Assalamu’alaikum Cinta!

Aku sendiri.. menggenggam hati.. bersama sepi
Satu hari nanti
Aku langkahkan kaki.. berjalan lagi

I’ll be over you
I’ll be praying for your happiness
And i~ I am gonna start to move
I am gonna start to move
Moving on, Moving on, Moving on
Moving on, Moving on, Moving on

Gonna start to move
I am gonna start to move
Moving on, Moving on, Moving on
Moving on, Moving on, Moving on

Aku yakin nanti
Akan datangnya pagi
Aku tersenyum lagi


Itu bukan tulisan saya haha gak bakal ada yang percaya jugak sih 😀 Itu lagu. Tebak itu lagu siapa hayoo? Waktu denger pertama kali, saya kira itu lagunya Nidji. Ternyata dong yang nyanyi itu Ridho Rhomaaaaa. Moving on, judulnya. Keren deh. Lagunya pop, tapi ada cengkok dangdut khasnya Ridho. Coba deh dengerin 😉

Ini mau bahas lagu atau Ridho Rhoma atau Cinta sih? Hihihi. Oke itu cuma intro aja kok. Biar gak kikuk ngomongin cintrong. Haha. Iya, ini kayaknya pertama kali deh saya bakal ngomong tentang cinta di blog ini. Pada hakikatnya sih emang tahun-tahun belakangan ini saya “tutup buku” dari bahas ataupun menghayati bacaan, lagu & film tentang cinta. Hoho. Alasannya sih karna gak mau terlalu melankolis ngejalanin hidup yang keras ini *cailah. Tapi, ternyata ada saatnya juga jadi kangen sisi melankolis dalam diri hehe. Gak apa lah ya biar gak datar-datar banget idup 😀

Yoosh! Ini semua gara-gara saya terpersuasi oleh ajakan mbak Asma Nadia kepada segenap followernya di instagram untuk nonton film yang diangkat dari buku beliau: Assalamu’alaikum Beijing! Lagunya Ridho Rhoma yang tadi itu salah satu soundtrack filmnya. Disini saya bukan mau ngeresensi filmnya apalagi bukunya yak. Soalnya belom baca bukunya jugak sih hihi. Ini cuma sekedar catatan harian aja 🙂

Sebetulnya secara umum cerita yang diangkat dalam film ini udah pernah diangkat dalam film-film lain. Garis besarnya tentang cinta tulus meski pasangan memiliki keterbatasan fisik. Film ini sebetulnya bukan cuma tentang cinta, lebih dari itu berkisah tentang “hijrah” atau bahasa gaulnya move on baik secara lahiriah merantau ke Beijing, maupun secara batiniah dari pasangan yang belom jodoh kepada pasangan yang akhirnya berjodoh. Turbulensinya (cailah turbulensi apa pulak itu 😀 ) menjadi semakin rumit karna dalam perjalanan “hijrah”-nya Asma, tokoh utama dalam film ini, ia di vonis menderita sakit permanen yang membuatnya kehilangan kemampuan bicara. Selain itu film ini juga memberikan pandangan tentang Islam, interaksi dengan lawan jenis, agama, toleransi, sampai tentang perang. Film ini semakin punya “value” yang beda lewat “sentuhan”nya dalam menyampaikan hal-hal tersebut. Pas nonton tu saya ngerasa ada sensasi tertentu di hati yang sulit di deskripsi. Mungkin secara ringkasnya, saya semacam tersentuh sungguhan dengan kemurnian cinta yang disampaikan dalam film itu.

“Sentuhan” kemurnian cinta itu tentu tak terlepas dari ide cerita yang ditulis Mbak Asma, efek visual maupun audio yang dikemas secara apik oleh segenap kru produksi filmnya, dan tentu pancaran acting para pemainnya. Istilahnya mungkin “dapet banget soul-nya”. Diantara para pemainnya, selain Revalina S. Temat, acting Morgan Oey mungkin yang paling menyita perhatian saya. Bukan karna dia cakep, meskipun itu fakta sih hehe. Sungguh, saya gak suka banget sebelumnya sama Morgan ini. Dari dia di Sm*sh, sampe udah keluar dari Sm*sh. Kayak sok ganteng gitu 😀 Jadi gak suka. Haha segitunya banget sebelnya. Tapi liat actingnya di film Asslamu’alaikum Beijing ini, wow! Gimana ya, saya sih liatnya tu pancaran kemurnian hatinya Zhong Wen telak banget bisa dimainkan Morgan dengan sangat smooth, murni, tulus dan natural. Aaahhh kesel juga jadinya kenapa dia bisa keren gitu maennya. Haha. Hebat banget film ini, udah bisa bikin hati saya berbalik jadi simpatik sama Morgan 🙂 Semoga hidayah Allah betul-betul merengkuh anda, tuan 🙂

Okeh, tulisan ini terlalu banyak distractnya, hehe maap. Balik lagi bicara cinta. Barangkali saya hampir kehilangan memori tentang sensasi perasaan cinta dua insan manusia semacam ini gara-gara “mengesampingkan” sisi melankolis dalam diri sekian lama. Tak disangka serta merta sisi melankolis itu bangkit dari persemayamannya setelah nonton Assalamu’alaikum Beijing, hehe 😀 Tapi, udah bicara panjang lebar, tetep aja saya gak bisa ngeluarin kata-kata puitis tentang cinta. Mungkin kutipan dialog Zhong Wen kepada Asma ini bisa mewakili:

Cinta sejati itu ada. Dan tidak butuh fisik yang sempurna untuk kisah cinta yang sempurna.

Atau quotenya mba @asmanadia yang ini:

Jika tak kau temukan cinta, biar cinta menemukanmu.

Kalo saya ambil benang merah (bukan untuk dijait yak), pesan moral utama film ini (mungkin) harapan. Sebanyak apapun kita kehilangan, yang tak pernah boleh hilang adalah harapan. Sepayah apapun kita membangun harapan, yang tak pernah boleh putus adalah berharap pada Allah SWT. Dialah yang Maha luas Rahmatnya, tak pernah tidur, tidak pula mengantuk. Tak pernah lalai, tidak pula lupa. Tak pernah khilaf, tidak pula keliru. Dalam mengukur, memberi, mengambil, menetapkan segala sesuatu.

Ya, sepertinya itu ya yang saya rasakan setelah nonton film ini. Samacam menghembuskan kabar baik, harapan. Ini sungguh bukan resensi, hanya catatan pribadi, atas film yang sangat berkesan di hati 😉 Apresiasi setinggi-tingginya untuk mbak Asma Nadia dan segenap pembuat serta pemain film Assalamu’alaikum Beijing. Semoga kerja kerasnya dalam film ini menjadi pemberat amal kebaikan, juga membawa kebaikan bagi sebanyaknya orang, dan dunia perfilman 😉

Salam.
dari penonton yang nonton film ini 2 kali di hari perdana penayangannya 😀

Advertisements

Curhat aja.

Assalamu’alaikum sodaraaa, sodariii jugak pastinya 😀

November berlalu begitu saja tanpa satu huruf pun nangkring di blog ini. Fiuuhhh, nyesel. Oke, gak boleh lama-lama meratapnya. Lanjuuuutt…

Sekarang pun sekalinya mau nulis lagi cuma mau curhat aja haha. Sumfee blog macam apa ini isinya curhatan doang :/

Tadi siang di tol ada percakapan ini antara saya dan sodara saya:

Dia: “Punya e-money m*ndiri gak, nin?”
Saya: “gak punya”
Dia: “flazz B*A?”
Saya: “enggak”
Dia: “Brizzi?”
Saya: “enggak”
Dia: “BN* tap cash?”
Saya: “enggak”
Dia: “ih ndeso banget”
Saya: “Gak pa pa”

Ada lagi nih.

Dia: “nonton doraemon yuk”
Saya: “gak ah”
Dia: “Besok udah gak ada filmnya. Nanti temen-temennya udah rame ngomongin doraemon, anin gak punya cerita loh! Haha”
Saya: “Gak pa pa”

Saya ngomong “GAK PA PA” itu puas banget rasanya haha 😀 #devil

Kenapa sih suka banget ngelakuin sesuatu atau beli sesuatu karna orang lain? Kenapa cuma karna takut di bilang ndeso? Kenapa cuma karna takut ketinggalan info? Helloooo gak capek kah?

Betapa melelahkan hidup ini kalau demikian adanya..

Kapan kah tiba masanya melakukan sesuatu karna kita memang sangat ingin?
Kapan kah tiba masanya membeli sesuatu karna kita memang butuh?

Gak pa pa saya mah dibilang ndeso, dibilang katrok, dibilang ketinggalan info, kalau itu bisa bikin orang yang bilang gitu jadi senang 🙂
Gimana? Udah cukup senang?

Selamat bersenang-senang dengan cara kita masing-masing 😀

Keliatan simpel yah? Aselinya geregetan kok hehe jujur aja saya mah 😀
Tapi, saya mau bahagia aja deh, soalnya pengen bahagia sih 😉

Kalo kata Ayah Pidi Baiq,

“Silahkan bahagia, buat yang ingin :)”

Bener deh, buat apa sik kita capek-capek kesel ama orang lain? Emang bikin hidup kita lebih enak? Lebih seneng? Lebih bahagia? Enggak kan? Jadi mending dibawa lapang aja walopun syulit hehe. Sebab lapang hati itu lebih dekat pada takwa gak sih? #asek *udah kayak orang bener belom? 😛

Kita jugak kayaknya gak perlu menghindar sih dari orang-orang yang suka bikin kita geregetan. Hadapi aja dengan santai dan tetap jadi diri sendiri 🙂 Karna ngadepin orang-orang yang begitu biasanya ngelatih emosi kita jugak, lumayan kan bisa latihan gratis haha. Trus kalo udah dihadepin, ya jadi ngerasa lebih plong aja dari pada ngehindar terus.

Soalnya saya tau banget rasanya menghindar dari orang yang kita sebelin. Hehe. Saya pernah kesel sama orang yang berurusan ama kerjaan saya. Waktu itu dia kayak terror buat saya, trus saya menghindar, kabur2an dan ngejauhin dia. Komunikasi jadi gak lancar, hati jadi penuh kesal, kerjaan jadi terbengkalai. Ujung-ujungnya saya ikut dapet tegoran walopun dia ditegor juga lebih dulu sama atasan. Jadi ikutan salah deh sayanya. Padahal kalo aja saya mau bersabar sedikit ngadepin dia, mgkn cuma dia yang salah haha *senang melihat orang lain susah* astaghfirullah, gak boleh gitu dong 😀

Setelah saya dapet tegoran dari atasan, buru-buru saya benerin lagi diri saya yang sempat luluh lantak. Perbaikin kerjaan saya, perbaikin komunikasi dan hubungan saya dengan orang itu. Hasilnya? Alhamdulillah ‘ala kulli haal…semua senang…hati jadi lebih lapang…hidup jadi lebih tenang.

Jadi, punya ‘musuh’ itu sumfe gak enak. Dan kalo dipikir-pikir buat apaan yak. Nyusahin diri sendiri sih iyak. Mending kita hepi-hepi…kerja dengan seneng…bergaul dengan senang…ibadah dengan senang..maka hidup akan lebih terang dan tenang.

Semua hal, biar Allah aja yang nilai, walopun manusia jugak bebas menilai, yang penting kita tidak alai eh lalai 😛

Happy monday! 🙂
*ditulis dari minggu sampek senen 😀