Donat di Hari Jumat

Donat Kentang

image

Bahan:
3 buah (sekitar 300 gr) kentang
● 21 sdm (sekitar 500 gr) Tepung terigu protein tinggi
● 4 sdm gula pasir
● 1 sachet fermipan
kukus, dihaluskan
● 3 sdm susu bubuk
● 4 butir kuning telur
● 100 ml air es
● 2 sdm (sekitar 100 gr) mentega
● 1/2 sdt garam

Bahan toping:
Mentega, gula halus, meses ceres

Cara Bikin:
1) Kukus kentang hingga empuk, tanpa dikupas. Setelah empuk, tiriskan hingga dingin. Kemudian tumbuk sampai halus.
2) Campurkan terigu, gula pasir, susu bubuk, fermipan. Aduk rata, tanpa air.
3) Masukan kuning telur, aduk rata. Tambahkan air es, aduk rata kembali.
4) Campurkan kentang yang sudah dihaluskan ke dalam adonan. Aduk hingga merata.
5) Tambahkan mentega dan garam, aduk kembali sampai elastis. Diamkan adonan hingga mengembang sekitar 20-30 menit. Tutup dengan kain basah.
6) Bentuk adonan sebesar telur ayam, pipihkan dan lubangi tengahnya.
7) Panaskan minyak goreng, kecilkan api kompor, lalu goreng donat hingga kuning kecoklatan. Tiriskan sampai tidak panas.
8) Tambahkan toping: taburkan gula halus diatasnya atau olesi bagian atas donat dengan mentega lalu celupkan ke meses ceres. Toping ini sesuai selera 🙂

image

Hihihi nampak kayak di resep-resep gitu yah? Wkwkwk. Ketawa mulu woi 😀 Gimana gak ketawa coba, bikinnya 5 jam buuuu 😐
Hahaha ampun. Hormat untuk ibu-ibu yang jualan kue-kue kalo gini caranya mah 😀

Hari ini hari jumat. Ho oh udah tau. Maksudnya, tiap jumat mulai bulan Maret ini aku izin dari kantor, potong gaji lah ya. Bukan, bukan untuk bikin donat 😐 Niat awalnya nyediain hari khusus untuk ngerjain tesis. Tapi apa ini yang ku lakukan, malah bikin donat o_O

Awalnya kupikir bikin donat ini gak nyita waktu banyak yah. Abis itu baru ngerjain tesis. Laaahh ini bikin donat dari jam 8 pagi, baru kelar jam 1 siang wkwkwk. Maklumin aja yah sodara-sodari. Ini akibat perpaduan keamatiran, keleletan, kebingungan, dan bolak-balik liatin resep sampe nonton cara bikin donat kentang via youtube 😐 Soale gak punya timbangan dan gelas ukur untuk ngikutin yang di resep-resep orang. Alhamdulillah ada temen yang pernah share resepnya di instagram pake takaran sendok makan dan sendok teh, membantu sangaaatttt.

Udah gitu, aku salah langkah. Harusnya kan masukin kentang halus dulu ke adonan, eh aku malah masukin telor dan air es duluan hihi. Alhamdulillah gak terlalu ngaruh. Trus pas ngediemin adonan biar mengembang kan rata-rata 20-30 menit yah, nah ini aku ampe 1 jam karna ditinggal mandi dan sholat dhuha dulu hihi sama nyiapin alat-alat buat ngeggorengnya sih. Hasilnya alhamdulillah empuk dan gak bantet. Jadinya sekitar 33 donat sedang, gak besar maksudnya. Mayan bisa dibagi-bagi 😀

“Enak banget teh, gimana ini bikinnya? Kok gak bau terigu? Biasanya donat suka bau terigu deh, kok ini enggak ya?” Itu testimoni Mama. Lain lagi testimoni Pak Ridwan, supirnya mama, “Makasih ya teh donatnya, enak teh, gurih, enak beneran”. Yang lebih jeger testimoni Papa, “Kamu jualan donat aja Kak, bagus nih” dan testimoni adekku “Wih kayak donat di warung-warung”. Haha mungkin suatu saat kalo udah gak kerja ama orang, jualan donat bisa jadi pilihan yah 😐 Alhamdulillaaaahh ‘ala kulli haal…seneng ya kalo orang pada menikmati hasil kerja tangan kita 🙂 *pake publikasi testimoni orang-orang segala, udah kayak jualan onlen sist 😛

Akunya sendiri kenyang setelah buatnya hahaha. Udah begah duluan setelah tau cara bikin donat. Ini pengalaman pertamaku bikin donat. Ternyata proteinnya tinggi banget ya. Bayangin aja, terigunya aja terigu protein tinggi, trus pake 4 kuning telur, udah gitu tambah mentega. Belom lagi pake kentang segala. Ditambah pula topingnya manis, gula ama meses. Hahah begah gak sih. Apalagi bikinnya 5 jam buu hihihi tesis apa kabar tesis? 😛

Eniwei, selamat mencoba dan menikmati dirumah masing-masing 🙂

Advertisements

Kopi Dulu :(

Assalamu’alaikum! Habis minggu terbitlah senin hihi. Kumaha damang?
Aku mah ngantuk euy. pagi-pagi ngantuk, senin pagi pulak 😀

Orang-orang kalo ngantuk minum kopi yak? Aku biasanya minum air putih aja sih, trus bobok wkwk. *becanda 😛 Eh serius kalo minum aer putihnya. Kalo soal boboknya juga serius selagi itu emang malem hari dan gak ada kerjaan detlen 😀 Soalnya kalo minum kopi suka bikin jantung berdebar-debar. Kan ngeselin padahal tidak sedang dimabuk ce i en te a..haha.

Kalo lagi ngerjain kerjaan detlen ampe malem-malem pun aku gak pernah minum kopi. Takut jadi gelisah, padahal tugas detlen aja udah bikin gelisah, masa’ ditambahin lagi kegelisahannya 😛 Biasanya kalo udah mulai ngantuk dan badan pegel-pegel pas ngerjain tugas, aku ke dapur sambil peregangan, ambil gelas, nuangin aer putih, trus minum yang banyak, abis itu wudhu. Mayan bikin seger. Kadang dilanjut sholat juga bikin tambah lumayan karna peregangan otot, otak dan hati jugak kan.

Kalo ngantuk udah gak bisa ditoleransi, ya aku tutup laptop. Bobok meski barang sebentar, kadang malah kelamaan sih hihi, pasang alarm biar bisa bangun ngerjain lagi. Biar otaknya agak seger dikit. Tubuh juga punya hak yak. Tapi sapa suruh kemaren-kemaren kelebihan ngasih hak ke tubuh? Jadi aja ngerjainnya detlen wkwk

Nah kecuali kalo ngantuknya menyerang pas pagi atau siang hari kayak gini. Padahal lagi butuh konsentrasi dan harus “kerja paksa”. Sedangkan minum aer putih tidak lagi mempan, dan tidurpun sedang tidak bisa jadi pilihan. Lah wong dikantor kok tidur tho nduk. Trus sekarang malah nulis blog 😀 Maka pilihan paling bijak adalah beli kopi kemasan yang dingin hehe. Tapi yang mocacinno, atau cappucinno. Soalnya itu yang agak pas. Bikin lebih cling tanpa terlalu bikin kebat kebit hati jantung. Padahal gulanya lebih tolong, malah tambah pengawet lah itu kalo minuman kemasan 😀 tapi ini sesekali aja kok 😛

Pilihan minum kopi ini jarang aku pilih karna gak mau membiasakan diri minum kopi sih. Kebayang gulanya hehe. Soalnya kalo kopi yang gak pake gula mah gak doyan. Bukan soal gula bikin gemuk sih, walaupun itu juga, tapi lebih kebayang gak baik buat kesehatan aja gulanya. Kebayang juga kerja ginjal dan lambung, apalagi jantung yang jelas berdebar kalo rutin minum kopi hehe

Sebagai ganti kopi, baru sekitar setahun belakangan ini aku mulai rutin minum teh manis anget (hampir) tiap pagi. Biasanya sehari-hari gak pernah nyeduh minuman apa-apa. Aer putih aja tiap pagi udah cukup. Paling sesekali di siang hari beli susu, jus atau es teh manis jika ma(mp)u #samaajagulanya. Ini karna dirumah kudu bikin kopi buat ortu tiap pagi, jadi aja aku iri, masa’ aku minum aer putih doang haha. Bisa banget ngelesnya 😛

Keknya aku mo balik lagi deh gak ngebiasain diri minum minuman rasa-rasa. Aer putih dan jus aja kali ya yang lebih seger. Kecuali kalo ngantuk di siang hari kek gini 😦

Bukan Apa, Tapi Kamu

Eyaaaa judulnya mo-on maap yak agak provokatif 😛 Harusnya sih “Bukan Dia, Tapi Aku”, eh itu mah lagunya Judika hihi sama aja provokatifnya. Yang bener sih, “Bukan Apa, Tapi Siapa” 😀

Sekarang jam 23.22 waktu indonesia bagian bogor. Aku baru aja selonjoran setelah bebersih setibanya dirumah sekitar sejam yang lalu. Tadi abis maen ke kosan temen, ada pesta. Tenang…tenang…ini bukan pesta ajep ajep, walopun ada minum-minumnya, minum aer putih 😛 Ini pesta pempek woi, positive thinking please 😀

Berapa hari lalu kawan kami baru tiba di Jakarta setelah pulang ke kota halamannya di Palembang pada liburan semester. Kami diundang ke Kerajaan Paseban, julukan kami untuk kosannya dan beberapa kawan lain. Kawan-kawan yang lagi aku omongin ini adalah orang-orang yang (hampir) sama dengan yang jalan bareng waktu ke Malang kemaren, 9 gadis manis (ups aku belom cerita yak soal Malang, ntar yak belom mood hehe).

Siang hari tadi saat di kampus nunggu dosen pembimbing untuk konsul terakhir sebelom seminar proposal ta’aruf tesis, keluarga kosan Kerajaan Paseban udah ngirim foto makanan hasil masakan mereka. Pertanda ini bukan sekedar pesta maen-maen pempek hehe.

image

Foto itu dikirim menjelang jam makan siang. Aku dan beberapa kawan yang masih dikampus langsung laper hehe. Tapi mamak tolong, dosen pembimbing yang ditunggu tiada kelar-kelar rapatnya. Janjian jam 12, baru bisa ditemui jam 15.30, tapi gapapa Alhamdulillah ‘alaa kulli haal proposalnya di acc untuk seminar. Karna sesungguhnya aku termasuk golongan orang-orang yang telat konsul dan telat seminar. Doain yah 🙂

Kelar ngurusin prosedur untuk seminar proposal tesis, sekitar jam 17.30 kami yang dari kampus meluncur ke Kerajaan Paseban, bawa beberapa eskrim. Maka terjadilah apa yang harus terjadi. Makan pempek hihi, eh sebelum makan pempek, dibuka dengan makan eskrim, makan puding dan nasi dulu (timbangan mana timbangan haha). Kami makan dengan khusyu’ dan khidmat karna laper dan enak 😀 Haha giliran makan aja kami langsung pada khusyu’, sholat khusyu’ gak (?) 😀 Alhamdulillah..Kenyang dan bahagia. makasiii keluarga kerajaan paseban atas pesta yang sudah digelar 🙂

Ngobrol-ngobrol konyolnya ditunaikan diluar makan 😀 Sebelum melahap segalanya sambil menunggu kawan yang belom pulang kerja tadi, bahkan sempet-sempetnya, salah satu kawan ngajak aku diskusi soal tesisnya. Trus yang laen ngeledekin “Din, abis ini aku yak bimbingan sama kamu”. Hahhaa ampun gusti nu Agung, ampuni dosaku dan ibu bapaku T_T. Yang ditanya gak lebih tau dari yang nanya oii *merasa tertekan 😀 Setelah diskusi tesis yang gak banyak membantu kawan ku Sang Donatur Pempek itu (haha), ia beranjak ke dapur untuk menggoreng pempeknya hihi. Udah dia yang donatur, dia jugak yang goreng…contoh tuh..jadi kalo mau ngasi ke orang jangan tanggung-tanggung haha bukannya ngebantuin. Aku bantuin makan dan cuci piring dikit kok 😀

Kalo mamaku tau aku pulang malem cuma untuk makan pempek, kayaknya bakal gelenggeleng kepala. Soalnya kemaren baru makan pempek dirumah. Kayak berapa hari lalu waktu aku ijin mau makan sop duren ditraktir seorang kawan, mama komen, “Yakampun teh, kayak celamitan gitu kalo ditraktir makan orang seneng banget haha.” Hihi iyayak? padahal 2 hari sebelumnya aku beli sop duren. Bahkan saat akhirnya aku ditraktir, sop duren yang dirumah masih ada, belom aku makan kecuali 3 sendok doang padahal lebih mahal harganya 😀

Percayalah, bukan dia, tapi kamu. Eh bukan apa, tapi kamu. Maksudnya, bukan soal makanannya, tapi bersama siapa makannya 🙂 Jadi, baik bersama keluarga, ataupun bersama kawan-kawan, aku selalu semangat untuk ada diantara kalian. Karna yang aku pengen temui bukan makanannya, tapi kalian-nya. Yakin? Eh makanannya jugak dikit deh hihi 😛

Bersama siapa kita berjalan makan, tidak kalah penting dengan kemana apa yang kita jalani makan.

Semoga kebersamaan di dunia yang sementara ini, bisa berakhir dengan kebersamaan di syurga yang selama-lamanya yah. Terima kasih sudah meluangkan waktu bersama-sama :’)

image