Belajar Di Dapoer

Huhehehee malu sih sebenernya mo nulisin proses belajar masak, tapi karna blog ini dibuat untuk mendokumentasikan proses belajarku dalam hidup ini, termasuk salah satunya belajar masak, jadi hajar ajalah! Hehe maapin yak kalo ini nampak amat sangat memprihatinkan πŸ˜€ Mohon segera menurunkan ekspektasi supaya gak kecewa liat kelakuanku dalam masak-memasak haha

Cerita Dulu
Pengalaman belajar masak pertama aku dapatkan dari uwakku semasa kecil. Jadi kan dulu tu dari bayik ampe kelas 6 SD aku sering dirawat oleh Uwakku (Kakak tertua mama). Tiap liburan sekolah, selalu dijemput untuk liburan di rumah keluarga Uwak. Jadi aku udah berasa anaknya gitu. Uwakku punya anak 5, tapi udah gede-gede, jadi aku kayak dianggep anak terkecil. Mungkin kalo anak lain nulis pelajaran mengarang “berlibur ke rumah nenek”, nah kalo aku jadi “berlibur ke rumah Uwak” hehe.

Uwakku ini Ibu rumah tangga super sejati! Beliau ga kerja, sepenuhnya di rumah, tapi aku memandangnya KEREN BANGET. Jago masak, jago bikin kue, (hampir semua) bajunya dan baju 2 anak perempuannya adalah hasil jahitannya sendiri dengan model unik dan fashionable (aku termasuk yang kecipratan sering dibikinin baju hehe), aktif di kegiatan Masjid dan Ibu-ibu sekitar. Aaaakkkk keren bangettt. Jadi Kalo aku lagi nginep dirumahnya, hampir tiap pagi aku nemenin beliau ke pasar Majestyk diantar anaknya yang cowok dan cewek. Muterin pasar dari belanja bahan masakan, bahan bikin kue, sampe bahan bikin baju hehee. Oiyak, baju-baju 2 anak perempuannya sekarang diwariskan ke aku, pakaian muslimah eksklusif gitu, tapi udah pada ga muat 😦

Tiap harinya uwakku ini masak super lengkap 4 sehat 5 sempurna plus plus. Plusnya ini adalah cemilan semacam bikin kue, pizza, es campur, dsb. Kalo lebaran bikin kuenya bertoples-toples buat dibagi-bagi. Pokoknya kalo lagi liburan dirumah uwak tu kayak surga banget hihi. Uwakku ini terkenal paling jago masak dikalangan keluargaku dan tetangganya. Nah tiap uwak masak, karna aku bocah kecil yang gak ada kerjaan selain liburan, maka kerjaanku adalah bantuin agak-agak gangguin beliau masak. Entah cuma motong-motong, ngaduk-ngaduk, ngocok telor, mixing adonan kue, ngoles mentega di loyang, pokoknya ngegerecokinlah haha. Tapi aku seneng πŸ™‚

Selain bantuin Uwak, kerjaanku kalo lagi berlibur dirumah mereka adalah nemein tetehku (anaknya Uwak yang cewe ) ngajarin baca Iqro ke ibu-ibu diperkampungan belakang kampusnya (akunya mah cuma ngeliatin doang sambil sesekali tidur-tiduran di masjid wkwk mana ada emak-emak yang mau diajarin anak SD hihi). Atau ikut silaturahim ke rumah temen-temennya teteh. Hihii bocah SD ngintil aja kerjaanya. Kalo aa-aa-nya (3 anak Uwak yang cowok) tu usil-usil banget. Biasanya kalo mereka pulang kuliah atau pulang kerja, minta dipijetin dan diinjekkin, sedangkan mereka asik sambil nonton tipi. Behhh. Padahal mah apa rasanya sih dipijetin ama anak SD wkwk.

Tapi dari hasil terpaan masa kecil yang seperti itu, aku jadi punya ketertarikan
(Bukan keahlian yak) yang kuat dengan masak-memasak, pengajian, pakaian muslimah dan jahit-menjahit. Selain itu, keahlian mijet jugak terasah sih 😐 Kata orang-orang pijetan aku enak, mungkin mereka pikir itu semacam makanan 😐 πŸ˜€

Kebalikan dari Uwakku, mamaku gak suka masak. Bisa sih, tapi jarang masak. Jaraaaaaannnngg banget. Alhamdulillahnya, bapakku bukan tipe ayah yang rewel ke mama soal ginian. Cem suaminya Asma Nadia, yang lebih milih istrinya ngembangin diri daripada ‘maksain’ masak. Jadi kami sekeluarga kalau urusan makan selalu beli diluar, kalau sekarang catering tiap hari. Paling kalau wiken sesekali baru mama masak. Jadi kebalikan keluarga laen. Biasanya kan yang laen mah masak tiap hari, justru pas wiken makan diluar. Hehe.

Karna gak dibiasain masak dirumah, pun bumbu-bumbu sering gak ada di dapur, jadi aku terbawa arus gak pernah masak. Terutama setelah SMP dan seterusnya, ketika aku udah jarang ke rumah Uwak. Tapi, hasratku suka masak-memasak gak pernah padam. Aku selalu suka tiap kali ada momen kesempatan masak, dan kalo ada siaran masak-masak di tipi. Kayak berbunga-bunga aja rasanya πŸ˜€ Waktu SMA, aku sempat sesekali masak sendiri, sayur sop, sayur asem, tumis-tumis, oseng tempe, dsb (kalo soal rasa mah gak tau dah hihi). Tapi pas aku ngekos ketika kuliah, aku justru jadi gak pernah masak lagi. Lucunya, aku tu hampir sering di daulat jadi seksi konsumsi, padahal keahlianku jadi konsumen 😐 Beruntungnya teman setimku yang laen biasanya emang beneran jago masak. Kalo enggak mah, ancuuuuuuurrr hahaha

Nah sekarang ini, mumpung aku udah lebih banyak dirumah dan kesadaran udah mulai timbul, aku pengen mulai nyoba belajar masak lagi. Tapi emang yang namanya keterampilan tu kalo gak dibiasain jadinya suka kaku. Jadi kedepan insyaAllah aku bakal ngapdet proses belajar masak yang alakadarnya. Targetku sih masak cemil-cemilan aja dulu tiap wiken wkwkwk. Masak yang besar-besar ntar dulu yak, yang simpel dulu aja nih πŸ˜€

Hari Terakhir Bulan Februari 2015
1) Bakwan
Bahan:
4 buah Wortel
1/4 kol
1 buah jagung manis
3 siung bawang putih
6 buah cabe rawit
Terigu secukupnya (mungkin 150 gr, maap ga punya timbangan haha)
Garam secukupnya (lagi-lagi ini kirologi doang)

Cara bikin:
● Potong wortel menjadi dadu kecil-kecil
● Iris jagung dari pangkal atas ke arah bawah supaya lepas dari bonggolnya
● Iris kol kecil-kecil
● Bawang putih, cabe, dan garam diulek
● Campur semua bahan kemudian aduk
● Tambahkan tepung terigu dan air kemudian aduk kembali sampai kekentalan cukup
● Panaskan minyak, lalu goreng
● Tiriskan dan siap disajikan

Hasilnya:
image

Percayalah tidak semudah itu tadi aku bikinnya untuk mencapai bentuk seperti diatas wkwkwk. Aku gagal 2 kali. Pertama karna kurang terigu alias keenceran adonannya dan penggorengan yang lengket sehingga pas digoreng jadi ancuradul kayak gini,

image

Kemudian aku tambahkan terigu dan sedikit air (lupak gak nambahin garem), tapi karna penggorengnya masih nempel sisa yang sebelumnya yang agak gosong jadi pada nempel item-item di beberapa sisi kayak gini
image

Trus akhirnya ganti penggorengan dan minyaknya disaring lagi, alhamdulillah jadi agak lumayan hasilnya kaya gambar pertama. Kalo menurutku sih kurang garem dikit, tapi kata mama cukup. Sensasi rasa yang menonjol adalah manis dan pedas. Manis dari jagungnya dan pedas dari cabenya.

2) Tumis Toge
Bahan:
Toge (gak tau berapa gram, pokoke tadi beli 2 rebu hehe)
3 buah wortel
4 siung bawang putih
10 buah cabe rawit (sesuai selera pedas masing-masing)
Garam secukupnya

Cara bikin:
● Potong wortel seukuran korek api
● Iris bawang putih dan cabe rawit
● Panaskan minyak sedikit kemudian oseng bawang sampai wangi, baru masukan cabe
● Lalu masukin wortel (wortel sebelum toge karna wortel lebih keras)
● Masukan toge, oseng semuanya
● Tambahkan garam dan oseng hingga matang.
● Jangan sampe togenya terlalu layu sih kayaknya supaya lebih kres kres.

Hasilnya:
image

Kali ini alhamdulillah gak pake berkali-kali wkwk gak ada bahannya lagi soale. Sebelumnya gak ada niat bikin tumis toge ini. Tadinya toge itu mau dicampur bikin bakwan, tapi bakwan bakal jadi kehitaman kalo pake toge. Jadi aku bikin tumis aja, wortelnya juga sisa bakwan tadi hehe.

Sekian dulu, selamat menikmati makanan ditempat masing-masing πŸ˜€

2 Ustadz 1 Wajah (?)

NAK-KHB

MIRIP GAK? MIRIP KAN?! UDAH IYAIN AJA. *capslock kesenggol* hihihihi πŸ˜€

Aku lebih dulu kenal tau tentang Ustadz Khalid Basalamah dari pada Ustadz Nouman Ali Khan. Keduanya aku ketahui ceramah-ceramahnya dari postingan teman-teman yang sholeh-sholehah. Jadi benar adanya, ‘agama’ kita tergantung ‘agama’ teman-teman kita. πŸ™‚

2 Ustadz, 2 Negara, 2 Bahasa, 1 Wajah (?)

Pertama kali tertarik menyimak ceramah Ustadz Khalid Basalamah karena seorang teman memposting kumpulan video ceramah Sang Ustadz mengenai Shirah Nabawiyah (Sejarah Nabi SAW) tak lama setelah aku pulang umroh. Saat itu kerinduanku pada Rasulullah SAW dan segala tentangnya memang sedang menggebu jadi rasanya kaya ketiban rejeki pas dapet link kumpulan ceramah ini. Kemudian satu per satu video ceramahΒ  Shirah Nabawiyah itu aku dengarkan, aku sukaaaaaak!!!! MasyaAllah…Maha Suci Allah yang menciptakan Ustadz Khalid Basalamah dengan segala kemampuan dan kecerdasannya. Ceramahnya bukan hanya lengkap tapi juga runut dan rinci. Mengalir namun terarah. Disampaikan oleh beliau dengan penuh energi sehingga kita dibuatnya terbawa suasana. Beliau orang Indonesia jadi insyaAllah bisa lebih mudah dipahami ya oleh kita. Pokoknya tonton deh, insya Allah gak nyesel πŸ™‚ Aku biasanya dengerin ceramahnya pas dikantor, jadi ngedengirn ceramah sambil kerja, dari pada dengerin lagu terus kan hehe πŸ˜› Beliau punya akun youtube dan situs resmi sendiri yang berisi kumpulan ceramah-ceramahnya. LENGKAP. hihii πŸ˜€ Cekidot langsung ya! πŸ˜‰

Beberapa bulan setelah aku sering dengerin ceramah Ustadz Khalid Basalamah, seorang senior di sebuah ‘grup whatsapp jalan-jalan’ beberapa kali memposting ulasannya tentang ceramah Ustadz Nouman Ali Khan (aku telat banget taunya oii, kurang pergaulan). Beberapa kali itu pula aku tersentuh, terhentak, tergugu, terhanyut dalam keindahan kandungan firman Allah dalam Alquran yang disampaikan Sang Ustadz. Penjelasan Ustadz Nouman Ali Khan membuatku seakan bisa merasakan kemukjizatan Alquran. Ceramahnya dalem dan menukik. Diambil dari Alquran namun beliau amat bisa meramunya dengan kehidupan kita yang riil sehingga kita begitu menikmati apa yang beliau jelaskan. MasyaAllah..Maha Suci Allah yang menciptakan Ustadz Nouman Ali Khan dengan segala kemampuan dan kecerdasannya. Ustadz Nouman Ali Khan merupakan founder dari Bayyinah Institute yang berada di Amerika Serikat, ceramah-ceramahnya juga bisa dilihat di channel youtube dan Facebooknya. Kalau terkendala bahasa, bisa juga menyimak yang channel youtube bersubtittle bahasa Indonesianya seperti di NAKIndonesia dan Islam Idn. Kalo aku sih masih lebih sering dengerin yang ada subtittle Indonesianya wkwk πŸ˜€

Ya. Kalau Ustadz Khalid Basalamah sangat asyik dalam menceritakan sejarah Nabi SAW dan para sahabat ra., maka Ustadz Nouman Ali Khan ini sangat menggugah dalam menjelaskan kandungan Alqur’an. Perpaduan ilmu dan Ustadz yang amat menyenangkan dalam mengisi hari-hariku beberapa bulan belakangan ini. Kedua Ustadz ini belum pernah aku temui secara langsung, ceramahnya pun belum semuanya aku dengerin, namun seringkali membuat hatiku mbrebes mili bahkan tak jarang hingga membuatku tak bisa menahan tangis. Keduanya juga telah amat sukses membuatku menggebu ingin ‘berlari’ mempelajari Alqur’an, bahasa Arab, dan sejarah Islam (semoga Allah beri kesempatan dan kemudahan untuk mempelajari ini). Hari ini kenapa aku nulis tentang keduanya? karna aku pun baru sadar ternyata keduanya MIRIP yak wajahnya? Beda negara, beda bahasa, pun beda pembahasan, tapi dengan wajah yang mirip, kembar gak sih mereka. MasyaAllah. Mudah-mudahan Allah berikan keberkahan ilmu dan hidup kepada Ustadz Nouman Ali Khan dan Ustadz Khalid Basalamah, serta orang-orang yang telah mempermudah kita dalam mengakses ceramah keduanya dan memahaminya.

Ya Allah…

Gerakkanlah hati kami agar terus menggebu merindui apa yang Kau suka. Kuatkanlah langkah kami dalam berlari mengejar keridhaanMu. Karuniakanlah kami manisnya iman, nikmatnya ibadah dan keberkahan dalam menuntut ilmu. Mudahkanlah kami dalam memahami, mempelajari (dan mengajarkan) Alquran dan agama ini. Waj’alna lil muttaqina imama..

Sumber gambar Nouman Ali Khan dari sini, sedangkan Khalid Basalamah didapat dari sini.

Keajaiban di Siang Bolong

Siang ini aku kayak ditunjukin keajaiban deh. Lebay gak ya, enggak sih kayaknya, emang keajaiban hehe. Sebenernya yang kayak begini pernah ku alami beberapa kali. Tapi ini baru kesempetan buat nulisin.

Jadi kan sekarang akhir bulan ya, iya trus kenapa. Biasa deh, akunya lagi kere hehehe. Sampe ga punya duit buat makan siang hari ini hihihiii. Ada duit sih 10 rebu, buat ongkos balik dari kantor dan jaga-jaga aja πŸ˜€ #ngenes. Nah, jadi aku mutusin untuk gak beli makan siang dong. Alhamdulillahnya, di ruangan kantor banyak cemilan. Jadi nyemil aja ampe kenyang lah yak, gitu pikirku. Trus pas aku mau sholat dzuhur (aku sholatnya diruangan kerja), bosku masuk ruangan, doi mau numpang makan karna bawa bekel.

“Gak beli makan, mba Andin? Aku bawa bekel nih jadinya gak beli makan.”

Aku jawab (ini jujur sih), “Aku belom berasa laper, dok :)” Trus aku sholat. Nah pas sholat itu, karna nyium wangi makanan bekelnya bos-ku, perutku tetiba kruyuk-kruyuk. hihihihii πŸ˜€ *khusyuk gak ya sholatnya πŸ˜€ Karna udah berasa laper itu, aku sempet kepikiran, apa duit 10 rebunya aku pake buat beli makan aja ya…

Di saat lagi pergolakan batin itu (yang ini baru lebay), pas aku lagi ngelipet mukena, bosku yang udah kelar makan dan abis cuci tangan, tetiba ngomong “Mba Andin mau makan?” Baru aja mau aku jawab, doi udah lanjut lagi nanyanya “Kalo mau makan, ini aku ada nasi.” Nah loh, mau gak mau aku kudu beli lauknya dong yak kalo bilang mau makan. Trus gak tau gimana tetiba mulutku ngomong “Oh eh, aku beli gado-gado dulu kali ya dok buat lauknya.” Gado-gado dapet 10 rebu, pikirku. Trus doi membalas dengan jawaban yang bak air turun ditanah tandus, “Aku ada lauknya juga ini, sapi lada hitam, bikinan aku sendiri loh. Tapi gak ada sayurnya. Itu bekel makan pagiku tadi gak kemakan karna banyak pasien.” Maasya Allaah……..

Kebayang kan setelah itu ekspresi mukaku kayak gimana hehehe. Cengengesan berbinar-binar. “Wah, makasi ya dok.” kemudian kubuka bekel yang dikasih bosku itu. Pas dituang ke piring, wiiihh daging sapi lada hitamnya banyak banget, ada tahu 2 biji pula. Langsung ku lahap sampai tandas sambil bincang-bincang dengan bosku seputar masakan dan pembantu dirumahnya yang lucu πŸ˜€

Biasa aja ya ceritanya? Tapi buat aku yang ngerasain perut laper dan ngenes karna gak punya duit, trus tetiba dapet makan siang gratis tak terduga, ini keajaiban namanya πŸ™‚ Bener ternyata. Rejeki itu ketetapan. Udah tertulis! Kalo itu rejeki kita, mau gimana jalannya, dia akan sampai pada kita. Rejeki kita bukan nominal gaji yang kita terima tiap bulan. Bukan pula segenap fasilitas yang kita miliki. Dia adalah yang kita asup dan kita pakai, sebatas itu aja. Dan bisa jadi datangnya bukan langsung dari kerjaan yang kita lakukan tiap hari. Bukankah pernah sampai pada kita cerita tentang Siti Hajar yang bolak-balik bukit Shofa dan Marwa 7 kali untuk mencari air buat bayinya, Ismail AS, namun justru air itu terbit dari tanah yang terhentak-hentak kaki sang bayi?

Betapa panjang jalannya rejeki makan siangku untuk sampai diperutku siang ini. Ramuannya, bumbunya, bahannya, komposisinya, yang segitu, udah ditetapkan bakal masuk ke perutku siang ini sejak ia dituliskan oleh Tuhan pencipta alam. Dari sejak sapi itu masih dalam kandungan, kemudian di lahirkan, digembalakan, diberi makan, dibesarkan, sampai disembelih, dibawa ke pasar, dibeli oleh bosku, dimasaknya, hingga dibawa ke kantor hari ini, itu adalah ketetapan, riwayat jalannya rejeki makan siangku hari ini. Belum pula ditambah riwayat perjalanan nasi, tahu, garam, cabe, lada, kecap, dsb. Bahkan sampai didukung kejadian banyaknya pasien pagi ini yang membuat bosku gak bisa sarapan masakannya sendiri itu juga adalah ketetapan. Ketetapan bahwa nasi sapi lada hitam dan tahu itu ternyata rejeki untuk ku siang ini. Sedangkan aku? Hampir tak nampak upayaku untuk mendapatkan rejeki itu. Bayangkan, aku gak kemana-mana untuk mencarinya. Bahkan gak keluar ruangan, kecuali buat wudhu. Namun rejeki itu sampai padaku hanya dengan melangkah dari sejadah ke kursi kerjaku. Masya Allah…walhamdulillah..

Eh tapi bukan berarti kebaikan Allah yang begini dijadiin alasan untuk malas-malasan berusaha mengupayakan rejeki yah hehe. Ibunda Siti Hajar itu ikhtiar loh sampe letih dan payah, dan rejeki itu datang walau dari tempat yang tak terduga. Bisa dari mana aja datangnya, gak mesti dari yang kita upayakan. Barangkali perjalananku berangkat ke kantor hari ini merupakan bagian dari jalannya rejeki makan siangku hari ini walau bukan dari uang gaji bulananku hehe. Alhamdulillah ‘alaa kulli haal… Kalo kata seniorku, “Rejeki mah gak kemana, kalo gak rejeki ya gak kemari” hehehe.

Yang kita cari, kita kejar, kita upayakan, kita jerihkan barangkali bukan rejeki itu sendiri, mestinya. Melainkan ridhanya Allah, yang telah dengan sangat teliti mengatur segala urusan kita. Semangaattt menggebu mencari rejeki ridha Allah! Semoga selamat sampai tujuan, semoga itu syurga! πŸ™‚

Datang-Ujian-Pergi

image

Barangkali, memang ada orang-orang yang hadir dalam hidup kita, (hanya) sebagai ujian. Kemudian berlalu pergi.

Dan,

Bisa jadi, kita pun pernah hadir dalam hidup orang lain, sekedar menjadi ujian baginya. Kemudian beranjak pergi.

Betapa kita amat berhajat terhadap doa ini:

“…Ya Tuhan kami, kami telah menganiaya diri kami sendiri, dan jika Engkau tidak mengampuni kami dan memberi rahmat kepada kami, niscaya pastilah kami termasuk orang-orang yang merugi.” (7: 23)

“Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan, β€˜Kami telah beriman,’ sedang mereka tidak diuji lagi? Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta.” (29: 2-3)

Pernah gak ngalamin misalnya abis nulis semacam kata-kata bijak atau abis ngingetin temen tentang kebaikan, trus kontan langsung diuji sama Allah tentang hal yang kita nasehatin ke orang lain? Atau misalnya abis taubatan nasuha dari suatu hal, trus diuji lagi dengan hal serupa yang sudah diinsyafi tersebut?

Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan, β€˜aku akan melakukan kebaikan ini, kebaikan itu,’ sedang mereka tidak diuji lagi komitmennya?

Atau

Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan ke orang lain,Β ‘Barangkali ada baiknyaΒ begini dan begitu’, sedang mereka tidak diuji lagi dengan kata-katanya itu?

Atau

Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) sesudah bertaubat (memohon ampun kepada Allah), ‘Ya Allah aku mohon ampun kepada-Mu dari segala kenistaan yang telah kulakukan’ (memohon sampai air mata rasanya habis), sedang mereka tidak diuji lagi dengan ujian kemaksiatan serupa?

“…dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta.”

Subhanallah…Laa haulaa wa laa quwwata illaa billaah..

Sungguh tak ada daya dan kekuatan untuk melakukan ketaatan & tak ada daya dan kekuatan untuk menghindar dari kemaksiatan kecuali atas pertolongan Allah. Kecuali atas pertolongan Allah. Kecuali atas pertolongan Allah. T_T

Kopi Dulu :(

Assalamu’alaikum! Habis minggu terbitlah senin hihi. Kumaha damang?
Aku mah ngantuk euy. pagi-pagi ngantuk, senin pagi pulak πŸ˜€

Orang-orang kalo ngantuk minum kopi yak? Aku biasanya minum air putih aja sih, trus bobok wkwk. *becanda πŸ˜› Eh serius kalo minum aer putihnya. Kalo soal boboknya juga serius selagi itu emang malem hari dan gak ada kerjaan detlen πŸ˜€ Soalnya kalo minum kopi suka bikin jantung berdebar-debar. Kan ngeselin padahal tidak sedang dimabuk ce i en te a..haha.

Kalo lagi ngerjain kerjaan detlen ampe malem-malem pun aku gak pernah minum kopi. Takut jadi gelisah, padahal tugas detlen aja udah bikin gelisah, masa’ ditambahin lagi kegelisahannya πŸ˜› Biasanya kalo udah mulai ngantuk dan badan pegel-pegel pas ngerjain tugas, aku ke dapur sambil peregangan, ambil gelas, nuangin aer putih, trus minum yang banyak, abis itu wudhu. Mayan bikin seger. Kadang dilanjut sholat juga bikin tambah lumayan karna peregangan otot, otak dan hati jugak kan.

Kalo ngantuk udah gak bisa ditoleransi, ya aku tutup laptop. Bobok meski barang sebentar, kadang malah kelamaan sih hihi, pasang alarm biar bisa bangun ngerjain lagi. Biar otaknya agak seger dikit. Tubuh juga punya hak yak. Tapi sapa suruh kemaren-kemaren kelebihan ngasih hak ke tubuh? Jadi aja ngerjainnya detlen wkwk

Nah kecuali kalo ngantuknya menyerang pas pagi atau siang hari kayak gini. Padahal lagi butuh konsentrasi dan harus “kerja paksa”. Sedangkan minum aer putih tidak lagi mempan, dan tidurpun sedang tidak bisa jadi pilihan. Lah wong dikantor kok tidur tho nduk. Trus sekarang malah nulis blog πŸ˜€ Maka pilihan paling bijak adalah beli kopi kemasan yang dingin hehe. Tapi yang mocacinno, atau cappucinno. Soalnya itu yang agak pas. Bikin lebih cling tanpa terlalu bikin kebat kebit hati jantung. Padahal gulanya lebih tolong, malah tambah pengawet lah itu kalo minuman kemasan πŸ˜€ tapi ini sesekali aja kok πŸ˜›

Pilihan minum kopi ini jarang aku pilih karna gak mau membiasakan diri minum kopi sih. Kebayang gulanya hehe. Soalnya kalo kopi yang gak pake gula mah gak doyan. Bukan soal gula bikin gemuk sih, walaupun itu juga, tapi lebih kebayang gak baik buat kesehatan aja gulanya. Kebayang juga kerja ginjal dan lambung, apalagi jantung yang jelas berdebar kalo rutin minum kopi hehe

Sebagai ganti kopi, baru sekitar setahun belakangan ini aku mulai rutin minum teh manis anget (hampir) tiap pagi. Biasanya sehari-hari gak pernah nyeduh minuman apa-apa. Aer putih aja tiap pagi udah cukup. Paling sesekali di siang hari beli susu, jus atau es teh manis jika ma(mp)u #samaajagulanya. Ini karna dirumah kudu bikin kopi buat ortu tiap pagi, jadi aja aku iri, masa’ aku minum aer putih doang haha. Bisa banget ngelesnya πŸ˜›

Keknya aku mo balik lagi deh gak ngebiasain diri minum minuman rasa-rasa. Aer putih dan jus aja kali ya yang lebih seger. Kecuali kalo ngantuk di siang hari kek gini 😦

Hari Raya di Tanah Suci

Pada dini hari ketika itu adalah rekor tershubuh terpagiku berangkat untuk menunaikan ibadah sholat ‘idul fitri. Jam 03.30 waktu setempat, aku dan keluarga sudah duduk manis didalam masjid. Diawali dengan sholat qiyamul lail, disambung dengan sholat shubuh ketika sudah tiba waktunya, setelahnya takbir mulai menggema. Barulah sekitar jam 06.00 sholat ‘ied berjamaah itu didirikan. Di Masjidil haram.

“Malam Takbiran”
Kami berangkat sepagi itu karna masjidil haram tak pernah surut dari jama’ah. Bahkan saat malam “takbiran”.  Oh salah. Saat memasuki 1 syawal. Soalnya disana gak ada malam takbiran πŸ˜€ Juga karena muthowwif kami sudah mewanti-wanti bahwa sholat ‘iedul fitri akan sangat padat sekali dan panjangnya jamaah bisa sampai dikejauhan 10 km. Beliau mengatakan itu karna sudah sekitar 7 tahun berdomisili di Makkah dan mengalami sendiri sholat idul fitri di wilayah Ma’la namun bermakmum pada imam di masjidil haram, saking panjangnya jamaah sholat ‘ied πŸ˜€

Aku salah total waktu mengira “malam takbiran” akan membuat orang-orang surut dari masjidil haram dan berkumpul dengan keluarga mereka di rumahnya atau kerabatnya di hotel (bagi warga non-Saudi). Justru di akhir ramadhan dan memasuki bulan syawal itu, jamaah membludak tak ada bedanya dengan malam sebelumnya. Pusaran thawaf semakin memadat hingga pagi.

“Malam takbiran” disana bukan ditandai dengan takbiran seperti disini, melainkan dengan dentuman meriam sebanyak 3 kali dan atraksi cahaya di langit yang “ditembakkan” dari puncak Clock Tower yang berhadapan langsung dengan Masjidil haram. Sebetulnya orang-orang disana juga takbiran di malam itu, tapi sendiri-sendiri, karna aku mendengar dengungan takbir sepanjang jalan tiap melawati kerumunan manusia.

Seusai sholat isya berjamaah dan sudah tidak ada lagi sholat tarawih, para jamaah berhamburan keluar masjid, kemudian suara meriam berdentum-dentum, orang-orang memadati halaman dan jalan-jalan diluar sambil menatap ke langit penuh suka cita. Dilangit sudah ada atraksi cahaya hijau yang meliuk-liuk cantik πŸ˜‰

Demikian agama ini sangat memaklumi kebutuhan manusia akan kesenangan, bahwasannya hari raya adalah hari raya, hari suka cita. Meski tentu, kita bersedih karna ramadhan baru saja berlalu. Tapi di hari raya, kita disunnahkan menunjukkan kegembiraan dan suka cita, mengistirahatkan jiwa dan raga, namun tentu tidak dengan bermaksiat πŸ™‚

Dari AisyahΒ radhiyallahu β€˜anha, ketika para pemuda bermain diΒ masjidΒ pada hari raya, RasulullahΒ shallallahu β€˜alaihi wa sallam bersabda, β€œAgar orang-orang Yahudi mengetahui bahwa dalam agama kita juga ada waktu bersenang-senang, sesungguhnya aku diutus dengan agama yang hanif” (HR Ahmad no: 24855 dengan sanad hasan)

Malaikat Kecil
Aku amat terkesan dengan budaya di tanah suci saat hari raya. Sesubuh itu, aku dan mama duduk bersebelahan di dalam masjid. Kali ini di tempat istimewa karna kami “kepagian” πŸ˜€ Diwaktu-waktu sholat hari-hari kemarin, sulit sekali untuk bisa menempati lokasi itu karna selalu keduluan orang hehe

Seusai sholat shubuh berjamaah di hari pertama bulan syawal itu, beberapa wanita arab berkeliling membagikan kurma. Mereka bukan panitia, hanya sukarela. MasyaAllah, haru sekali hatiku menatap pemandangan itu. Aku sampai dapat kurma bertubi-tubi karna banyaknya para dermawan termasuk wanita arab disebelahku, sehingga aku berikan lagi ke jamaah lain karna kebanyakan. Aku sampai malu karna tidak membawa apa-apa dan tidak tahu kalau budayanya seperti ini.

Takbir mulai menggema menyambut saatnya sholat ‘idul fitri. Setelah tadi kurma yang ditebar oleh wanita-wanita arab, kali ini anak-anak kecil mengisi gelas-gelas plastik dengan air zam-zam yang tersedia di beberapa sudut. Kau tahu apa yang mereka lakukan kemudian? Mereka membagikannya kepada jamaah disekitar mereka, satu per satu dihampirinya, bolak balik dari tempat galon-galon air zam zam ke bagian jamaah, dari deretan bapak-bapak sampai deretan para wanita. Mereka bukan panitia, bukan pula murid “TPA” disana, apalagi remaja masjid (kan belom remaja :P), mereka sukarela melakukannya. Ada yang diminta oleh orang tuanya, ada pula yang spontan melakukannya atas kemauan sendiri. Begitulah budaya disana. MasyaAllah…Seketika aku disergap rasa cinta yang amat dalam pada agama ini dan ummatnya Rasulullah saw. T_T

Mengerti bukan mengapa cinta itu menyergap hatiku? Nyata betul bagaimana anjuran Nabi SAW untuk membatalkan puasa sebelum sholat ‘idul fitri itu dipraktekan di depan mata ku dengan amat sangat ber-ruh πŸ™‚ Taat, peduli, berbagi, menjadi satu irama menghembuskan cinta ke dasar tiap hati yang menyaksikannya :’)

Kau tau apalagi yang unik? Anak-anak tetaplah anak-anak πŸ™‚ Mereka berlarian kesana kemari, memakai baju terbaiknya, sedikit ribut dan heboh. Tapi para asykar tidak memarahi mereka πŸ™‚ Pasti kau berpikir bahwa baju yang anak-anak itu kenakan adalah “baju muslim” ya? Ya ada juga yang begitu, tapi lebih banyak lagi yang memakai gaun pesta dengan rambut ditata sedemikian rupa πŸ™‚ Sungguh pemandangan yang unik. Karna apa? Yang menuntun tangan anak-anak itu adalah wanita-wanita berjubah hitam dari ujung kepala sampai ujung kaki, atau pria-pria bergamis panjang dengan surban menjuntai dikepala πŸ™‚ MasyaAllah…sungguh agama ini sama sekali tidak kaku, karna anak-anak itu memang belum baligh πŸ™‚

Soal pakaian, aku jadi inget cerita OSD di bukunya yang berjudul “Cahaya di Atas Cahaya”. Disitu ia menceritakan pengalamannya belajar di ‘Ummul Quro kampus putri, di Makkah (kampus putra jauh, di dekat padang arofah). Ternyata wanita arab itu, kalau sudah tiba di ruang kelas, mereka membuka jubah hitam dan jilbab panjangnya karena semua isi ruangan adalah muslimah. Justru aneh dan akan ditegur oleh dosennya (yang juga muslimah) jika tetap memakai jilbab πŸ˜€ Dan taukah apa fakta unik selanjutnya? Ternyata dibalik jubah hitam itu, mereka dobel dengan pakaian modern yang modis ala masa kini namun tetap menjaga aurat dan adab kesopanan πŸ˜‰ Selain itu, rambut mereka pun ditata ketika sudah buka jilbab di ruang kelas, ada yang pakai pita, bandana, dsb. Saat melihat OSD takjub dengan fenomena itu, teman sekelasnya yang orang lokal menjelaskan bahwa Islam memang mengatur cara kita berpakaian tapi juga tidak melarang kita mempercantik diri, tentu semua ada tempat dan waktunya. Di ruangan ini bahkan di kampus ini, semua isinya adalah muslimah, jadi tidak perlu khawatir. MasyaAllah :’)

Balik lagi ke sholat idul fitri…

Ternyata akhirnya aku menemukan budaya yang sama dalam momen ini. Seusai sholat ‘ied, para jamaah bersalam-salaman dengan penuh haru. Padahal di waktu-waktu sholat kemarin tak pernah aku melihat fenomena salam-salaman ini. Orang arab, afrika, tionghoa, eropa, turki, indonesia dsb, kami saling memandang dan bersalaman penuh suka cita. Tentu dengan sesama jenis, laki-laki dengan laki-laki, wanita dengan wanita πŸ˜‰

Taqobbalallahu minna wa minkum, shiyamana wa shiyamakum.

Lebaran Bersama Jamaah Travel
Setibanya kami di hotel setelah menunaikan sholat idul fitri, aku dan keluarga bertemu dengan para muthowwif dan jamaah travel umroh kami. Kemudian kami salam-salaman. Makanan hari raya khas tanah air sudah menanti kami di ruang makan hotel, jadi kami segera meluncur kesana. Alhamdulillah…lebaran di tanah suci dengan cita rasa tanah air πŸ™‚

Agak siang, jamaah umroh satu travel kami diminta berkumpul. Sebetulnya itu untuk mengisi kesenyapan lebaran dinegeri orang. Jadi diadakan tausyiah dan muhasabah bersama, menjelang kepulangan kami yang tinggal 2 hari lagi ke tanah air. Betul-betul haru, aku nangis kejer pas muhasabah. Dari sejak tausyiah yang nyinggung-nyinggung ‘kita bakal segera meninggalkan tanah suci’ itu aja udah bikin aer mata meleleh tak tertahankan…

Allah…maka nikmat-Mu yang mana lagi yang berani-beraninya aku dustakan? Alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah. Terima kasih Allah yang Mahasantun telah berkenan mengundangku dan menjamu dirumah-Mu dengan jamuan ternikmat dalam hidupku :’)

#latepost #utangtulisan #umrohramadhan

It’s Friday The 13th

Alhamdulillah ‘alaa kulli haal
It’s friday the 13th πŸ˜›

Keramat amat yak perpaduan antara tanggal 13 dan hari jumat hihi. Kalo gugling pake keyword “friday the 13th“, yang muncul kebanyakan ga enak. Rugi loh nganggep perpaduan 13 dan jumat itu sesuatu yang unlucky πŸ˜›

Selain karna jumat itu adalah hari yang penuh keberkahan di semua arahnya, perpaduan 13 dan jumat itu adalah hari aku dilahirkan ke dunia yang fana ini. Nangis jejeritan deh keknya pas lahir, soalnya cedih ninggalin dunia ghaib menuju dunia nyata πŸ˜€ #apeu

Friday the 13th jugak adalah hari ini. Hari ini tadi semprooooo. Bukan semprul yak. Tadi Seminar proposal tesis. Alhamdulillah ya Allah, one step closer! Hufhhhhh. Gimana tadi sempronya?

Hahaha aku presentasinya tadi keknya sebagaimana teori yang aku pake di tesis deh. Aku make teori manajemen kecemasan dan ketidakpastian (Anxiety and Uncertainty Management). Tolong bangetlah itu. Ngomongin manajemen kecemasan dan ketidakpastian tapi dengan penuh kecemasan dan ketidakpastian. Haha

Belibet banget tadi keknya aku ngomong. Sampe pas lagi presentasi tadi yang terlintas malah “ngomong apa sih gue???” Sama nasehat mama tadi pagi, “Pelan-pelan aja presentasinya, jangan cepet-cepet. Berikan hak pada setiap hurufnya“. Kek baca Qur’an yak πŸ˜€ Tapi kata temenku yang nonton, “Kamu tenang banget kok ngomongnya”. Tenang apaan oiii haha. Trus dia lanjutin, “tapi emang keliatan sih muka tegangnya”. Hahaha kekapa cobak ngomong tenang muka tegang? πŸ˜€

image[photo by cipe]

Enaknya tu presentasinya duduk dong ehehe. Dulu tu sebelom masuk jurusan ini, aku ngebayangin kalo presentasi bakal kayak MC hehe soalnya jurusan komunikasi -_- Tapi ternyata selama hampir 2 tahun ini, kami selalu presentasi sambil duduk dan saling berhadapan kayak poto diatas. Selain lebih relax, juga lebih egaliter ternyata πŸ™‚ Tadi sistemnya panel gitu. Ada 8 orang yang sempro. Dibagi jadi 2 kloter. Jadi masing-masing kloter 4 orang. Presentasi satu-satu, baru tanya jawab dan dikasih masukan. Dosennya baik-baik bet, jadi dapet banyak masukan yang membangun.

Alhamdulillah baik banget Allah dihari ini eh tiap hari, kami semua dikasih lampu ijo buat ngelanjutin penelitian. Aku sengaja pilih pendekatan kualitatif untuk penelitian ini, setelah sebelumnya waktu mo dapet gelar sarjana pakenya pendekatan kuantitatif. Biar bisa rasain dua-duanya. Kalo pembimbingku waktu S1 tu anti banget ama kuali, doi bilang gak bisa dipertanggungjawabkan keabsahan hasilnya hihi. Tapi setelah aku belajar di ilmu sosial ini, pendekatan kuali tu justru paling banyak dipake di mari. Namanya jugak dunia sosial, perilaku manusia gak bisa sekedar dipandang sebagai angka-angka dalam kertas doang πŸ™‚

Justru aku merasa tertantang dan tertekan jugak sih untuk ngelakuin penelitian kualitatif. Karna instrumen yang dipake adalah peneliti itu sendiri. Bukan kuesioner yang bisa disebar dengan bantuan siapa aja. Di kuali, ujung tombak (ih kok tombak sih jadi inget sesuatu) penelitiannya terletak pada kemampuan dan ketajaman peneliti itu sendiri dalam menggali apa yang harus digali dan menganalisisnya. Bukan gali lobang tutup lobang yak, itu mah utang πŸ˜›

Terus terang terang terus, aku deg-degan euy menghadapi tahapan turun lapangan ini. Karna bakal ngadepin informan buat wawancara mendalam. Hihi aku mah ngomong aja sulit, mo gegayaan wawancara mendalam, kek apa coba -_-‘ Belom lagi ngolah data dan analisisnya kudu ngerjain sendiri hihi yaiyalah menurut nganaaa. Maapin dong biasanya dikasi tugas berkelompok terus hampir di semua mata kuliah, trus ujung-ujung begini disuruh ngerjain tesis sendiri *yakalee tesisnya berkelompok jugak πŸ˜› Jadi inget tulisan yang ini. Hehe emang tulisan itu dibuat untuk meredam ketakutan macem ini πŸ˜€

Bismillah, kerjain semaksimal kemampuanlah pokoknya mah yak, semua akan selesai pada waktunya (insyaAllah), kayak dunia yang fana ini. *memotivasi atau menghibur diri sih ini πŸ˜€

Bersama kesulitan ada kemudahan.
Bersama kesulitan ada kemudahan.

Tapi inget kuncinya!

Maka apabila kamu telah selesai (dari sesuatu urusan), kerjakanlah dengan sungguh-sungguh (urusan) yang lain,
dan hanya kepada Tuhanmulah hendaknya kamu berharap!

Laa haulaa wa laa quwwata illa billaah.

12 Februari atau 3 Mei (?)

Hihi aku ketawa dulu sebelom nulis. Itu tanggal lahir mama. Ada 2 yak? Iya aku pun bingung πŸ˜€

Dari kecil, aku taunya mama ulang tahun tanggal 3 Mei, sesuai yang terpatri di KTPnya. Tapi berapa tahun belakangan mama bilang, “sebenernya mama lahir tanggal 12 Februari”. Trus aku tanya tau dari mana, jawab mama:
“Dulu kakek suka nulis di belakang pintu tanggal lahir anak-anaknya. Mama inget disitu kakek nulis tanggal lahir mama 12 Februari.”

Trus kenapa di KTP jadi tanggal 3 Mei mih? Aku tanya gitu. Kata mama,
Waktu jaman dulu kan bikin akte bukan pas baru lahir, udah gedean dikit baru bikin. Trus pas bikin, kakek ama nenek lupa tanggal lahir mama jadi sedapetnya aja. Maklum orang tua jaman dulu anaknya banyak jadi suka lupa tanggal lahir anaknya. Hehe”. Baiklah hehe..mulai sejak berapa tahun belakangan kami mengakui mama lahir 12 Februari πŸ˜€

Sebenernya aku sering lupa ultah mama, termasuk tahun ini. Ya karna itu tadi, tiba-tiba tanggalnya berubah, jadi masih suka gak ngeh hehe πŸ˜€

Kek apa yak, aku kok makin hari makin sayang dan cinta sama mama. Aku pun bingung dengan hatiku. Perasaan macam apa ini *lebay. Tapi aku bersyukur. Bersyukur banget punya rasa ini walaupun mungkin terlambat. Semoga rasa ini makin membumbung tinggi ke angkasa, mencapai tempat dimana Allah berada.

Tok tok tok, Allah, aku cinta amih, aku cinta bapak, semoga Engkau berkenan mengumpulkan kami disyurgaMu kelak. Kan katanya dikehidupan nanti, kita bersama dengan yang kita cinta :’) Semoga itu Engkau, Rasul saw, amih, bapak, inoy, dan semua yang kucinta :’)

Ngomong-ngomong soal mama, aku tu heran, mama kan lagi ngerjain tesis juga yak, sama kek aku. Semester lalu bertigaan barengan ngerjain tugas akhir: mama, aku dan inoy. Tapi si inoy udah kelar skripsinya, tinggal wisuda. Trus mama jugak udah kelar deh itu tesisnya, doi semangat banget ngerjainnya. Kok beda banget ih ama aku. Kenapa aku males-malesan, aku ini sebenernya anak siapa #drama πŸ˜€

Mohon doanya buat mamaku ya. Semoga selalu jadi penyejuk hati papa, hati aku, hati inoy dan sebanyak-banyak orang. Semoga berkah dan manfaat ilmunya, amalnya, kehidupannya, dan masuk golongan wanita sholihah yang boleh masuk pintu syurga mana aja. Aamiin πŸ™‚

Doain jugak yak, doi mo sidang tesis tapi belom tau tanggal berapa sik. Bentar lagi keknya. Kalo aku besok baru mo sidang seminar proposal tesis, insyaAllah. Hufh masih panjang yak perjalanan. Semangaaaattt menuntut ilmu buat kita semua!!! Semoga terbebas dari kemalasan dan kejahiliyyahan πŸ™‚

Eiyak, doain bapakku jugak yak. Tanpa seorang bapak yang ngijinin 3 wanita dirumahnya untuk belajar, da kami mah apa atuh πŸ˜€ Semoga berkah ilmunyaa mengalir juga ke bapak :’)