Parijs van Java Bareng Keluarga

Bandung lagih! Kali ini bareng keluarga. Sabtu sampek Minggu, 24-25 Mei 2014. Sebenernya sih sebab utama ke Bandung kali ini karna ada Undangan nikah anaknya kerabat orang tua saya di Cimahi, tapi mana mungkin kami menyiakan kesempatan itu tanpa sekalian jejalanan jugak 😀

Kami baru standby di Bandung sekitar zuhur dihari sabtu dan langsung cari penginepan di daerah Dago untuk naro barang dan sholat. Pas liat kasur di penginepan bawaannya mau bobok siang hehe, tapi saya harus menguatkan iman dan taqwa untuk tidak tergoda bujuk rayu kasur yang empuk itu. Bandung men! Kalo mau bobok siang mah di rumah ajah 😛 Jadi kemon kita jalan! Perlu diketahui, dalam perjalanan ini gak ada tujuan spesifik apalagi itinarary hee—kecuali kondangan—yang ada hanyalah, jalan mah jalan aja 😀 Baru deh ribut-ribut pas udah di dalem mobil yang mulai jalan dari tempat penginepan. Saya sebenernya ngajak ke Dusun Bambu karna terpersuasi poto-poto temen, tapi bapak saya gak mau karna kejauhan, beliau maunya ke floating market aja. Duh, makan lagi nih, pikir saya. Saya udah tau banget kalo jalan-jalan ama orang tua pasti kuliner terus, makanya saya protes mengingat berat badan sudah melesat tajam hehe. Saya langsung usul ke Saung Angklung Udjo aja supaya gak makan terus 😀 Okesip pada sepakat walopun kesel karna harus puter balik lagi hehe 😛

Belom ada yang pernah ke Saung Angklung Udjo, kecuali saya, itu pun saya cuma liat-liat aja waktu itu, gak nonton pertunjukannya. Saya langsung buru-buru browsing liat jadwalnya. Nah! pas banget pertunjukan sore jam 15.30. Yes!! Mantap. 10 menit sebelum pertunjukan kami sudah duduk manis dibangku penonton. sebagai yang ngusul tempat ini ada perasaan deg-degan, khawatir ortu saya gak enjoy. Tapi ternyata salah total, ini acara super enjoy banget dan membanggakan buat orang Sunda macam kami hehe 😀 MCnya bicara dalam dua bahasa, Indonesia dan Inggeris, karna banyak juga orang asing yang dateng. Pertunjukannya keren dan mendidik, yang ngebawain kebanyakan anak-anak. Lucu-lucu bangeeeett 😀 Ada juga pertunjukan wayang golek dan tari topeng. Acaranya hampir 2 jam dan sangat mewakili Seni Sunda, gak nyesel deh bayar tiket 70 rebu. Orang tua saya antusias banget, apalagi pas tiap penonton diajak ikut mainin angklung juga. Berasa pada bocah lagi 😀

Angklung Orchestra by Senior Student Saung Udjo 24 Mei 2014

Angklung Orchestra by Senior Student Saung Udjo 24 Mei 2014

Selesai pertunjukan, mama langsung ngomong ke bapak,

“Pah, beli yuk angklungnya yang lengkap. Buat mainan cucu nanti”

GLEK! *saya berasa keselek biji duren, tapi gak langsung sampe ke lambung, nyangkut di kerongkongan* HAHA Aduw mama sayangeeeh, belum lagi ada mantu, ini sudah bicara soal cucu 😀 *Abdur SUCI4 style*

Ini mengingatkan saya pada suatu siang dikantin kampus. Kala itu kami cewe-cewe lagi makan, tiba-tiba 2 cowo pinter dikelas yang makan dimeja berbeda datang menghampiri sebelum mereka pulang “Nah, kita belom nyapa yang dimeja ini”, kata mereka sambil berdiri aja gitu ngeliatin kami makan. Kami bingung, ini orang ngapain.

“ngapain sih mas ngeliatin kita makan? haha”

“Ah gapapa mbak, Lanjutin aja makannya yang enak. Kapan lagi kita saling bertatap muka. Mungkin ini tatapan kita yang terakhir. Mungkin besok kita sudah tidak berjumpa lagi. Bla bla bla” *Dibuat seperti baca sajak sambil pasang tampang sok serius, tapi nahan ketawa*

Tolong jangan salah sangka, ini dua orang cowo emang udah biasa gilak kalo ngomong. Jadi kami malah ngakak dengerin mereka. Cerita intinya bukan itu, tapi ini. Kemudian salah satu dari mereka lanjut ngomong lagi. Sebut aja Mas K, mentang-mentang udah nikah, dia sering banget ngeledekin kami yang masih belia ini 😀 Tiba-tiba aja setelah bersajak-sajak tadi:

“Hmm saya tahu nama anak mba Nurida nanti pasti Zulfa, Kalo mbak Andina pasti nama anaknya nanti Fatima”

“Hah? Loh koq lebih tau mas dari kami? Koq tiba-tiba anak mas, bapaknya dulu lah mas siapa namanya? haha” Kami ladenin lah banyolan ini 😀

“Oh tenang, saya juga tau siapa nama bapaknya.”

HAH? Ini orang peramal apa gimana. Saya jadi penasaran. “Siapa emang mas nama bapaknya?”

“Kalo anaknya mba Nurida, nama bapaknya ya Abu Zulfa. Kalo mba andina, nanti nama bapak anaknya ya Abu Fatima.” Gubrak! Hahaha gilaakk 😀 Kami ngakak berderai-derai…

Balik lagi ke Saung Udjo! Tiba-tiba orang tua saya udah memboyong seperangkat alat angklung ke dalam mobil. Ohmen! O_o

Keluar Saung Udjo menjelang maghrib, saya langsung menggiring ke Bukit Moko 😀 Karna ini malem minggu jadi parkiran di depan Warung Daweung Bukit Moko penuh. Mobil diparkir agak bawah di deket plang “Warung Daweung”, terus saya ngajak ortu untuk jalan keatas sekitar 500m hehe. Ngerjain orang tua! 😀 Ini kali kedua saya kesini, Pertama siang hari, sekarang malem hari. Dua-duanya indah bangeett 🙂 Orang tua saya seneng lagih yeah! Terutama karna makanan di Warung Daweung ini murah banget padahal tempatnya jauh. Sekitar jam 19.30 kami balik ke penginepan. Sepupu saya yang tinggal di Bandung mau dateng katanya ke tempat kami nginep. Asik! Ia dateng bersama suami dan anak-anaknya. Ada anak bayi ih lucuk banget! 😀

City light dari Bukit Moko. Maap dong burem. Kameranya gak mumpuni disaat gelap gulita :(

City light dari Bukit Moko. Maap dong burem. Kameranya gak mumpuni disaat gelap gulita 😦

Esok harinya adalah misi utama perjalanan ini, kondangan! Pagi sebelom kondangan kami jalan-jalan ke Punclut buat makan pagi. Hampir mirip Bukit Moko gitu tempatnya. Intinya sih tempat makan-makan dengan suguhan pemandangan yang aduhai. Banyak yang pada olah raga di daerah ini, ada juga kuda-kuda yang disewain. Kelar makan kami balik lagi ke penginepan buat siap-siap kondangan. Ini sekaligus detik-detik terakhir di Kota Bandung karna kami akan menuju Cimahi untuk kemudian langsung balik ke Bekasi.

Setelah menunaikan ibadah kondangan, kami balik ke Bekasi via Subang-Purwakarta. Eh ternyata jalurnya itu ngelewatin Lembang, dan lebih hepi lagi karna ternyata lewat D*sun Ba*bu jadi kami mampir dulu kesitu. Jalan masuknya lewatin Gapura Komando, sama kaya mau naek ke gunung Burangrang. Hooohh ternyata gini hehe. Sejujurnya saya lebih tertarik bernostalgia ngeliatin gunung yang jadi latar tempat ini. Gunung Burangrang, gunung pertama yang saya jejak puncaknya. Tingginya gak seberapa, tapi rempongnya pasukan waktu itu luar biasa haha. Sambil sedikit ada perasaan “kasian” ngeliat orang-orang rame banget di D*sun Ba*bu ini, pada ribut makan, mereka kayak haus tempat indah. Padahal kalok cuma makan mah di Jakarta jugak banyak tempat serupa. Kata bapak saya, “kalo orang kampung kaya bapak mah udah biasa ngeliat ini teh,,gak ada istimewanya. Udah mana mahal banget itu makanan. Koq orang-orang rame banget pada kesini”. Mama saya nambahin komentarnya, “Tempat makan yang mahal banget kayak gini mah cukup sekali aja didatengin. Mereka gak ngerti cara bikin orang betah balik lagi ke tempat mereka.”

Maaf yah yang punya D*sun Ba*bu 🙂 tapi emang bener, gitu adanya. Emang iyah orang-orang cari hiburan, tapi gak perlulah ampe dieksploitasi dengan kapitalisme macam gitu. Bikin gak mau balik lagi. Masa harga cendol atau cincau satu gelas aja 17.500?? haha Saya sungguh kasian dengan jual beli macam ini. Pemandangan di atas puncak gunung Burangrang itu jaaauuuhh lebih indah dari tempat saudara, gak harus bayar mahal, dan saya justru kangen tempat itu. Ah sudahlah! Mari lanjutkan perjalanan.

D*sun Ba*bu

D*sun Ba*bu

DI suatu pojok di D*sun Ba*bu

DI suatu pojok di D*sun Ba*bu

Mumpung di Lembang, kami mampir ke Floating Market. Mama saya lebih hepi ditempat ini ketimbang tempat sebelumnya. Disini bayar tiketnya lebih murah sedikit dari yang tadi, tapi kami dapat welcome drink yang boleh dipilih: Kopi, coklat panas, dll. Pemandangannya indah. Lebih manusiawilah. Tapi berhubung orang tua saya udah teler karna kebanyakan jalan-jalan, jadi kami sebentar doang ditempat ini. Langsung cabut menuju Subang-Purwakarta. Dijalan kami melewati (lewat doang) Tangkuban Parahu, Ciater, kemudian menuju Purwakarta dan sempat berhenti untuk makan malam di depan Situ Wanayasa lalu lanjut balik ke Bekasi. Dua hari yang penuh dengan jalan-jalan. Setelahnya mama-bapak saya pegel-pegel hehe tapi seru katanya. Paling berkesan kata mereka di Bukit Moko dan Saung Udjo. Alhamdulillah jalan-jalan bareng orang tua kali ini gak cuma dapet kuliner 😀 Tapi tetep makan teroooss O_o

Advertisements