Kuliah Ter-hiburan

Hallo kaka kaka yang budiman dan budiwoman..alhamdulillah selesai sudah semester 2 ini! Nilainya belom keluar sih, tapi mudah-mudahan aman terkendali 🙂 Sebenernya sih saya rada deg-degan nih karna selesai semester 2 artinya akan memasuki semester 3. Yaiyalah! Bukan, maksudnya, karna semester 3 bakal mulai garap ladang 😐 kek manaa niii haha.

Ah lupakan sejenak dua jenak si degdeg itu. Masih 3 bulan lagi kan. Sekarang kita ngomongin hal-hal yang menghibur diri ajah hehe. Setaun kuliah di komunikasi rasanya gak berasa tibatiba udah setaun (?) Syelamat ulang tahun! 😛 Aduh apa sih nih. Yak, mending kita ceriti ceriti yang nyenengin aja yah! Hmm..apa yang kebayang tentang perkuliahannya anak komunikasi hayo? Kalo dulu sebelom saya mulai segalanya ini, yang kebayang tu kuliah komunikasi ya cem broadcasting gitu, terus jurnalistik, terus industri hiburan lah kayaknya. Tapi tapi tapi saya salah total! Haha. Khususnya di “U&I”. Mungkin kalo di Universitas lain beda lagi. Apa yang saya bayangkan diawal itu cuma terwakili oleh 1 mata kuliah sajah sodarah sodarah! Selebihnya adalah yang gak pernah saya bayangkan sebelumnya 😐 Ini gegara komunikasi di U&I masuknya di fakultas ilmu sosial dan ilmu politik. Dan sayangnya banyakan politiknya. Bukan belajar politiknya sih, tapi segalanya tentang MEDIA yang entah kenapa seringnya yang dijadiin diskusi utama dikelas selalu tentang media dan politik. Di setiap mata kuliah. Sekali lagi, di setiap mata kuliah. Tanpa kecuali. *elap muka, mengheningkan cipta*

Nah, diantara ribuan mata kuliah dan segenap jajaran dosen beserta seluruh mahasiswa sampe cleaning servicenya yang selalu ngomongin media dan politik itu *menghela napas*, terselip secercah udara segar. Secercah doang sih, tapi benerbener menghibur. Sesuai sama judul mata kuliahnya juga, i*dust*i TiVi & H*bur*n. Awalnya saya gak mau ambil kuliah ini, karna bisa dibilang ini matkul yang dipandang sebelah telinga (?) sama mahasiswa pasca soalnya terlihat “main-main”. Bahkan di tiga pekan pertama kuliah ini saya gak masuk karna saya masuk di matkul lain yang lebih (sok) serius. Tapi di detik-detik terakhir masa belanja kuliah tetiba saya berubah haluan, langsung add kuliah hiburan ini, dan nge-drop kuliah serius itu. Alhasil, jatah bolos saya di kuliah hiburan ini udah tandas sejak awal bahkan sebelum saya mulai mempelajarinya. Haha gilak darah B bener-bener kayak cuaca. Cepet berubah.

Di akhir “kuliah hiburan” saat ini, saya baru menyadari ternyata saya dapet banyak wawasan baru juga dari serentetan fasilitas yang disedian ama dosennya. Saat kuliah biasa aja dosennya suka bawain sarapan cem jeko, roti, dankin, dll. Pas peluncuran buku beliau, kita sekelas dibagiin bukunya geratististis. Belom lagi segala macem dosen tamu yang beliau hadirkan. Berhubung beliau ini orang venting dalam industri tipi di tanah air beta ini, jadi mudah baginya “narik-narik” orang venting lainnya untuk jadi dosen tamu. Nah sekarang saya pengen nyeritain salah dua dosen tamu yang pernah beliau hadirkan atau kita yang hadir ke dosen tamunya (?) ya gitulah 😀

Hanum – 99 Cahaya di Langit Eropa

Dipagi kuliah saat itu saya dateng telat, seperti biasa 😀 *bukannya nyesel woi. Karna kuliah hiburan ini jadwalnya senin jam 8 pagi. Syulit syekali dateng tepat waktu jika bergantung di pegangan kereta api pada senin pagi. Tetiba setelah saya masuk kelas, gak lama kemudian bapaknya bilang “nanti malam ada premier film 99 cahaya part 2. Siapa yang mau dateng? Ini filmnya Hanum, kebetulan beliau pernah kerja di *tiiitt* (nyebutin tipi yang beliau pimpin). Saya diundang, tapi sayangnya saya gak bisa dateng karna hari ini ulang tahun pernikahan saya.” Waw! Saya yang tadinya datar, langsung cenghar mun ceuk urang sunda mah pas denger 99 Cahaya haha. Tetiba bapaknya udah nelpon asistennya aja minta di-take-cup-in kursi untuk mahasiswanya yang mau dateng ke Premier film itu. Luar biasa, kaya! dalem hati saya. Malamnya, kami udah duduk manis nonton premier filmnya geratis ples poto-poto ama Mbak Hanum en bapaknya, Pak Amien Rais 😀 Hari itu juga men! Gilak. Terlalu kaya raya gemah ripah loh jinawi bapake.

Beberapa pekan kemudian, gantian. Mbak Hanum yang dateng ke kelas jadi dosen tamu untuk ngejelasin proses produksi film 99 Cahaya di Langit Eropa yang ngambil scene di 4 negara itu. Gak pernah ngimpi dapet kesempatan ini saat dulu pertama kali saya baca novel 99 Cahaya sekitar 2 tahun sebelumnya. Sampe sempet nulis note di FB tentang cuplikan novel ini waktu itu 😀

Sekilas tentang Film dan Novelnya. Seperti biasa, novel dialih-media ke film pasti banyak berubah. Tapi saya dapet kok value yang ingin disampaikan mbak Hanum dan Mas Rangga baik lewat media novel maupun film. Valuenya sampek! Kelebihan novelnya, ceritanya lebih detil dan kaya. Sedangkan kelebihan filmnya, dapet banget visualisasi situs-situs sejarah Islam di Eropanya. Mbak Hanum bilang saat ngajar dikelas. Beliau dan suaminya sengaja turun tangan langsung ngurus film itu untuk menjaga value yang ingin mereka bawa. Walaupun harus banyak kompromi dengan berbagai pihak baik produser, sutradara, penulis skrip, dan mungkin juga sponsor. Kata beliau, “sulit, tapi kami berusaha sekali menjaga agar value dakwah islam yang pengen dibawa gak tercecer hanya karna berbagai kepentingan yang ada”. Saya langsung kebayang susahnya dakwah di industri hiburan hehe. Yah walopun banyak kritik terhadap validitas fakta-fakta sejarah Islam yang disampaikan di novel dan film ini, saya tetap menaruh hormat sama kerja keras Mbak Hanum dan Mas Rangga dalam menyampaikan “rahmatan lil’alamin-nya Islam” dan tentang konsep “agen muslim yang baik. 🙂

Ultah NET

Sejak awal kuliah, bapake udah bilang kalo kita bakal ada satu sesi untuk kunjungan langsung ke salah satu stasiun tipi yang ada di negeri tercinta ini, tentu selain stasiun tipi yang bapake pimpin. Waktu itu kami polling, dan yang menang NET dong! Haha. Tadinya kami cuma diimingi-imingi dateng ke kantornya NET ajah. Tapi karna tiba-tiba NET ultah *ultah koq tiba2 😀 jadilah kami ditawarin “mau dateng ke ultah NET aja atau ke kantornya NET?” Wooohh,,tentu ULTAH! Haha. Dengan sigap seperti biasa, bapake menghubungi asistennya ngurus segala rupa yang intinya kami sekelas dapet kursi untuk dateng di Ultah NET. Gak perlu ceritalah yah jalannya acara. Pada nonton di yutup ajah, lengkap ples ajep ajepnya!

Selang 2 minggu kemudian, gantian. Salah satu director acara Ultah NET yang dateng ke kelas. Panggilannya Mas Edo, masih muda dan terlalu keren–pemikirannya. Setelah dengerin Mas Edo cerita panjang lebar tentang acara Ultah NET dan tentang NET TV secara umum, lagi-lagi saya tersadar, ah betapa saya belom ngapa-ngapain didunia ini. Intinya yang saya tangkep dari apa yang Mas Edo ceritain, NET TV itu anti-mainstream. Berupaya sekuat tenaga menyajikan tayangan berkualitas dan mendidik bagi keluarga Indonesia ditengah hingar binger hiburan TV tanah air yang acakadut ini. Kata beliau, waktu awal membentuk NET TV, Mas Tama sebagai foundernya bilang, “Gak usah ribet-ribet acuannya, kalian bikin acara apa aja yang penting satu prinsipnya: bikin acara yang kalian bahagia kalo keluarga kalian yang nonton”. Dari sepenggal kalimat itu, terjemahannya kira-kira adalah yang mendidik buat keluarga kalian dan jangan sampe ada tayangan yang kalian gak pengen keluarga kalian lihat. Mas Edo bilang. “saya juga punya anak dirumah. Jadi arahannya Mas Tama betul-betul kami jalankan. Saya bisa tenang kalo anak saya nonton NET jam berapapun. Bahkan dalam penyajian berita juga kami sangat hati-hati dalam pemilihan diksinya.” Masya Allah, orang-orang di NET ini terlalu keren ya Allah. Aku harus apa supaya gak suka sama mereka. haha

Nah dua dosen tamu ini aja yah yang diceritain 😀 sebenernya masih ada dua dosen tamu lainnya yang juga menyajikan informasi gak kalah keren. Tapi ini udah kepanjangan nulisnya haha, udah ngantuk sekarang udah jam setengah satu pagi! Saya besok kerja 😥 eh hari ini ding kan ini udah besok. Sabtu minggu aja kerja, tapi belom bisa kayak Mbak Hanum ama Mas Edo sama sekali. Mau jadi apaaa…

*poto-potonya belom diaplot soalnya kuota internetnya udah hingga tetes terakhir nih 😀 nanti yah 🙂

Advertisements

Ter-RANDOM 2014

Plis ini judulnya aja udah random, jadi harap maklum kalo tulisan ini isinya hanya randomisasi dari ke-random-an saya 😀 Bagi yang sibuk mohon segera tinggalkan tulisan ini karna bakal menyianyiakan waktu anda. Kalo lagi gak sibuk silakan dibaca tapi maapin kalo gak berguna yah! O_o

Yak saya bingung harus mulai dari mana saking randomnya 3 hari terakhir ini. Tapi sayang kalo gak diabadikan dalam tulisan hee. Hmm, baiklah mari mulai satu-satu. UAS semester 2 ini saya rasakan agak lebih enjoy dari semester 1. Bukan, bukan karna tugas UASnya lebih dikit, tapi karna pekan uas kali ini diapit oleh liburan hehe. Saya UAS tanggal 2-13 Juni 2014. Seminggu sebelom UAS itu udah gak ada kuliah karna dosen udah pada males ngeliat tanggalan yang kaya zebra cross belang-belang item-merah. Udah diapit oleh liburan gitu, saya masih aja maksa nyisipin jalan-jalan juga ditengah-tengah UAS ini. Maka inilah hasilnya! Rasakan olehmu 😀

***

Jauh sebelom keributan UAS melanda, sekitar 2 bulan lalu saya diajak kawan saya, Nurida ato biasa dipanggil Rida, untuk ikut Jakarta International 10K 2014. Tenang, kami bukan jagoan neon apalagi atlet lari yang terobsesi ngedapetin medali emas dalam event ini. Ini mah cuma buat hepi-hepi aja, sekali-kali ngerasain lari sepuluh kilo O_o Nurida udah ngedaftarin saya, sayanya mah cuma terima kaget campur seneng nerima imel “registration confirmation” 🙂 Okeh saya harus lari, catet tanggalnya 8 Juni!

***

Sekitar 2 minggu sebelom hari ini ada undangan nikahan kawan saya, May, tanggal 7 Juni 2014 di Cimahi. Saya seneng denger kabar ini dan excited banget untuk dateng! Seneng kenapa? Seneeenngg banget karna May bahagia! 🙂 May adalah temen seangkatan pertama yang ngobrol ama saya saat masuk di FKM dulu. Masih jelas banget dalam ingatan gimana waktu itu kami jalan bareng di koridor kampus menuju Aula G untuk briefing OKK. Di koridor itu saya kenalan sama dia sambil jalan, saat saya masih cupu belum kenal satupun orang dikampus itu. Buat saya, entah gimana itu sangat berkesan. Dia ramah banget dan menyenangkan! Saat kuliah bergulir kami emang jarang aktivitas bareng, tapi sesekali kami suka saling curhat banyak hal. Sekitar beberapa bulan sebelum saya terima undangan darinya, kami ketemu di nikahan kawan, disitu ia sempat cerita baru memutus hubungan dengan seseorang yang udah bertahun-tahun dipertahankannya. Dia mohon doa semoga segera ada gantinya. Beberapa bulan kemudian saya lihat FBnya udah rame dengan temen deket baru, saya ikut seneng apalagi gak lama kemudian mereka memutuskan untuk nikah 🙂 Jadi buat saya, dateng ke nikahan May adalah kebahagian yang ingin saya sampaikan secara langsung.

***

Seminggu sebelum wiken ini saya baru sadar kalau saya akan dihadapkan pada pilihan sulit: lari 10K, undangan ke Cimahi, dan UAS. AMPUN! Saya gak ngeh kalo ketiga hal itu ada di hari yang berimpitan. Saya putuskan untuk jalanin semuanya sekuat tenaga. Pesen tiket kereta ke Bandung dihandle oleh kawan saya Wennie yang kebetulan sama-sama ada keluangan waktu pengen dateng ke nikahan May, makasi banyak We 🙂 Rencananya, saya akan marathon sebelom beneran marathon: Ngerjain UAS kelompok di Jakarta-Kondangan di Bandung-Lari di Jakarta Int’l 10 K-ngerjain UAS kelompok di Jakarta-balik ke rumah di Bekasi. Gitu rencananya. Mari kita liat hasilnya haha

***

Hari Jumat siang sampe malem, 6 Juni, ngerjain tugas UAS kelompok. Udah sampe malem gitu pun belom kelar sama sekali UASnya, jadi kami mutusin bagi tugas dan kumpul lagi minggu siang dengan tugas yang udah siap. Okeh kami pulang. Sepanjang jalan saya mikir kapan bisa ngerjainnya. Saya sampe rumah jam 10 malem karna keretanya ‘maju segan mundur tak mau’, langsung tepar belom sempet packing buat perbekalan 2 hari kedepan yang bakal gak pulang-pulang ke rumah. Hari sabtu pagi kereta yang akan membawa saya ke Bandung dijadwalkan jam 7 di stasiun Bekasi dan harus dateng 1 jam sebelum keberangkatan. Pagi-pagi belingsatan belom sempet packing. Saya cuma masukin kaos dan nomer lari untuk Jkt Int’l 10K kedalem tas yang isinya laptop dan perkakas lainnya. Kemudian langsung cabut ke stasiun karna takut telat, boroboro sarapan! Sampe stasiun, you know what, keretanya telat. You know what, telatnya 1,5 jam! Dan saya gak bisa sarapan karna didalem stasiun gak ada yang jualan dan gak bisa keluar lagi. Jam 8.30 kereta baru dateng. Okai gak perlu bahas soal kereta api dan keterlambatannya yang gak jera-jera itu. Mari capcus naek! Perjalanan didalam kereta menuju Bandung ini sangat menghibur. Dalem keretanya bagus, pelayanananya jugak, saya bisa beli snack dan minum Alhamdulillah 😀 Ini kali pertama saya ke bandung naek kereta api tut tut tut. Dan pemandangannya Masya Allah keren binggit, cobain ajah! Harga tiketnya 90 rebu udah eksekutip 😉

Argo Parahyangan, tiket yang gerbong ini 90 rebu. Harga bisa berubah

Argo Parahyangan, tiket yang gerbong ini 90 rebu. Harga bisa berubah

Sampe Bandung, saya dan Wennie langsung cus naek angkot ke tempat kondangan di daerah Cimahi. Bahagia liat May, bahagia ketemu temen-temen yang udah lama gak ketemu, bahagia..! Alhamdulillah 🙂 Saya dan Wennie emang gak ada rencana nginep. Kami jugak baru ngehubungin Dydy kawan kami yang tinggal di Bandung saat perjalanan di kereta untuk menculiknya jadi guide setelah kondangan hehe. Dydy lagi hamil, tapi super jagoan! Dia naek motor dibonceng suaminya dari Antapani ke Cimahi, luar biasa. Terus masih harus jadi guide kami pulak hehe. Akhirnya karna kami gak tega dan waktunya juga terbatas, dydy hanya ngajak kami ke Baltos. Disitu kerandoman kembali terjadi! Saya inget belom bawa training buat lari, gak bawa jilbab ganti, gak bawa baju dobel buat lari karna kaos yang dikasi panitianya lengan pendek. Alhasil saya belanja semuanya itu di Baltos karna mikir gak ada waktu lagi untuk nyari gituan. Nyampe Jakarta bakal udah larut malem banget. Haha gilak random abis! Setelah belanja belinji itu, kami makan di The Kiosk di dalem Baltos. Recommended loh! Konsepnya kayak ada taman bacanya gitu, dekorasi tempatnya jugak unik dan antik, harganya yah standar harga makanan di mall lah, gak begitu mahal koq 🙂 Selesai makan sekitar maghrib, kami langsung cus ke terminal karna travel udah pada abis. Saya dan Wennie naek Bis yang berbeda. Wennie ke Bekasi, saya ke Jakarta. Sedari awal saya emang rencananya mau nginep di kosan Rida karna minggu pagi-pagi buta harus udah ON di Monas!

Di Nikahan May dan Di The Kiosk

Di Nikahan May dan Di The Kiosk

***

Di Bus menuju Jakarta saya udah wasap-an ama Rida, bilang kalo saya bakal nyampe kosannya mungkin sekitar jam 12 malem karna Bisnya baru jalan jam 9 jadi gak usah dikunci kosannya supaya gak ganggu dia tidur. Rida udah okeh bingit apalagi dia emang mau begadang ngerjain tugas UAS kelompok, dia jugak baru balik abis jadi guide temen-temennya yang dari Bandung. Eh bayangin deh, itu temen-temennya Rida yang dari Bandung kan pada mau lari Jakarta int’l 10K jugak yak, mereka tu udah standby di Jakarta dari Sabtu siang, lah saya malah ke Bandung! Random abis! Haha 😀 Balik lagi ke Bis. Saya udah ngantuk bangettt, tapi badan pegelnya gak karuan, sampe gak bisa tidur jadinya. Baru tidur pas udah 1 jam perjalanan kalik. Dan bangun-bangun tiba-tiba udah di Cawang UKI, udah nyampek! Haha nyenyak jugak ternyata tidurnya Alhamdulillah lumayan. Sesuai pesan Rida, saya harus naek taksi bluberd supaya aman karna itu udah tengah malem. Ngeng-ngeng-ngeng. Ongkos taxinya hampir sama kayak ongkos Bis Bandung-Jakarta haha 😀 Pas naek taksi saya baru buka Hp ada notif di FB. Ternyata Rida nge-wall ke FB saya isinya gini “Ndin, nanti langsung masuk aja ya, hape aku mati soalnya –nurida-“ pake akun Ellak.

Komunikasi terbatas yang akan terkenang-kenang

Komunikasi terbatas yang akan terkenang-kenang

Nyampe depan kosannya, jeng jeng pagernya udah digembok ama yang punya kosan! AMPUN! Saya lupa kalo itu tengah malem dan pasti udah digembok pagernya. Nampaknya Rida pun lupa soal itu haha. Saya coba hubungin Hp Rida gak aktif, seperti pesannya. Dudulnya saya belom sempet minta no.Hp Ellak yang lagi ada dikosannya. Kekmanaaa saya bisa manggil mereka untuk bukain gembok pager >,< saya mulai panik tapi harus tetep tenang. Seburuk-buruknya saya bakal balik ke Bekasi aja malem itu jugak naek taxi lagi, tekor hehe. Tenang-tenang, saya coba tenang. Saya inget, rombongan cowok temennya Rida dari Bandung pada nginep di penginapan deket situ jadi saya langsung hubungin salah satu dari mereka untuk minta no.Hp Ellak. Tapi ampun emang belom rejeki, telponnya gak diangkat-angkat, merekanya tidur dengan aman sentausa. Trus saya sadar dua rumah dari kosanya Rida itu ada kosannya Icha temen sekelas jugak. Dia biasanya suka susah tidur dan bisa gak tidur 2 hari 2 malem. Dodolnya lagi saya belom save no,Hpnya ternyata. Innalillahi ini isi hape saya apaan aja sih kenapa gak ada nomer hape orang-orang.

Saya telpon Cipe yang lagi nebeng nginep di kosan Ghina agak jauh dari situ. Alhamdulillah diangkat. Saya langsung minta no. Hp Icha. Dapet. Langsung saya telepon Icha, tapi gak diangkat. Mungkin malam ini rejekinya Icha untuk tidur hehe. Saya telpon Cipe lagi..saya mutusin nginep di kosan Ghina aja. Magicnya lagi adalah saya belom pernah ke kosan Ghina. Mamaaakk tolong. Berbekal petunjuk dari Cipe, saya naek bajaj tengah malem melintasi salemba tengah dan kemudian jalan belok-belok di gang-gang, Alhamdulillah ketemu Cipe yang jemput saya. Nyampe kamar Ghina ternyata ramee haha lagi pada nginep jugak, Alhamdulillah jam 1 malem eh pagi bok! 🙂

***

Subuh-subuh saya bangun dengan tenggorokan sakit dan kepala keleyengan. Astaghfirullah, kek manaa niihh lari 10 Kiloooooo O_o Rida ngehubungin saya, tapi miss karna signal ilang-ilangan. Rida ngabarin kalo ia dan yang lainya udah siap mo berangkat sesubuh itu. Saya belom siap haha. Karna saya belom siap, Rida bilang mau ke kosan Ghina dulu untuk anter sepatu lari saya yang udah dititip dikosannya dari hari Jumat. Jadi nanti saya nyusul aja gitu. Aduh saya gak enak banget. Saya mutusin untuk gak jadi lari aja supaya gak ngerepotin lagi selain juga karna ngerasa gak fit. Khawatir Rida udah terlanjur jalan ke kosan Ghina, saya telpon tapi gak diangkat. Adow, saya langsung nguatin iman dan takwa blingsatan siap-siap pake kostum lari. Akhirnya saya mutusin tetep lari mengingat segala pengorbanan Rida, minimal kalo saya gak kuat cukup jadi tim hore aja. Saya emang gak fit dan sebenernya rida juga udah bilang berkalikali jangan dipaksain, tapi gak enak banget udah berutang nyawa ama Rida dalam proses menuju Jakarta int’l 10 K ini.

Dari mulai daftar itu Rida yang daftarin. Terus ngambil nomer dan kaos lari itu lebih-lebih saya utang nyawa ama dia. Bayangin aja, jam 8 malem dia ke Fx Sudirman sendirian untuk ngambil nomer dan kaos lari saya karna Rida baru inget malem itu deadline pengambilannya sedangkan esok harinya kami ada UAS statistik dan saya tau dia belom belajar. Posisi saya di Bekasi jadi saya juga gak bisa ambil ke Sudirman malem itu jugak, selain karna saya jugak belom belajar. Tapi dia keukeuh mau ngambilin, ah dasar orang baik! Saya gak tau kek mana cara nyegah dia untuk gak berangkat malem-malem gitu. Terus dijalan dia baru sadar gak bawa ATM cuma bawa duit 100 rebu. Lebih parah dia dapet tukang bajaj yang gak tau jalan ke Sudirman. Terus ganti naek taxi yang abangnya ngaku gay. Lengkap sudah hutang nyawa saya ke dia! Saya udah cegah dia dari awal untuk gak usah ngambilin nomer dan kaos lari saya itu, biarin aja saya gak jadi lari jugak. Tapi dasar bocah nekat nan baik hati gak ketulungan! Udah gitu dia jugak mau aja saya titipin sepatu lari saya ke kosannya. Gak tau lagi mo ngomong apaaa saya. “Die” banget rasanya kalo saya sampek tega gak jadi lari di Jakarta Int’l 10K ini!

Kaos dan Nomer lari Jakarta Int'l 10 K punya saya yang gak jadi kepake :'(

Kaos dan Nomer lari Jakarta Int’l 10 K punya saya yang gak jadi kepake 😥

Saya akhirnya siap untuk lari, tapi mis-komunikasi kembali terjadi. Ridanya gak jadi ke kosan Ghina ternyata karna baca sms saya yang bilang gak jadi. Ampun saya lupa sms lagi kalo saya mutusin tetep jalan. Terus sepatu saya ternyata ada di tempat penginapan cowo-cowo temennya karna dia tadi udah terlanjur bawain. Dan mereka udah di Monas. Yak ampun..saya super random 2014 banget inih! Gak konsen pagi-pagi sambil teler jadi komunikasi acakadut. Saya coba Tanya nomer sepatu Ghina tapi kegedean banget. Akhirnya saya mutusin gak jadi ikut lariiiiii. Ya Allah ampuni aku yang dzalim ke Rida 😥

***

Kelar Rida lari, kami baru bener-bener komunikasi yang sesungguhnya. Nelpon dan saling jelasin segalanya. Aduuhh maappiin. Ridanya jugak minta maap. Bener-bener mis-komunikasi sedari malem ampe pagi haha. Siangnya kami ada kumpul untuk ngelanjutin UAS kelompok, tapi Rida izin gak dateng karna masih jadi guide kawan-kawannya dari Bandung tea. Kerja kelompok tetap berlangsung sampek magrib tadi. Dan Alhamdulillah selesai sudah ke-random-an saya 3 hari terakhir ini. Pelajaran dari semua ini adalah pelis jangan sok kuat hehe O_o

 

Bekasi, 8 Juni 2014 jam 23.59

(Lebih Dari) Jut Rajut

Kok ada rajut sih di blog Djedjalanan ini? Hehe baru tau yah kalo blog ini bukan cuma tentang catatan perjalanan 😛

Sejak blog ini masih sebatas niat -> embrio -> janin -> lahir emang bukan dikhususkan untuk nulis tentang perjalanan ajah, yah walaupun sejauh ini yang banyaknya masih tulisan jalan-jalan 😀 Sebenernya blog ini kayak namanya, djeda perdjalanan. Titik tekannya ada pada djeda. Maksudnya tulisan-tulisan yang dihadirkan sebisa mungkin merekam, koq merekam sih, ini kan bukan video 😀 yak mencatatlah gitu hal-hal yang didapati dari perdjalanan hidup ini, yang kemudian di tulis saat djeda. Tentang menemukan diri, tentang menjalani hobi, tentang mengukir prestasi (kalo ada haa), dan tentang mimpiBisa diambil dari cerita, sastra, wisata, baca, cengkrama, dan coba-coba. (https://djedjalanan.wordpress.com/about/)

 

Nah fokus fokus! ini tu tentang rajut bukan tentang blog haha Eh tapi ini juga bukan tentang tutorial bikin rajutan yak. Ini cuma nyeritain aja perasaan yang membucah dalam dada saya ketika merajut asmara benang merah menjadi miniatur tas rajut 😀 Kayak gini ni hasilnya:

Image

Ternyata membahagiakan sekal yah kalo kita bisa bikin karya! Sekecil apapun karya itu. Ini nih yang terlambat saya sadari, jadi terlambat juga saya lakukan. Sekitar beberapa bulan sebelum blog ini lahir, saya sedikit sering (sedikit apa sering sih? haa) baca-baca web Urban Mama dan Ibu Profesional. Disitu saya belajar, bahwa ternyata jadi wanita itu perlu banget kreatif dan butuh keterampilan yang beragam jugak. Biar bisa survive dalam segalanya, termasuk mendidik anak yang supermen. Nah terus saya baru sadar, saya tuh bisanya apa sih? Saya sampe mikir jauh banget, misalnya kayak “ntar kalo suami saya meninggal muda saya bisa apa ya untuk bisa tetep survive ngedidik anak sebagai single parent? Gilak, kejauhan! Suami aja belom punya, udah doain meninggal muda haha maap 😀 1..2..3.. jam berpikir keras, haha saya kayaknya banyak gak bisanya atau bahkan gak bisa apa-apa. Cita-cita mau jadi Ibu profesional tapi gak bisa apa-apa tu apa banget, mau jadi apa, apa-apaan sih apaan dong. Yaudah, jalan keluar satu-satunya ya belajar untuk bisa ngapa-ngapain! 🙂 Bukan cuma buat ngedidik anak sih, ini mah namanya buat ngedidik diri sendiri. Eh dari tadi ngomongin anak mulu woi! Hehe tenang, tenang, saya bukan sedang galau. Kalo galau jugak gak bakal bilang-bilang lah hehe. Ini mah mempersiapkan masa depan yang lebih baik aja demi Indonesia yang lebih Jaya insyaAllah *lebay. Pencitraan? terserah. Saya mah fokus ajah ke hal yang penting, gak ambil pusing sama ceng-ceng-an orang 😀 Darah B itu ENJOY GARIS KERAS!! *tulisannya gak enjoy 😀

Kemaren 31 Mei 2014, saya ikutan workshop merajut yang digelar seorang senior waktu di kampus, Kak Nurul Mommykawai. Beliau tu udah master banget dalam dunia rajut dan kreativitas. Pesertanya dibatasin cuma 8 orang demi efektivitas pembelajaran karna targetnya bikin hand bag wanita. Biayanya 165 ribu udah disediain segala macem bahannya kecuali gunting. Ini workshop pertama yang beliau gelar sekaligus yang saya ikuti. Acaranya dari jam 9 sampe jam 6 sore di Plaza Semanggi. Tapi saya telat 1,5 jam karna…ah gak perlu disebut kenapa lah, pasti dibilang “alesan!” 😛 

Ini bener-bener kali pertama saya megang jarum rajut. Dulu waktu SMP, lumayan banyak kesenian yang diperkenalkan, ada seni lukis, seni musik, karawitan, pencak silat, tata busana, semua itu pelajaran wajib di SMP saya. Tapi gak ada merajut deh kayaknya, pelajaran tata busana adanya cuma menyulam. Bisa kebayang kan gimana kakunya dan groginya saya tiba-tiba dikasi panduan bikin hand bag. Super kaku en lambreta begete. Tapi luar biasa banget kakak yang satu ini! Saya sungguh angkat topi dengan cara beliau membimbing kami. Kata-kata yang keluar dari mulutnya penuh dengan kreativitas, sabar banget, dan sangat menghargai bakat terpendam dalam diri tiap orang. Contohnya nih, tas rajut mini yang saya bikin itu berbeda tekstur rajutannya sama contoh yang beliau kasih. Saya juga bingung kenapa saya jadi gitu hasilnya padahal cuma ngikutin instruksi beliau. Tapi saya kaget, beliau justru bilang gini “Coba liat punya andin. Wah ini bagus, coba temen-temen perhatiin ini tekstur rajutannya timbul. Ini teknik yang biasa dipake untuk bikin topi cowok atau topi bayi. Udah bisa sendiri, hebat kreatif.” Gilak murid mana yang gak semangat berkarya kalo dibilang gitu yak ama gurunya. Alhamdulillah, tapi saya justru belom bisa teknik yang diajarin kemaren haha. Yang laen malah nanya, gimana saya bisa bikin tekstur timbul gitu, saya bengong, saya aja gak tau kalo ternyata ada berbagai jenis teknik rajut haha. Nah lain lagi ceritanya sama temen kami yang lain. Hasil rajutannya terlalu rapat, beberapa kali ia diminta mengulang rajutannya. Udah jadi banyak, dibongkar lagi, lagi. Setelah itu, Ka Nurul merhatiin dan bilang gini, “Mbak kayaknya bakatnya bikin taplak. SIni aku ajarin bikin taplak aja yah. Tiap orang emang bakatnya beda-beda, gak bisa dipaksain, Masing-masing orang bisa punya keahlian tersendiri”. LUAR BIASA kalo semua guru seIndonesia raya kayak begini!!! 

Dari pengalaman ngerajut pertama bersama guru yang super kreatif ini, saya seperti anak yang baru lahir, baru sekolah lagi, baru melihat dunia! Sungguh dunia ini luaaasss,,,gak cuma sebatas pelajaran ilmu pasti. Ini bukan berarti saya menyampingkan ilmu pasti yah, tetep penting tapi ada porsinya aja sih. Saya pikir selama sekolah formal saya overdosis ama ilmu pasti dan kurang berkembang dalam kreativitas. Di workshop rajut ini saya belajar untuk gak takut salah. Ketika saya salahpun, ternyata ada alternatif lain yang bisa dilakukan. Itu dia yang namanya kreatif! Gak ada tempat untuk pepatah “nasi telah jadi bubur” yang kesannya penuh dengan keputusasaan dan seakan udah gak ada kesempatan ngapa-ngapain lagi. Berbeda juga dengan ilmu pasti yang cuma kenal sama yang pasti-pasti aja. Masya Allah,,saya betul-betul belajar.

Kalau sistem pendidikan di Indonesia lebih berimbang dalam kurikulum, metode belajar, sampai cara guru dalam mendidik (mendidik loh), barangkali gak ada anak-anak yang males belajar, gak ada anak-anak yang gak berpotensi, gak ada anak-anak yang biasa-biasa aja yah. Semua anak itu Istimewa, berbeda, dan berbakat wahai Ibu Bapak Guru kami tercinta 🙂 Mungkin jugak gak ada yang pake bunuh diri atawa suetres atawa putus asa akibat gak lulus UN. Masa depan anak-anak Indonesia masih terlalu panjang kali lebar kali tinggi untuk dihancurkan, Tuan dan Nyonya 🙂