Menduga orang lain buruk sangka kepada kita adalah buruk sangka itu sendiri.

Bila hati dan kepala mulai membesar karena kesombongan (walau sehalus apapun), barangkali keduanya perlu segera diletakkan lebih rendah dari (maaf) bokong (baca: sujud).

Apabila hati terasa keras dan kasar, pertanda ia butuh disiram dengan air (mata). Jika air (mata) itu sulit keluar, bacalah Qur’an sebanyaknya, jangan berhenti sampai air (mata) merembes dihati dan mengaliri pipi. Pula ada anjuran Nabi SAW agar kita mengelus kepala anak yatim guna melembutkan hati yang keras.

Irhamna, Irhamna, Ya Rabb.
Nabi salam ‘alaika.

*Random nasehat pagi di akhir pekan untuk diri sendiri. Kala hati rindu mengaji.

Advertisements

Diantara 2 Bioskop

Ini tentang tempat kerjaku. Loh loh kok dari bioskop jadi ke tempat kerja sih? Tenang, tenang. Jadi gini, aku kan kerjanya di 2 lokasi ya. Bukan 2 kerjaan yak. Kerjaanya mah 1 aja cukup pening, tapi tempat kerjaku tuh ada 2 tempat. Yang satu deket metropole, yang satu lagi deket Raden Saleh, belakang TIM (Taman Ismail Marzuki). Jadi sehari-harinya, aku mobile diantara 2 tempat itu.

Di kantor yang deket banget ama Metropole itu tinggal jalan kaki 10 menit aja udah bisa nonton bioskop. Nah, tempat kerjaku yang satu lagi kan lokasinya di belakang TIM yah, ada bioskop juga disitu, tapi sejak aku mulai kerja tahun 2011, gak ada pintu di belakang TIM itu. Jadi kalo mau ke TIM ya muter jauh banget lewat kalipasir naek bajaj 15 rebu atau naek metromini lewat Raden Saleh trus jalan kaki lumayan jauh karna jalanannya cuma satu arah. Mayan banget kan bikin pengen manjat dinding belakang TIM rasanya 😐

Truuuss? Trus Rabu kemaren tanggal 18 Maret aku kan mau dateng ke acara Serial Diskusi Bukunya dosenku yak, Pak R*dhar P*nca Da*ana. Itu bukan acara kuliah sih, taunya juga dari facebook. Aku diajar ama beliau juga cuma 3 kali pertemuan doang, itu pun di semester 2 pulak. Tapi 3 pertemuan itu bener-bener luar biasa bangettt. Aku langsung menobatkan beliau jadi dosen paporitku, paporit pisan! Beliau satu-satunya dosen yang membuka cakrawala para mahasiswa tentang untuk apa ada dikelas ini? Belajar ilmu ini? Bahkan lebih jauh, ia menyundul-nyundul sisi terdalam pertanyaan manusia, untuk apa hidup ini. Sampai menguraikan lembah-lembah politik dan budaya secara kritis yang gak kepikiran sama aku sebelumnya. Pengalaman karir dan karyanya yang panjang menjadikan ceritanya amat berruh dan menggugah.

Kelas beliau juga adalah satu-satunya kelas yang amat santai. Pertama kali masuk, beliau langsung merubah posisi duduk kami menjadi melingkar. Kuliah bener-bener kayak ngobrol, sekaligus pertunjukkan cerita yang dibawakan olehnya dengan amat nyeni, nyentrik dan berkarakter. Satu-satunya kelas yang gak bikin ngantuk sama sekali, dan membuat semua mahasiswa ON dari awal sampe akhir. Tiap kali kelas beliau, mataku berbinar-binar. Keluar kelas, rasa-rasanya kulihat mata kawan-kawan pada menyala. Luar biasa energi beliau. Aaahhh gak bakal bisa aku ceritain semuanya. Intinya, beliau tiba-tiba aja jadi paporit semua mahasiswa yang ikut kelasnya. Padahal cuma 3 kali pertemuan. Gile gak tuh pesonanya. Coba deh gugling aja tentang beliau *lah apa yang di gugling, namanya aja gak diperjelas 😀

Ini apaan sih dari kerja, bioskop sekarang malah ngomongin dosen haha. Yaudah, intinya balik lagi. Aku tu kan mau dateng acara Serial Diskusi Buku karya-karya beliau tu yang menghadirkan berbagai macam tokoh nasional dari berbagai bidang. Nah acaranya itu di TIM. Udah kebayang kan apa hubungannya kerja, bioskop dan dosenku itu wkwkk.

Acaranya jam 3 sore, sengaja hari itu aku mangkal di tempat kerja yang deket TIM. Lalu aku ijin pulang lebih awal karna mau dateng diskusi ini. Tadinya aku berencana mau naek metro mini sampe ujung Jalan Raden Saleh, trus jalan kali ke arah TIM yang lumayan jauh. Pas keluar tempat kerja, aku kepikiran mau manjat belakang TIM, eh bukanlah haha. Aku kepikiran mau nengok-nengok barangkali TIM udah punya pintu belakang karna udah berapa bulan ini ada renovasi disekitaran belakang TIM itu. Maka jalan kaki lah aku keluar tempat kerja, matahari lumayan masih terik padahal udah agak sore. Kemudian aku melewati jembatan yang memisahkan antara tempat kerjaku dengan TIM, jembatan ini baru dibangun juga. Kulihat banyak kendaraan diparkir di sebrang. Lalu aku celingak celinguk, yang mana yak pintunya. Kebeneran ada mbak-mbak, lalu aku tanyalah pintu masuk TIM dimana, ternyata disebelah Mbak-mbaknya haha -_-‘

Trus aku masuk, dan wuiiiiiihhhh kereenn! Masuk-masuk langsung ngeliat gedung kampus IKJ yang baru, keren pisaan, tinggi perkasa. Hihi. Pas aku nengok kanan, LAH INI KAN BIOSKOP TIM. KEKAPASIH SELAMA INI AKU DIBODOHI OLEH SEBIDANG TEMBOK. Hwjsjsishdheuksndhdowos. Geregetan sekaligus girang. Ternyata sekarang jarak antara tempat kerjaku dengan bioskop TIM ini gak sampe 5 menit jalan kaki! horeee haha. Padahal mah belom ada rencana nonton bioskop hihi seneng dulu ajalah 😀 Cobaan banget gak sih, 2 tempat kerja dideket 2 bioskop hihihi kapan-kapan kalo ada pelem yang bagus bolehlah kita jalan kaki nonton ke sebrang kali 😀

Setelah ketemu temenku dan sholat ashar di planterium, kami menuju lokasi acara. Di depan ruangan acara sudah hadir 5 tokoh nasional perwakilan tiap agama yang mendiskusikan buku dosenku itu. Yah walopun agak pening yah setelah menyimak diskusi yang agak njlimet itu hihi tapi bikin nagih untuk dateng serial diskusi terakhir di tanggal 1 April nanti 😀 Ternyata serial diskusi ini sekaligus memperingati ulang tahun beliau yang ke-50 tanggal 26 Maret. Wiihhh luar biaseee, memperingati ulang tahun dengan meluncurkan sekian buku sekaligus ngundang tokoh-tokoh untuk mendiskusinya. Baarakallah Pak! 🙂

image

image

Dan diantara sekian panjang diskusi yang terjadi, yang nyantol banget diotak pas pulang adalah kenyataan bahwa sekarang ke bioskop TIM cuma 5 menit jalan kaki! Hihi 😀

Donat di Hari Jumat

Donat Kentang

image

Bahan:
3 buah (sekitar 300 gr) kentang
● 21 sdm (sekitar 500 gr) Tepung terigu protein tinggi
● 4 sdm gula pasir
● 1 sachet fermipan
kukus, dihaluskan
● 3 sdm susu bubuk
● 4 butir kuning telur
● 100 ml air es
● 2 sdm (sekitar 100 gr) mentega
● 1/2 sdt garam

Bahan toping:
Mentega, gula halus, meses ceres

Cara Bikin:
1) Kukus kentang hingga empuk, tanpa dikupas. Setelah empuk, tiriskan hingga dingin. Kemudian tumbuk sampai halus.
2) Campurkan terigu, gula pasir, susu bubuk, fermipan. Aduk rata, tanpa air.
3) Masukan kuning telur, aduk rata. Tambahkan air es, aduk rata kembali.
4) Campurkan kentang yang sudah dihaluskan ke dalam adonan. Aduk hingga merata.
5) Tambahkan mentega dan garam, aduk kembali sampai elastis. Diamkan adonan hingga mengembang sekitar 20-30 menit. Tutup dengan kain basah.
6) Bentuk adonan sebesar telur ayam, pipihkan dan lubangi tengahnya.
7) Panaskan minyak goreng, kecilkan api kompor, lalu goreng donat hingga kuning kecoklatan. Tiriskan sampai tidak panas.
8) Tambahkan toping: taburkan gula halus diatasnya atau olesi bagian atas donat dengan mentega lalu celupkan ke meses ceres. Toping ini sesuai selera 🙂

image

Hihihi nampak kayak di resep-resep gitu yah? Wkwkwk. Ketawa mulu woi 😀 Gimana gak ketawa coba, bikinnya 5 jam buuuu 😐
Hahaha ampun. Hormat untuk ibu-ibu yang jualan kue-kue kalo gini caranya mah 😀

Hari ini hari jumat. Ho oh udah tau. Maksudnya, tiap jumat mulai bulan Maret ini aku izin dari kantor, potong gaji lah ya. Bukan, bukan untuk bikin donat 😐 Niat awalnya nyediain hari khusus untuk ngerjain tesis. Tapi apa ini yang ku lakukan, malah bikin donat o_O

Awalnya kupikir bikin donat ini gak nyita waktu banyak yah. Abis itu baru ngerjain tesis. Laaahh ini bikin donat dari jam 8 pagi, baru kelar jam 1 siang wkwkwk. Maklumin aja yah sodara-sodari. Ini akibat perpaduan keamatiran, keleletan, kebingungan, dan bolak-balik liatin resep sampe nonton cara bikin donat kentang via youtube 😐 Soale gak punya timbangan dan gelas ukur untuk ngikutin yang di resep-resep orang. Alhamdulillah ada temen yang pernah share resepnya di instagram pake takaran sendok makan dan sendok teh, membantu sangaaatttt.

Udah gitu, aku salah langkah. Harusnya kan masukin kentang halus dulu ke adonan, eh aku malah masukin telor dan air es duluan hihi. Alhamdulillah gak terlalu ngaruh. Trus pas ngediemin adonan biar mengembang kan rata-rata 20-30 menit yah, nah ini aku ampe 1 jam karna ditinggal mandi dan sholat dhuha dulu hihi sama nyiapin alat-alat buat ngeggorengnya sih. Hasilnya alhamdulillah empuk dan gak bantet. Jadinya sekitar 33 donat sedang, gak besar maksudnya. Mayan bisa dibagi-bagi 😀

“Enak banget teh, gimana ini bikinnya? Kok gak bau terigu? Biasanya donat suka bau terigu deh, kok ini enggak ya?” Itu testimoni Mama. Lain lagi testimoni Pak Ridwan, supirnya mama, “Makasih ya teh donatnya, enak teh, gurih, enak beneran”. Yang lebih jeger testimoni Papa, “Kamu jualan donat aja Kak, bagus nih” dan testimoni adekku “Wih kayak donat di warung-warung”. Haha mungkin suatu saat kalo udah gak kerja ama orang, jualan donat bisa jadi pilihan yah 😐 Alhamdulillaaaahh ‘ala kulli haal…seneng ya kalo orang pada menikmati hasil kerja tangan kita 🙂 *pake publikasi testimoni orang-orang segala, udah kayak jualan onlen sist 😛

Akunya sendiri kenyang setelah buatnya hahaha. Udah begah duluan setelah tau cara bikin donat. Ini pengalaman pertamaku bikin donat. Ternyata proteinnya tinggi banget ya. Bayangin aja, terigunya aja terigu protein tinggi, trus pake 4 kuning telur, udah gitu tambah mentega. Belom lagi pake kentang segala. Ditambah pula topingnya manis, gula ama meses. Hahah begah gak sih. Apalagi bikinnya 5 jam buu hihihi tesis apa kabar tesis? 😛

Eniwei, selamat mencoba dan menikmati dirumah masing-masing 🙂

Kenapa jagung ini di bakar?

“Tak selamanya jagung itu direbus,
Nyatanya, hari ini, dibakar,
Harganya cuma seribu.”
*pake nada lagu “Kidung”nya Chrisye 😀

Hahaha edun pisanlah tim kreatipnya “Ini Talk Show” NET TV 😀 😀 😀

Maksa Gerak

Cara menyudahi kemalasan adalah dengan mengerjakan kerajinan.

Hihi gak ada cara laen untuk menyudahi kemalasan kecuali dengan melakukan kerajinan, sekarang juga, saat ini juga! 😀

Atuh da kalo dimulai dengan baca buku motivasi atau dengerin motivator mah yah gitu juga pasti resepnya hahah. Action! Gitulah kata para motivator biasanya 😛 *tanpa mengurangi rasa hormat pada para motivator 🙂 biar bagaimanapun, jasamu abadi, wahai para motivator 😀

Beberapa pekan belakangan ini aku udah mulai ngerasa badan gak enak. Bukan, bukan sakit, alhamdulillah. Tapi berasa berat, lemot, dan dunia kayak tertutup awan hitam *apasih 😛 Kalo udah gini, biasanya karna kurang gerak, gerak badan dan gerak otak. Iya gak sih, kalo badan udah males, otak jadi kurang segar, malah jadi lemot. Eh apa kebalik? Otak yang gak segar yang bikin badan jadi males? Hahah auk ah, gitulah pokoknya, mungkin siklus.

Maka, beberapa pekan ini, tiap kemalasan tubuh sudah memuncak sampe ke ubun-ubun, aku memaksa tubuh untuk gerak. Yah walopun cuma seminggu sekali, eh bahkan dua minggu sekali hehe. Sekitar dua minggu lalu aku memulai dengan lari pagi, jogging maksudnya. Aku teringat akan nasehat para ahli, kalo lari harus bertahap, gak boleh ngoyo langsung sprint. Haha gak ada niat sprint jugak sih. Jogging lah aku sekitar 15 menit. Cuma muterin 2 blok di komplek doang sih hihi, tapi lumayan menggenjot oksigen ke jantung dan otak nampaknya 🙂 Pekan lalu aku ke Bandung dan lalala jadi gak gerak lagi hihi *kebanyakan alesan woi! 😛

Nah, pekan ini, tadi pagi, aku memaksa diri untuk gowes sepeda. Itu sepeda udah sebulan dianggurin aja, cuma belinya aja yang semangat, makenya mah butuh niat haha 😀 Sebulanan lalu aku cuma gowes muter-muterin cluster aja, itu pun gak lama, paling 20 menit. Pagi ini, aku udah bertekad harus GERAK. Terserah mau lari atau gowes sepeda. Soalnya badan udah gak karuan, otak juga udah butek banget rasanya, mungkin wajah jugak hihi. Maka setelah sarapan, bebersih rumah, dan orang rumah udah pada berangkat, aku mulai ngegowes. Kenapa gak lari pagi? Karna udah kesiangan~~~ haha.

Keluar rumah udah jam 8.30, udah diniatin mau ngegowes agak jauh, muterin komplek. Sengaja gak bawa hape, apalagi kamera, ntar bukan ngegowes malah poto-poto lagi hihi. Dari rumah ke gerbang depan perumahan tu 4 Km, jadi targetnya sampe depan perumahan trus balik. Kontur jalannya alhamdulillah baru diaspal ulang jadi muluuuss. Gowesan dari rumah ke depan perumahan mah gak ada tantangannya kecuali belok-belok soalnya jalanannya menurun. Wuuuuzz wuuuzzz, kebetulan cuaca agak mendung dan udara lumayan masih segar, jadi menikmati angin merupakan hal yang tak bisa dihindari 😀 Jalannya terus menurun dan menurun, sepanjang jalan aku udah mikir “hmmm ini mah baliknya minta ampun deh bakal nanjaaak teroooss haha”. Tapi gak boleh letoy sebelom dijalanin. Nikmatin aja dulu jalan turunan ini ihiiiy 😀

Aku ngegowes gak sampe poll ke depan perumahan, sekitar 3.5 Km yang menghabiskan waktu 30 menit, kemudian putar balik. Dan dari sinilah tanjakan dimulai! Wahahahah. Awal-awal masih semangat walopun kecepatan jelas berkurang. Lama-lama tenaga mulai melemah. Keringet udah bercucuran tak tentu arah *lebay 😀 Awalnya kupikir 1 jam udah bisa pergi-pulang, tapi 30 menit kedua atau sudah sekitar 1 jam ngegowes, aku masih ditengah perjalanan. Tenaga udah payah, gak kuat gowes nanjak lagi, jadi aku tuntun sepedanya sekitar 300 meter. Barulah ketika jalanan udah mulai agak landai, aku gowes lagi. Sempet berhenti sejenak dua jenak di beberapa titik untuk atur nafas dan memulihkan kepegelan hihi. Daaann tepat jam 10 aku baru tiba di rumah. Haha butuh 1.5 jam untuk ngegowes 7 km! Edunlah ini kaga pake pemanasan dulu tadi, mana udah lama gak olah raga hehe.

Btw, kan tadinya tu abis gowes, aku mau ke perpus di depok yak ngerjain tesis, tapi malah kecapekan haha jadi mutusin untuk belajar dirumah aja 😀

Wallahu’alam nanti badanku bakal pegel-pegel atau enggak 😀 Yang jelas bersyukuuurrr udah berhasil mendobrak tubuh yang malas! Salam, Merdeka!!!! 😀

image

Hihi gak kerasa yah udah nulis 50 postingan. Yah walopun isinya ga jelas, apalagi manfaatnya wkwkwk. Tapi lumayan lah ya minimal buat dokumentasi pribadi 🙂 Mari terus menulis diariiiii….:P

H-95 dan Interaksi Kala Itu

Jelang buka puasa ketika itu aku memasuki Masjid Nabawi dengan agak cemas. Cemas tidak kebagian tempat. Salahku sendiri karna tadi setelah ashar balik ke hotel dulu. Menjelang buka puasa semua jamaah sudah memadati semua shaf-shaf shalat, bahkan takjil sudah di gelar di hadapan para jamaah. Aku bersama mama dan adik celingukan kesana kemari mencari tempat yang masih berkenan menampung kami, terus merengsek masuk ke bagian dalam masjid, ke area jamaah wanita-wanita arab.

Mama dan adikku sudah kebagian tempat, sedangkan aku agak ragu duduk disebalah mereka karna akan menghalangi jalan. Tetiba saja gadis arab di shaf depan memanggilku, mengajakku duduk disebelahnya. Alhamdulillah. Ketika ku hampiri, gadis arab itu menyambutku hangat. Aku terkesima, bukan hanya pada kehangatannya, tapi juga pada parasnya. Masya Allah, cantik banget banget. Hidungnya, matanya, warna kulitnya, nyaris sempurna. Hihi padahal aku sesama perempuan yak, apalagi kalo laki-laki yang liat 😛

Ia tidak memakai jubah hitam, melainkan jubah bermotif dengan topi kupluk yang menyambung dari jubahnya. Dari situ aku menduga bahwa ia bukan penduduk Saudi Arabia, mungkin tetangganya. Seperti bisa membaca keherananku, ia mulai bertanya. “@_];[“]]?(-$:*$(];$(-“#?-“. Nah loh ini bahasa apaan. Aku menampilkan ekspresi tidak mengerti. Aku coba menanyakannya pakai bahasa inggrisku yang terbatas, ia juga tak mengerti, ia tidak berbahasa inggris rupanya. Akhirnya kami hanya berbincang pake ekspresi, isyarat dan istilah umum seperti,

“Turkiye” ucapnya sambil menunjuk dadanya. Haaa..nah aku baru ngerti ternyata dia nanyain asal negara. “Indonesia”, jawabku singkat sambil nyengir. Seketika ia sumringah sambil manggut-manggut. Kembali ia berucap kata-kata yang tak ku mengerti, bahasa turki nampaknya 😀

Lalu ia memberitahu gadis-gadis disebelahnya dan didepannya. Kemudian mereka semua menyapaku dengan sumringah “induneziya? Yayaya”. Seketika kami menjadi akrab. Mereka dari turki, nampak satu keluarga karna ada ibunya yang juga ramah dan kemudian ku salami. Tapi yang berhadapan dengan kami berasal dari palestina dan juga tidak berbahasa inggris. Alhamdulillah salah satu gadis turki diantara mereka ternyata bisa bahasa inggris, mendadak ia jadi translator obrolan kami hihi. Belum apa-apa, setelah nanyain negara, mereka nanya umurku berapa dan sudah punya anak atau belum. JRENG Hahahaha langsung menukik wkwk.

Aku juga menanyakan keadaan Gaza yang ketika itu sedang bergejolak pada gadis palestina didepanku. Ia menjawabnya pakai bahasa arab hihii walaupun aku gak ngerti bahasa arab, tapi dari ekspresinya dan istilah-istilah arab yang sering aku denger lumayan membuatku paham. Intinya, ia menggambarkan kondisi porak porandanya gaza, dan ceritanya diakhiri dengan “hanya pada Allah kami meminta pertolongan”. Subhanallah…

Melihat aku belum kebagian jatah takjil, mereka bertubi-tubu memberiku makanan takjilnya, air zam-zam dan halwah (sejenis minuman khas arab, rasanya sedikit kaya jamu). Aku berterimakasih sekali menerima kebaikan mereka. Kebetulan aku membawa setoples kue nastar di tasku. Biasanya pas masuk masjid, para asykar memeriksa dan melarang bawa makanan sembarangan, bahkan beberapa ada yang di sita. Termasuk mamaku juga pernah disita ketika bawa kripik pisang 😀 Tapi alhamdulillah asykar yang memeriksa tasku ketika masuk tidak mengambilnya, ia hanya sedikit heran, lalu aku jelaskan itu kue, kemudian ia membiarkanku masuk. Maka kue nastar itu kubagikan kepada gadis-gadis arab ini. Awalnya nampak ekspresi ragu diwajah mereka, mungkin mereka bingung cara makannya haha. Lalu aku menampilkan eskpresi “ayolah ambil..ini enak”. Nastar ini emang kue kesukaanku kalo lebaran. Hihi. Mereka bertanya-tanya, “ini kue apa?”. Aku jawab “nastar, cookies”. Kemudian mereka mengambilnya satu-satu sambil membolak-balik kue nastarnya 😀

Ketika adzan berkumandang, kami membatalkan puasa. Mereka pun mencoba nastar yang kuberi. Nampak wajah cerah dan ketagihan, “this is very good” kata gadis yang jadi translator. Lalu aku menawarkan lagi. Kali ini mereka mengambilnya tanpa ragu dan sedikit lebih banyak. Hihi. Lalu kuberikan nastar yang tersisa sama toplesnya, nampak ekspresi senang sekali diwajah mereka dan berterima kasih berkali-kali. Gadis yang pertama menyapaku tadi ‘membalasnya’ dengan memberiku 1 pack permen mint made in turkey. Bahkan setelah sholat, Ibunya sampai menyampaikan terima kasih secara khusus kepadaku ketika akan berpisah. Gadis turki yang bisa berbahasa inggris juga menghampiri mamaku, bersalaman dan menyampaikan rasa terima kasihnya. Kami saling berterima kasih. MasyaAllah cuma nastar doang padahal, dasar emang mereka santun banget yah 🙂

Sebelum berpisah, kami bersalaman cupika cupiki dengan haru, saling menanyakan berapa lama akan di madinah, setelah ini kemana, kapan pulang ke negara masing-masing. Tapi sayang, aku lupa bertukar email atau nomer ponsel, juga lupa berfoto, hufh. Gadis palestina yang tadi pun menghampiriku, kali ini ia membawa temannya sesama orang palestina untuk dikenalkan kepadaku, masyaAllah hatiku jadi hangat banget rasanya. Tapi lagi-lagi aku selalu lupa bertukar kontak dan berfoto. Zeudhjebrhehwjsjsksk. Hufh.

***

Di Masjidil haram lain lagi ceritanya. Aku seringkali ke masjidil haram sendirian karna mama dan adikku sempat haid ketika disana. Pernah suatu hari jelang buka puasa aku duduk dibagian sholat wanita lantai 2 yang masih bisa terlihat ka’bah. Sudah sejak ashar aku disitu, menunggu adzan maghrib dengan tilawah dan doa. Di kanan dan kiriku ada nenek-nenek arab yang tidak berbahasa inggris. Jadi lagi-lagi hanya berkomunikasi dengan isyarat. Lucunya, mereka berdua saling kenal. Jadi aku tilawah ditengah-tengah mereka mengobrol. Aku semacam ngehalangin mereka ngobrol gak sih jadinya, Hihi.

Kebetulan sebelum duduk, aku sudah mengisi penuh botol minumku dengan air zam-zam jadi aku tidak merasa perlu repot mencari minum dan takjil ketika jelang berbuka. Aku hanya berpikir untuk tilawah dan doa saja sampai waktu buka tiba. Anehnya, kedua nenek dikanan kiriku dengan siaga memberikan takjil yang dibagikan. Setiap kali ada yang membagikan takjil, mereka selalu mengambil jatah lebih dan memberikannya kepadaku. Dari berbagai jenis kurma, kue-kue, sampai minuman rasa-rasa. Aku berterima kasih bertubi-tubi pada mereka. Lalu mereka bilang dengan isyarat tentunya, “ambillah air zam-zam digalon itu untuk buka puasamu. Kalau kami sudah mengambil tadi”. Trus aku jawab, “aku sudah ambil air tadi.” Sambil kutunjukkan botolku. Rupanya mereka pikir itu bukan air zam-zam, mereka masih terus menyuruhkan memgambil air zam-zam, “Airmu itu tidak dingin, lagi pula yang disana itu air zam-zam penuh berkah dan dingin, segar.” Sambil menggamit tanganku untuk memegang gelas mereka yang dingin. Setelah kujelaskan beberapa kali, barulah mereka paham, “oh ternyata itu air zam-zam juga, baiklah hehe”. Lalu kami buka puasa bersama dengan suka cita. Aku seneng banget sama kedua nenek itu, mereka membelai kepala dan pundakku beberapa kali, nampak kasih sayang diwajah mereka, ahhhh masyaAllah 🙂

***

Pernah juga ada cerita lucu nih, ini terjadi ba’da dzuhur menjelang ashar.  Aku memilih tempat dekat ka’bah di lantai satu. Ketika sedang tilawah, nenek disebelahku nampak mengajakku bicara sambil mengusap-usap bahuku dan berdoa. Aku gak ngerti sih bahasanya, tapi dari doanya, sepertinya ia mendoakan yang baik-baik untukku. Kemudian ia menanyakan asal negaraku. Kembali doa-doa meluncur dari bibirnya. Lalu ia mengisyaratkan bahwa lengan dan bahunya pegal-pegal, dan meminta tolong padaku untuk memijatnya. Hahahahaha. Aku cuma nyengir aja sambil meletakkan Quran dan mulai memijat-mijat nenek itu. Dalem hati aku ketawa-tawa “bahkan di masjidil haram aja aku tetep diminta mijetin orang hihihi”.

Setelah agak enakkan, aku menyudahinya dan melanjutkan tilawahku kembali. Nenek-nenek itu kembali mengusap-usapku sambil berdoa. Hihi. Kemudian tiba-tiba ia ingin meminjam Quranku. Aku pikir kan untuk dibaca yak, ternyata ia ingin berfoto dengan teman disebelahnya pake Alquranku. Da aku mah apa atuh, cuma qurannya aja yang diajak poto, wkwkwkwk. Mungkin karna sampul qur’anku unik kali yah menurut beliau. *menghibur diri 😀

***

Banyak lagi sebenernya cerita-cerita seru tiap kali berinteraksi dengan jamaah lain dari berbagai negara. Dan semakin membuatku jatuh cinta pada Rasulullah SAW, karna pengikut beliau baik-baik bangeeett, MasyaAllah. Seringkali saat aku lagi celingak celinguk gak kebagian tempat sholat, ada aja orang arab yang manggil dengan isyarat, “mari disini saja sholatnya” walaupun tempatnya sudah sangat terbatas tapi mereka mau berbagi. Masya Allah…alhamdulillah. Pujian pujaan bagi Allah yang memberiku tempat untuk sholat dirumah-Nya.

***

Saat ini layar televisi di depanku sedang menayangkan siaran langsung dari Masjidil Haram. Disana sekarang sedang jelang waktu sholat shubuh. Allah…rindu tempat mustajab itu. Ditambah, kurang lebih 95 hari lagi ada tamu agung yang akan menghampiri kita: Ramadhan.

Hai diri, udah bersiap apa aja? Lupa kah bahwa hampir setahun yang lalu kau pernah meniti setengah dari bulan Ramadhan di tempat paling mulia itu, di rumah Allah, di dekat Rasulullah SAW? Masih kah tersisa bekasnya? Atau sudah tergerus dengan dosa-dosa yang berulang lagi? Hmmmpphh…jangan disia-siakan, ndin. Belum tentu bisa ngerasain 10 malam terakhir Ramadhan di tanah haram lagi. Bahkan belum tentu diundang kesana lagi. Allah…betapa dzalim hamba, berkenankah Engkau mengundang hamba untuk bersujud di Masjidil Haram dan Masjid Nabawi kembali? Irhamna Ya Rabb.. T_T

Dari Lautan Asmara Sampe Lautan Manusia

image

Cieeeee..udah kaya orang lagi dilanda asmara belom? Hihi sebenernya sih aku “maksa” aja masukin cuplikan lirik The Panasdalam itu biar cucok ama judul tulisannya, “lautan asmara”. Itu pun “maksa” sih biar nyambung aja ama “lautan manusia” Hihi. Coba aja baca ampe abis nih ceritaku, super maksa 😀

Hallo Hallo Parijs van Java!
Bandung lautan api asmara. Hihi. Bandung ni mirip-mirip Jogja yah sensasinya di hati 😀 Bikin kangen. Pas banget sih lagunya The Panasdalam  itu walopun gak ada hubungannya ama hidup aku haha. Lama yah gak kesini. Terakhir kesini sama keluarga, dan kali ini pun sama keluarga minus adeku. Mau ketemu sodara kami dan rekannya papa 🙂 Rencananya sih ini cuma one day trip aja,,tapi..hehe. Lanjut dulu deh bacanya 🙂

7 Maret 2015. Ini tanggal nikahannya Ghaitsa anaknya Aa Gym. Tapi bukan untuk itu kami ke Bandung di tanggal yang sama walopun sebenernya aku diundang ama Aa Gym lewat instagram haha semua followernya beliau diundang maksudnya huehehe. Dudul yah aku kenapa gak dateng aja coba, duh! Padahal fenomenal banget pernikahannya. Aku mikirnya malah, “ah besok juga ketemu Aa Gym di pengajian” 😐 Yaudah gapapa, ga akan dimarahin kok *lah.

Kami tiba di Bandung sekitar jam 10 pagi, mampir dulu ke Bakso “enggal” Malang di Jl.Burangrang. Aku rekomendasiin tempat ini ke ortu, alhamdulillah mereka suka, sampe bungkus segala :’) Setelah itu, pas banget menjelang waktu dzuhur. Kebeneran tempat baksonya ini deket Masjid Raya Bandung yang lagi hits banget alun-alunnya tea. Aku ajaklah ortuku kesitu hehe padahal mah aku yang mau karna penasaran, belom pernah kesitu. Tapi mama-papa takjub juga ternyata sama ramenya suasana di alun-alun yang kece ini. Rameee pisaaan euy!

image

image

Selepas sholat dzuhur dan main-main sebentar di alun-alun Masjid Raya Bandung ini, papaku kehilangan sendalnya karna diambil orang hehe lagian sapa suruh taro di pinggir rumput. Akhirnya beli sendal jepit deh hehe. Abis itu kami langsung meluncur ke rumah temen papa. Gak lama kami disana, setelah urusan papa selesai, kami menuju daerah Cibiru, ke rumah sodaraku. Sodaraku di daerah Cibiru ini ada sekitar 3 keluarga. Sebelumnya, di tengah perjalanan, kami janjian sama sodaraku yang rumahnya di Buah Batu supaya barengan ke Cibirunya.

Sesampainya di rumah sodaraku, lepas kangen dengan ngobrol-ngobrol santai karna udah lama gak ketemu. Kemudian kami jalan kaki liat-liat tanah di sekitar situ karna sodaraku ada yang mo pindah rumah kesitu. Dan tanahnya itu deket gunung Manglayang! Ohmen aku kangeeenn gunung itu. Mupeeeng pengen tinggal disitu juga karna masi desa banget. Tahan, tahan hehe.

image

Puas liat-liat tanah orang, baju dan kaos kakiku dapet PR banyak, duri-duri pada nempel gak karuan banyaknya haha. Setelah itu kami pamitan pulang menuju Bogor. Tapi sayang sungguh sayang, hari sudah mulai malam dan macetnya sungguh tak ada ampun. Macet pisaaannn.

Udah gitu ditengah jalan, rekannya Papa itu nelpon lagi, masih ada urusan. Alhasil kami puter balik lagi, untung masih di sekitar Bandung, tapi udah hampir jam 9 malem o_O. Pulang dari rumah temen papa, yang nyetir udah teler. Dengan berbagai pertimbangan, akhirnya ortuku memutuskan cari penginapan terdekat di daerah Pasir Koja. Yak amplop. Aku agak lemes sebenernya karna esok paginya udah niat banget mau dateng kajian di Istiqlal 😐 Tapi harus sabaaarrr kalo jalan ama ortu hehe. Lagian siapa suruh belom bisa nyetir oiii 😛

Rindu Itu Menggerakkan

image

Aku sudah memutuskan, minggu pagi tetap akan mengejar kajian di Istiqlal. Aku udah rindu banget ikut kajian begini. Rindu Ustadz Salim, rindu Aa Gym, rindu Ustadz Felix. Aku rindu ikut pengajian! Alhasil pagi harinya kami sudah check out dari penginapan yang cuma dipake 6 jam doang haha. Baru keluar penginapan beberapa meter, ada bis Bandung-Jakarta. Kami pun menjegatnya, dan aku berpamitan pada ortuku untuk menuju Jakarta. Sedangkan mereka akan pulang menuju Bogor via Puncak.

Di dalam Bis, aku masih santai-santai riang gembira karna rindu yang membuncah. Sampai tiba waktunya aku ingat bahwa naek bis harus bayar ongkos. Dan kulihat pengumuman tarif di kaca depan bis. Whoooottt??? 75 rebu?! OHMEN. Mahal banget yah 😥 Aku lupa kalo tarif Bis Jakarta-Bandung emang “agak-agak”. Yaudah aku pasrah walopun kesel dalem hati, gak rela bayar 75 rebu hahaha.

Turun di halte busway BNN, kemudian aku melanjutkan perjalanan dengan transjakarta menuju Istiqlal yang memerlukan transit di Kp.Melayu dan Senen. 3 kali pindah bis transjakarta haha. Panjang yah rasanya perjalanan ini 😀

Sebetulnya aku janjian sama temenku di Istiqlal, tapi pulsa hapeku dan paket internetnya abis. Nanya-nanya disekitar istiqlal gak ada yang jual pulsa. Yaudah aku pasrah nunggu temenku yang nelpon. Akhirnya aku memasuki masjid istiqlal sendiri tepat pukul 9 pagi sesuai waktu kajian yang sudah dijadwalkan

Ustadz Salim A. Fillah selaku pembicara pertama sudah memulai kajiannya ketika aku masih akan sholat tahiyatul masjid dan dhuha terlebih dulu. Orang sholeh itu masyaAllah banget ya. Denger suara beliau ngucapin salam pembukaan aja udah bikin hatiku bergetar, melelehkan air mata. MasyaAllah…

Selesai sholat beberapa rakaat itu, aku langsung merapat ke tengah-tengah jamaah, mendengarkan dengan seksama kajian yang disampaikan Ustadz Salim. Dan lagi-lagi, hampir sepanjang kajian air mataku gak bisa diajak kompromi. Meleleh begitu aja. Ini efek karna aku sendirian juga sih, kalo ada temen yang dikenal mungkin aku lebih bisa mengontrol air mata. Ustadz Salim menyampaikan tentang pentingnya meraih barakah dalam hidup, dari mulai level individu, keluarga, sampai negara. Diselingi cerita-cerita sejarah di zaman para Nabi, sejarah di zaman para sahabat Nabi SAW, sampai sejarah islam di tanah air. Tentang bagaimana contoh-contoh keberkahan itu diraih dan bentuk-bentuknya. Gak tau kenapa tiap denger tentang cerita-cerita itu, air mataku selalu meleleh.

Kemudian, pembicara keduanya adalah Aa Gym. Ketika beliau datang, para jamaah langsung merapat kedepan. Aku sempet bingung hehe. Seperti biasa Aa Gym selalu membawakan ceramahnya dengan ringan namun menyentil. Setelah tadi Ustadz Salim agak bergelora dalam penyampaiannya, giliran Aa Gym yang mengalirkan suasana menjadi lebih renyah dan santai namun tetap membuatku menangis saat dipimpin muhasabah olehnya.

image

Di akhir ceramah, Aa Gym sedikit curhat tentang pernikahan putrinya yang baru saja kemarin dilangsungkan. Kira-kira begini ringkasannya:

Gahitsa ini putri Aa yang ke 4. Setelah lulus SMA dan meraih sabuk hitam taekwondo, ia memilih untuk menghafalkan Alquran sebelum melanjutkan pendidikan formalnya. Akhirnya ia berguru ke Yogyakarta sampai Kuningan untuk bisa menuntaskan hafalan 30 juz Alquran. Setelah menjadi hafidzah, ghaitsa menyampaikan pada Aa Gym bahwa ia menyerahkan urusan mencari calon suami kepada Bapaknya. Ia percayakan sepenuhnya pada Aa Gym sebagai bapaknya.

Sejak itu Aa Gym jadi kepikiran terus, tiap lagi ngisi ceramah kepikiran searching-searching, tiap lihat ikhwan sholeh jadi kepikiran milih jodoh buat anaknya. Sampai hati Aa dicondongkan pada salah satu santri pesantrennya di Darut Tauhid yang sering menjadi imam sholat di Masjidnya, seorang hafidz juga. Suara ngajinya merdu dan menggetarkan kata Aa Gym, bahkan bisa membuatnya terhanyut menangis. Kemudian Aa Gym istikharah beberapa kali, rasanya mantap.

Pada suatu malam setelah sholat tahajud, si ikhwan ini mengetuk mihrab Aa Gym. Minta izin mau bicara sesuatu. Disitu Aa Gym sudah menduga, nampaknya ikhwan ini ingin menyampaikan keinginannya untuk melamar putri Aa Gym. Namun Aa menundanya, “nanti saja bicaranya habis shubuh”. Kemudian ikhwan ini menghampiri Aa Gym lagi setelah shubuh berjamaah, tapi lagi-lagi Aa menundanya, “nanti saja bicaranya habis siaran ba’da shubuh”.

Selesai siaran, sang Ikhwan menghampiri Aa Gym lagi. Kali ini Aa ga bisa nunda lagi. Bicaralah mereka berdua, namun sebelum si ikhwan mengutarakan maksudnya, Aa Gym langsung mendahului “Sudah ga usah bicara, Aa sudah tau. Nanti dibicarkan dulu dengan keluarga ya”. Itu jam 7 pagi. Aa Gym langsung menggelar rapat keluarga, musyawarah dan akhirnya semua sepakat menerima sang Ikhwan. Jam 7.30 Aa Gym menemui ikhwan itu lagi dan menyampaikan keputusannya, termasuk keputusan tanggal pernikahannya, yang ternyata 3 minggu setelah itu. 7 Maret 2015.

Maka 3 minggu itu semua santri dan keluarga serta masyarakat sekitar dilibatkan untuk menyiapkan pernikahan ini. Prosesnya sangat dijaga. Menuju pernikahan ini, diselenggarakan tasmi Quran 30 Juz sehari semalam. Sampai selesai juz 30, langsung dilanjutkan dengan akad nikah. Tidak ada acara adat dan seremonial yang biasanya. Sederhana namun syahdu.

Tamu undangan yang tak bisa diprediksi jumlahnya sempat membuat panitia stress mikirin jumlah konsumsi yang perlu disiapin. Karna Aa Gym mengundang secara umum via semua akun media sosialnya. Facebook, twitter, instagram. Akhirnya pagi hari sebelum acara dimulai, Aa Gym menyambangi semua dapur yang dipakai untuk masak, mendoakan agar makanan yang disediakan berkah dan cukup untuk semua tamu. Alhamdulillah, semua kebagian kata beliau padahal tamunya ribuan.

Tempat pernikahannya pun di pisah antara laki-laki dan perempuan. Aa Gym ingin agar pernikahan ini menjadi dakwah pada banyak orang bahwa menikah itu tidak perlu biaya mahal, tidak perlu ribet, yang perlu adalah menjaga agar tidak bercampur dengan maksiat di dalamnya.

Masya Allah..

Selesai kajian di istiqlal, akhirnya aku bisa menemui kawanku. Tadi ditengah ceramah ia menelpon kemudian membelikanku pulsa, alhamdulillah. Kami lalu melanjutkan perjalanan menuju kajian selanjutnya di IBF (Islamic Book Fair). Namun mampir dulu ke gambir sebentar karna temanku ini ada janji ketemu ama temennya yang akan balik ke Balikpapan.

Tapat ketika adzan ashar kami sudah tiba di Istora Senayan tempat IBF berlangsung jadi pas banget kami sholat ashar dulu. Menjelang jam 4 sore kami sudah duduk manis di bangku tribun dekat panggung utama. Siap mendengarkan Kajian tentang Ukhuwah yang akan disampaikan oleh Ustadz Salim A Fillah (lagi hehe) dan Ustadz Felix Siauw. Penonton yang mau mendengarkan ceramah ini subhanallah banyak banget! Luar biasa..kayak lautan manusia.

image

Keakraban yang terpancar dari interaksi Ustadz Salim dan Ustadz Felix ini bener-bener nyampe banget di hati. Beliau berdua seumuran, namun dari gerakan dakwah yang berbeda. Dan mereka beberapa kali sering duet maut untuk menyampaikan pesan yang sama, bahwa “perbedaan gerakan tidak boleh membuat kita terpecah belah.” MasyaAllah…udah gitu mereka satu sama lain manggilnya “Nda” berasal dari kakanda/adinda (kakak adik). Nda Salim, Nda Felix. Begitu mereka saling memanggil satu sama lain. Aku seneng banget liat kemesraan mereka berdua, hehehe. *salah fokus gak sih 😛

Penontonnya heboh pisaaann ampe naek-naek ke panggung. Hihi. Fans kedua ustadz ini rupanya subhanallah yah..aku mah nyengir-nyengir aja dari bangku belakang. Buatku, melihat dan mendengar ustadz-ustadz ini ceramah aja udah bikin seneng. Menyegarkan.

Alhamdulillaaah…. dua hari yang padat bergizi, agak lelah tapi aku bahagia…sekali lagi, Alhamdulillaaah 🙂

Jogja Kembali

Ini #latepost sih sebenernya, akibat menunda-nunda nulis 😀 Kejadiannya bulan Februari, ditulisnya bulan Maret. Sebulan coba nundanya! Gak sebulan juga sih, 2 pekan mungkin 😀

Waktu liburan imlek kemaren, 19-22 Februari 2015, aku sekeluarga ke Jogja. Sebenernya jogja bukan tujuan utama kami sih, tujuan kami awalnya adalah untuk menghadiri lamaran. Bukan lamaran anaknya mamaku, melainkan lamaran anaknya sahabat mamaku. 😛 Lamarannya pun bukan di Jogja, melainkan di Gombong, Kebumen. Itu pun baru akan dilangsungkan tanggal 21 Februarinya. Sedangkan kami sekeluarga berangkat tanggal 19 Feb, 2 hari lebih cepet dari pada yang mau lamaran itu sendiri, menuju Jogja terlebih dahulu. Jadi Jogja hanyalah semacam tujuan sampingan yang justru malah mendominasi perjalanan 😀

JOGJA
Entah gimana ya Jogja tu punya sensasi magis tersendiri di hati. Romantis gitu ya? Bisa jadi. Kehadiranku di Jogja kali pertama adalah waktu kelas 5 SD, tahun1999, tanpa didampingi orangtua. Saat itu aku diajak liburan sama tetehku (anaknya Uwakku) bareng adiknya serta teman-temannya. Liburan sekolah yang 2 minggu ketika itu sudah cukup membuatku bisa menyambangi objek-objek wisata utama di Jogja, kalau gak salah lebih dari 10 objek wisata. Dan semuanya dilakukan dengan naik motor yang kaca spionnya cuma sebelah kiri, kemana-kemana. Iya, saat itu tiap berhenti di lampu merah, aku perhatikan, semua motor di Jogja hanya memasang kaca spion sebelah kiri. Khas sekali. Kalo kemaren aku sudah tidak lihat lagi fenomena itu 😀

Setelah lawatan pertama itu, baru ketika kuliah aku ke Jogja lagi beberapa kali. Pernah bareng 2 sahabatku, pernah juga bareng ngetengmania, tapi seringnya bareng keluarga. Sebetulnya orangtuaku gak ada jawanya samasekali, apalagi Jogja. Tapi mama tu jatuh cinta sama kota ini. Jadi ke Jogja kembali, Jogja kembali. Tiap tahun selalu ada alasan untuk ke hoka-hoka Jogja 😀 Walaupun emang sih ada saudara jauh dan kerabat disana, tapi bukan karna itu juga jadi sering ke Jogja. Lebih karna jatuh cintanya barangkali 😀

Biasanya kami kalo ke Jogja naek Bis malam, tapi kali ini naek mobil yang cc-nya hanya 1000 😀 Yang nyetir gantian antara supir dan papa. Pada keberangkatan, kami menghabiskan waktu 18 jam! Karna nyasar sejauh kurang lebih 150 km! Hahaha. Berangkat dari Bekasi jam 6.30 pagi, sampe Jogja jam 00.30. Padahal normalnya bisa sampai hanya dengan 8-10 jam aja kan hihihi. Kami nginep di rumahnya kerabat mama di daerah Miliran dekat Kantor Walikota Yogyakarta. Kebetulan sedang kosong, rumahnya gede dan serem. Hihi.

Seperti biasa, kalo jalan sama orangtua biasanya gak pernah bikin rencana apa-apa hehe. Pagi harinya kami sarapan soto ayam yang uenak tenan di samping Masjid Diponegoro, Masjidnya Kantor Walikota Jogja. Bukan di rumah makan, melainkan di pinggir jalan, gerobak gitu hehe. Soto Pak Man namanya. Tapi waktu Papa nanya ke Bapak penjualnya, “Ini namanya soto apa, Pak?”. Dijawab ama Pak Man, “Soto Ayam” hahaha padahal maksudnya Papa nanyain brand gerobak Sotonya. Akhirnya Pak Man ketawa sambil menjawab “Soto Pak Man saja, Pak” haha.

image

Setelah kenyang sarapan, kami kembali ke penginapan buat istirahat lagi haha. Sekalian bersih-bersih deng. Agak siangan, barulah kami menuju Jogokariyan. Aku penasaran banget sama Masjid Jogokariyan yang sering dijuluki Masjid Peradaban. Coba gugling deh, masya Allah banget sistem yang dibangun oleh Masjid ini. Konon jamaah sholat shubuhnya sama banyaknya dengan jamaah sholat jumat. Tapi justru kami malah dateng pas sholat jumat, bukan pas sholat shubuh haha jadi gak bisa ngeliat fenomena langka itu.

Sebetulnya Masjid Jogokariyan ini gak begitu besar walaupun tingkat. Tapi cukup nyaman dan amat kaya programnya. Semacam memberdayakan dan mengayomi masyarakat sekitarnya.

image

Sembari nunggu Papa dan Pak Ridwan (yang nyetir mobil) sholat Jumat, kami para wanita mampir ke salon muslimah tepat di depan Masjid hehehe. Mendadak gunting rambut, dan mama plus facial wajah 😀 Kalo aku sebenernya emang udah rencana mau gunting rambut dari seminggu sebelumnya waktu abis seminar Proposal tesis untuk merayakan melepaskan beban berat di kepala haha, tapi gak jadi waktu itu. Salon muslimah di Jogja ini sebetulnya terlihat cukup modern karna ada pajangan tanda tangan dan testimoni Ratih Sang segala. Tapi pas aku tanya, “boleh lihat gambar-gambar gaya rambutnya gak mba? Mau milih-milih dulu.” Maksudnya aku mo nunjukin model rambut yang biasanya aku pilih. Ternyata gak ada. Mereka hanya bisa potong standar aja katanya. Huaaaa sedangkan aku udah dikeramas dan udah duduk manis depan cermin memakai jubah potong rambut. Akhirnya pasrah, “yaudah mbak segi aja tapi di tipisin ya”, aku nyengir sambil nunjukin batas potong rambut yang aku minta. Truuusss, mbaknya motong kependekan, dan pendek sebelah, akhirnya yang sebelahnya lagi dipendekin lagi hahaha. *mo nangis* ahsudahlah 😀

Selesai dari salon, sholat jumat sudah bubar, kami langsung menuju Masjid untuk sholat dzhuhur. Di sekitar Masjid ini memang sangat terlihat pesat perkembangan ekonominya, banyak toko. Salah satunya Omah Dakwah Pro-U media, penerbit buku-buku keislaman yang sering aku baca. Pas kesana ternyata itu tempat produksi dan distribusi aja, sedangkan penjualan ada di tempat terpisah, tepat di samping Salon Muslimah tadi. Puas lihat-lihat, kami balik ke penginapan.

Setelah ashar, kami ke malioboro, beli oleh-oleh dikit. Yang utamanya sih ngajakin Pak Ridwan ke Malioboro karna ia baru pertama kali ke Jogja. Beliau bilang, “katanya kalo ke Jogja belum ke Malioboro itu ga afdhol ya?” Haha. Yoklah. Maghribnya kami sholat di Masjid Agung Kauman, Masjid tertua di Jogja, dekat keraton dan alun-alun. Selepas maghrib kami ngongkrong di alun-alun makan skoteng dan naek bom-bom car kelap kelip hihi

image

Abis itu cuss balik ke penginapan. Nyiapin energi untuk besoknya karna mau ke Kebumen, ke acara yang sebenernya agenda utama haha.

Gombong, Kebumen
Pagi-pagi sekali kami udah meluncur ke Kebumen, sekitar 2 jam sih seharusnya udah sampe penginapan yang udah di booking sahabatnya mama yang punya hajat, tapi kami mampir dulu ke pantai Suwuk di Gombong, pake acara salah pantai segala jadi nyusurin pantai Ayah. Dari pantai ayah ke pantai suwuk ini jalannya meliuk-liuk naik turun. Kayak jalan mau ke pantai Sawarna. Jadi baru siang tiba di pantai Suwuk. Tengah hari bolong ke pantai haha salah banget.

image

Sesampainya di penginapan, gak banyak yang kami lakukan selain istirahat dan bincang-bincang santai sama yang punya hajat lamaran. Selepas maghrib barulah kami semua menuju rumah calon istrinya untuk melamar secara resmi. Agak roaming sih sebenernya karna bahasa yang digunakan adalah bahasa jawa pisan haha. Jam 9 malam acara baru selesai, setelah pamitan, kami balik lagi ke penginapan. Hihi seru jugak yak lamaran 😀 *mupeng? Haha.

Esok paginya kami sudah bersiap-siap balik ke Jakarta. Pulangnya duluan dari yang punya hajat soalnya mobil kami hanya 1000 cc hehe. Perjalanan pulang ini alhamdulillah gak pake nyasar, cukup 10 jam aja 😀