

Sejak kenal dengan gunung-gunungan, hanya satu gunung yang sangat ingin sekali saya singgahi. Gunung Rinjani. Ada energi berbeda sejak dari namanya. Terlebih nama puncaknya. Puncak Dewi Anjani.

Pernah suatu kali, di tahun lalu, Mama saya memberi ultimatum, gak ngizinin saya untuk naek gunung lagi. Saya merajuk “Pliiisss, setelah rinjani deh aku gak naek lagi, (insyaAllah dalem hati hehe)”. Waktu itu mama saya sepakat. Saya lolos. Lanjut lagi naek gunung receh (istilah anak ngeteng untuk gunung yang tingginya pendek *tinggi koq pendek?)

Sekitar 3 bulan lalu saya diajakin ngetengmania untuk naek Rinjani. Melihat waktu yang masih cukup untuk prepare, saya daftar. Langsung titip beli tiket yang lagi promo. Tiket berangkat udah ditangan. Waktu berlalu. Sekarang kurang dari sebulan dari tanggal keberangkatan. Dan saya merasa belum siap segalagalanya. Jasmani Rohani Mental Fisik Spiritual Jasadiah Ruhiyah Lahir Batin Jiwa Raga Materi dan Non-Materi. Aaaaakkkkk >,<

Entah saya harus berterimakasih atau tidak. Pada harga tiket balik yang saat ini sudah melangit akibat saya menunda-nunda beli tiket balik dengan beragam alasan. Pada kuliah yang udah bolos 3 kali. Pada rencana perjalanan spiritual di bulan Juli (insyaAllah) yang paling ingin saya jalani lebih dari perjalanan apapun didunia ini. Jelasnya, saya merasa belum tepat timing-nya untuk ada di Rinjani dalam waktu dekat ini.

Mungkin saya terlihat cemen yah. Gak ‘keukeuh’ ngejar mimpi. Gak beres dalam mempersiapkan diri. Gak sungguh-sungguh dalam keinginan. Iyah mungkin. Kalo buat saya, mengejar mimpi itu penting. Tapi kita perlu juga realistis melihat kesiapan diri. Jangan sampe jatohnya malah jadi “kering” perjalanannya. Saya serius soal alasan belom siap Jasmani Rohani Mental Fisik Spiritual Jasadiah Ruhiyah Lahir Batin Jiwa Raga Materi dan Non-Materi. Perlu segitunya cuma buat naek gunung? Perlu. Terutama karna Rinjani adalah yang sangat saya ingini, jadi harus full battery. Buat saya gunung atau perjalanan kemana aja perlu kesiapan segalanya. Terutama hati. Supaya perjalanan yang dilalui lebih ‘membekas’ di jiwa. Gak cuma sekedar datang dan kemudian pergi. Barangkali saya perlu jadikan Rinjani gunung terakhir yang saya tuju. Supaya saya punya kesempatan naek gunung yang laen dulu. Udah kepalang sepakat ama orang tua. Hehe licik.

Sebetulnya hanya satu yang membuat saya berat untuk melepaskan kesempatan ini: teman seperjalanan.

‘Bersama siapa kita berjalan’ itu tidak kalah penting dengan ‘kemana kita berjalan’

Barangkali teman seperjalanan ekspedisi Rinjani ‘ngetengmania’ gak akan mengulang perjalanan kesana lagi. Barangkali jika suatu saat nanti saya sudah siap kesana, teman seperjalanannya adalah orang yang gak saya kenal akrab. Cuma itu aja. Terlebih lewat jalur Torean.

Selain itu tadinya saya pengen banget ngerasain menginjak usia saya yang baru di gunung yang paling saya cita-citakan ini karna tanggal perjalanannya beririsan dengan ulang tahun saya. Tapi Hhhhhhh…sudahlah. Lepaskan…lepaskan..lepaskan, andina.

Lepaskan segala yang menjerat hati. Lepaskan segala ingin yang belum saatnya dikejar. Lepaskan.

Takkan lari gunung dikejar. Semua ada waktunya. Rinjani masih disana. Rinjani gak kemana-mana. Suatu saat nanti insyaAllah pasti bertemu :’) Mari pantaskan diri dulu 😀 *ini cem ngomongin jodoh gak sih 😛

Semoga perjalanan kakak-kakak ngetengmania ke rinjani berkah! Titip salam ke Puncak Dewi Anjani :’) Doain saya bisa nyusul 😀

Jejalanan di Gunung Gede

Hai Hei Hoiiiii 2 bulanan gak cerita ceriti disini..

Kali ni mo cerita tentang Jejalanan di Gunung Gede. Sebetulnya judul tripnya itu Running Trail di Gunung Gede. Tapi tau sendirilah saya belom sekece badai kek gitu jadi saya ganti sendiri judulnya haha 😀

Jumat malem, 18 April 2014, kami dari berbagai penjuru dunia sepakat kumpul tengah malem di Cibodas demi menghindari macetnya jalanan puncak pada saat long long long weekend kayak gini. Siang sebelum berangkat, bapak saya sempet hampir gak ngizinin karna kekhawatiran khas orang tua, tapi kemudian berujar “Sebetulnya bagus kalo kamu suka ke alam gitu. lihat gimana alam sekarang dan gimana orang-orang memperlakukan alam. Alam itu kalo kita baik sama dia, dia juga baik sama kita.”. Pernyataan itu secara gak langsung artinya “Yaudah sanah jalan”. Uyeeeaahh! Kemooonn kita capcuuuss 😀 Tapi trus yang belom saya pikirin adalah gimana cara sampe ke Cibodas tengah malem gitu. Udah nanya2 Rizal sang ketua rombongan tapi kata dia L300 udah gak ada klo malem dari terminal Bogor. Kalo nyambung2 ntr bisnya udah penuh di Ciawi. Dia sendiri ke kp.Rambutan dulu. Saya muter-muter otak ampe melintir (lebay) Aha, saya punya ide cemerlang! Deketin mama, terus bilang, “Mah, mau maen ke Puncak gak? Katanya dari kemaren mau ke Puncak tengah malem. Malem ini aja yuk! makan apa gitu di Puncak :D” Tanpa mikir panjang mama langsung oke. Yeesss!! Mama oke, papa pun oke. Tapi masalahnya papa saya tangannya lagi sakit, jadi ngajak sepupu buat nyetirin mobil. Hasilnya adalah, mo nek gunung aja manja amat wooii dianterin orang segambreng haha gapapalah sekalian mewujudkan keinginan mama *ngeles 😛

Jalan dari rumah jam 10 malem, sampe Cibodas tepat jam 00.00. Saya dan keluarga makan dulu di Sate Maranggi deket situ yang kata sepupu saya terkenal, tapi gak tau namanya apa. Beres makan jam 1 pagi, saya pamit ke ortu trus nyamperin tim dari Bandung yang udah nunggu lama padahal saya yang mau nebeng hehe maap. Kami lanjut ke Warung Mang IDI deket Gunung Gede-Pangrango untuk istirahat. Baru aja duduk, tim dari Jakarta ngabarin klo mereka udh sampe Cibodas. Waaahh alhamdulillah, markibooo mari kita boboookk supaya besok seger buger 🙂 Lah sekarang kan udah besok. Ah udahlah yang penting boboooww

Pagi semua!!!
Matahari bersinar cerah, kami nikmati sunrise yang indah dari warung Mang IDI sambil sarapan. Abis pada kenyang langsung sibuk masing2 buat siap-siap. Jam 8an kami start menuju loket pendftaran. Potopoto, daftar, pemanasan, dan briefing ujung2nya udh jam 9 ajah. Aturan mainnya adalah kalok bisa naek ke puncak gedenya lari ato jogging, gak perlu saling tunggu di tiap pos, dimanapun berada jam 13 turun kebawah, sampek bertemu di puncak! Ada 4 titik target yang harus dicapai: Pos Panyancangan Kuda (1628 mdpl), Air Panas (2150 mdpl), Kandang Badak (2395 mdpl), dan Puncak Gede (2985 mdpl). Saya bareng Izat yang sedari pas sarapan bilang klo dia bakal jalan aja karna gak kuat lari. Toss ah Zat! Jalan aja secepat dan sekuatnya sampe habis waktu.

Sepanjang jalan kami ketemu buanyak buanget orang. Baru pertama kali saya ngerasa ada karnaval di gunung. Tiap papasan ama orang saling sapa. Ketemu orangnya ampir tiap langkah, jadi aja maen sapa-sapaan sepanjang jalan haha. Izat nyuruh saya duluan aja karna dia lagi ngalamin demotivasi, moodnya naek turun karna lagi PMS. Tapi saya pikir ngapain ah jalan sendiri di gunung gitu..gak seru. Gak ada temen ngobrol, ga bisa saling nyemangatin, dll.. Jadi kami tetep jalan bareng. Tiap ada spot pemberentian kami istirahat, ngobrol ama orang, bahkan ampe tiduran pas sepi haha.

Ini naek gunung paling enak deh buat saya. Treknya gak curam, udah ada jalur yang jelas, dan gak bawa keril!! Haha. Saya cuma bawa diri, megang sebotol minum 600 ml, dan ngantongin snickers 1 biji. Bahagia itu sederhana! 😉 Satu jam jalan, kami sampe titik pertama, Pos Panyancangan Kuda. Ada air terjun Cibeureum ke arah bawah, kalo ke puncak Gede kearah atas. Kami duduk bentar ngatur napas. Ruame poll di pos ini. Tujuan ngatur napas malah dapet asep rokok, duh! Duhai Pecinta Alam, Selain cintai alam, cintailah dirimu dan orang lain. Sayang banget yah kalo ada yang ngerokok di Gunung. Saya ke gunung buat dapet udara segar tapi masih disuguhin asep rokok jugak. Naek gunung biar sehat, tapi kalok sambil ngerokok malah nambah penyakit atuh. Semacam kontraproduktif. Gak kuat asep rokok yang mengepul ngepul dari sekian banyak orang, kami lanjut perjalanan.

Dari Panyancangan Kuda ke Air Panas lumayan jauh euy jaraknya. 1.5 jam kayaknya baru sampe ke air panas. Dan saya terpukau luar biasa dengan apa yang saya lihat didepan mata. Semacam sungai arus deras yang airnya panas ampe asep panasnya memenuhi udara dan bikin jarak pandang jadi terbatas. Air hangat ngalir di jalur yang kami jejak. Berasa lagi di SPA alami haha. Jalannya bahaya pisan, pinggirnya jurang yang isinya aer panas jugak. Saya bergidik bayangin kalo jatoh mungkin langsung mateng, naudzubillah. Kami gak berenti di pos air panas itu karena areanya gak memungkinkan. Lanjuuutt ke Kandang Badak. Dijalur ini makin banyak banget orang. Balep balepan. Kami istirahat, mereka lewat. Kami lewat, mereka lagi istirahat. Haha terusterusan kayak gitu ampe Kandang badak. Sebelum sampe di Kandang Badak itu ada yang namanya Kandang Batu. Satu persamaan dari dua kandang ini adalah, isinya orang semua dan tenda. Gak ada kandangnya, apalagi badak. Haha.

Saya tanya Izat sekarang jam berapa. 12.30 katanya. Duh sampe kandang badak aja belom nih. Limit waktunya 30 menit lagi. Masa kandang badak aja gak sampe deh. Trus nanya ke orang yang turun. Katanya kandang badak bentar lagi, 15 menit. Waaahh rasanya batre motivasi langsung full lagih. Semangat, dikit lagi! 12.45 kami tiba di Kandang Badak. Ulalaaa ini area super duper ultra mega penuh to the maximmum. Ampe kami bingung mo duduk dimana. Lagi celingak celinguk cari tempat buat duduk, Imam, salah satu cowo rombongan kami nyapa. Ternyata dia ketinggalan rombongan. Katanya tadi dia pipis, trus ngejar keatas 1 jam tapi gak sampe-sampe. Nanya ke orang katanya puncak gede masi jauh. Jadi dia mutusin turun karna bentar lagi jam 13. Kami akhirnya ngedeprok di tengah jalan. Duduk istirahat sambil nunggu rombongan yang di puncak turun. Saya dan imam beli energen seduh. Hah beli? Haha iyak beli. Baru kali ini saya nemu yang jualan di ketinggian segini. Izat tidur sambil duduk. Imam udah ngajak turun. Akhirnya Imam saya suruh turun duluan aja karna Izat nyenyak banget tidurnya. Sekitar 45 menit kami di Kandang Badak. Sambil nunggu Izat bangun, saya ngisi aer disumber aer gratis karna botol minum udah kosong. Seger banget aernya. Dingin kaya aer es. Minum langsung dari alam. MasyaAllah! Trus saya merhatiin orang-orang sekitar. Hehe macem-macem banget. Badan saya mulai kedinginan karna kabut turun dan saya gak pake jaket. Ditambah cuma duduk gak gerakin badan jadi tangan mulai kaku. Saya buru-buru bangunin Izat ngajak turun. Kami turun jam 13.30, agak lari buat meredam rasa dingin yang menusuk-nusuk ampe ke jiwa (lebay) 😀

Ini kali pertama saya bisa turun gunung agak lari dan jalan cepet. Haha cupu bet. Yah walo tadi naek gak lari, sekarang turunnya harus lari lah. Minimal ada larinya di running trail ini hehe. Perasaan saya mah udah ngebut banget turunnya tapi masa gak sampek sampek. Anomali banget ni gunung gede. Biasanya turun rasanya lebih cepet dari naek. Ini mah kebalik. Turunnya berasa lebih lama dari naeknya. Hampir jam 16 kami tiba di pos Panyancangan Kuda. Eh ketemu Imam lagi duduk. Jadi kami ikutan. Di pos ini kami nunggu tim yg pada muncak. Gak berapa lama kemudian terlihat Nanang turun sendiri. Katanya yang laen masi agak jauh. Yaudah kami sholat dulu. Baru kelar wudhu, mereka berangsur angsur dateng. Langsung gabung sholat. Alhamdulillah lega. Masi ada 1 orang lagi yang belom turun, Dimash. Kakinya sakit jadi dia jalannya pelan-pelan. Saya khawatir banget soalnya Dimash turun sendiri dalam kondisi kaki sakit. Ditambah saya inget, tadi pagi pas sarapan dia bilang kalo ini kali pertama dia naek gunung. Hari udah mau gelap dan mendung. Akhirnya diputusin Ka Fadhli dan Rizal aja yang nungguin Dimash. Yang laen turun.

Yak ini dejavu rasanya. Anomali kembali terulang. Berasa lama bet turun. Padahal 30 menit doang. Setengahnya dari waktu tempuh pas naeknya tadi. Saya ngebut didepan. Maksimalin detik detik terakhir latihan digunung buat trip bulan depan, insyaAllah. Sampe dibawah, kaki baru berasa nyeri. Yah Alhamdulillah ‘ala kulli haal 🙂 Naek 4 jam, turun 3 jam. Gak jauh beda haha. Aneh ih 😀

Sampe di basecamp, kami langsung bebersih dan sholat. Hampir jam 7 malem, 3 orang yang ditinggalin belom sampe jugak. Tadinya kami udah mau pulang duluan haha. Tiba-tiba mereka ngabarin udah di pos pendaftaran. Akhirnya dijemput pake mobil. Alhamdulillah udah kumpul semua. Kami lanjut ngobrol sambil nunggu mereka bebersih dan sholat. Sekitar jam 7.30 malem kami turun ke jalan raya. Trus makan malem yang dirapel makan siang di deket situ. Jam 8.30 tim yang balik ke Bandung pamit duluan. Sisanya ngedeprok di depan RSUD Cimacan nunggu bis. Sampe pada ketiduran termasuk saya hehe. Bisnya baru lewat jam 21.30. Alhamdulillah kami pulaang, enyak babeh! 😀

Saya emang gak sampe puncak. Tapi sudah merasa mendapatkan apa yang saya butuhkan. Dari awal emang niat ikutan running trail ini buat latihan persiapan trip bulan depan, insyaAllah. Buat saya, puncak selalu bonus dari perjalanan. Targetnya adalah perjalanan itu sendiri seutuhnya 🙂

No picture, hoax! Haha saya sungguhan gak poto-poto karna gak bawa kamera dan hape, plus ketinggalan rombongan yang pada bawa kamera. Gapapa dibilang hoax jugak. Gambaran alamnya udah tersimpan rapi di alam hati dan pikiran saya. Maaf ya gak bisa berbagi keindahannya *ngeles 😀

-Dalam perjalanan pulang dari Subang, 20 April 2014-