Berpelangi di Belitong

Setelah perjalanan ke Bromo yang tak kunjung ku ceritakan disini, kali ini aku gak mau kelupaan untuk nulis tentang perjalanan ke Belitong. Salah satu pulau impiankuuuuu. Aku harus nyatet banget biar gak lupa dan bisa dikenang! 😀

Perjalanan kali ini beda dengan perjalananku yang lain. Ini agak sedikit mewah karna difasilitasi kantor haha. Tapi ini bukan curi-curi waktu saat dinas luar, ini murni jalan-jalan tim sejumlah 57 orang. Kalo di acara jalan-jalan kantor sebelumnya ke Garut, para study coordinator, termasuk didalamnya aku, yang jadi semacam event organizer, kali ini kantorku pake travel agent biar semua bener-bener bisa liburan. yuhuuuuuuu 😀

Ternyata benar adanya, bermimpi itu gak bayar jadi gak perlu takut. Dulu gak pernah bayangin bisa umroh, baru berapa bulan ada niatan, langsung ditunaikan sama Allah. Hampir sama halnya dengan Belitong ini, bedanya justru aku udah lama pengen ke Belitong, sejak baca novel tetralogi Laskar Pelangi jaman masih kuliah di Depok. Alhamdulillah bisa terwujud kurang lebih 7 tahun setelahnya, tanpa keluar duit dari kocek pribadi! Sampai saat ini, bagiku belum ada novel lain yang lebih berkesan dari Laskar Pelangi. Penggambaran budaya lokalnya sangat kuat, menurutku. Dan aku baru menyadari setelah kemarin kesana, betapa dari empat buah novel saja yang kemudian dijadikan film, menjadikan sebuah pulau yang sebelumnya tak banyak dikenal, tiba-tiba saja menjelma menjadi lebih bermartabat.

Ya. Kekuatan tour di Pulau Belitong justru tak bisa lepas dari Laskar Pelangi, baik novel maupun filmnya. Sampai jargon pemerintah daerahnya pun terseret menjadi “Selamat Datang di Negeri Sejuta Pelangi”. Pasar gantong yang diceritakan dalam novel dan dijadiin tempat syuting pun jadi objek wisata. Dan hampir semua, bahkan mungkin semua titik lokasi syuting Laskar Pelangi dijadikan objek wisata disana. Luar biasa. Aku bener-bener merinding takjub membayangkan semua proses itu berjalan. Seorang Andrea Hirata yang mengusung keresahannya tentang keterpurukan tambang timah di kampung halamannya, justru membangkitkan lumbung rezeki lain bagi penduduk lokal, yaitu sektor pariwisata. Terlepas dari beberapa dilema tentang pariwisata itu sendiri ya hehe.

Tak banyak tempat yang aku kunjungi kemarin, karna keterbatasan waktu. Idealnya kata Kak Dadah, tour guide kami, biasanya untuk bisa dapet semua objek wisata setidaknya butuh 3 hari 2 malam. Tapi kami kemarin hanya 2 hari 1 malam, dan itu pun banyak yang dipangkas karna emak-emak lebih milih belanja oleh-oleh ketimbang memperjuangkan waktu yang tersisa untuk dapet semua objek yang udah direncanakan. Hhhhhhh. huvht. Haha mudah-mudahan masih dikasi rejeki untuk menyelami Belitong lagi. Beneran deh itu puloooo indah bangeeeettttt Masya Allah,,,pantai, pasir, air, pemandangannya semua bikin meleleh, ketagihan!

Hari pertama, 18 April 2015

Setibanya di Bandara HAS Hanandjoeddin, Tanjung Pandan, kami sudah dijemput oleh tour guide yang akan menemani kami selama 2 hari kedepan. 57 orang peserta terbagi jadi 2 Bis sedang. Bis 1 ditemani sama Bang Rian, Bis 2 sama Kak Dadah. Aku kebagian di Bis 2. Kata Kak Dadah setelah kami memilih agar dia menggunakan bahasa lokal saja selama menemani kami, “Baru kali ini aku ngeguide selama 2 hari penuh pake bahasa Belitong. Enak lah aku kalau begini, gak usah capek-capek mikir bahasa Indonesia haha.”  Aku pribadi suka banget denger orang ngomong pake bahasa lokalnya, lebih berasa taste daerahnya. Ternyata Bahasa Belitong itu mirip melayu dan sedikit kesunda-sundaan, tapi logatnya kayak madura *nahloh hihi

Dari Bandara kami langsung meluncur ke Bundaran Satam di pusat kota. Di Bundaran itu ada monumen yang dipuncaknya bercokol (replika) batu satam yang konon katanya jatuh dari luar angkasa (aku belum banyak tau tentang ini, jadi skip). Masyarakat setempat memandang batu satam sebagai sesuatu yang sangat bernilai, sampai banyak mitos-mitos yang dipercaya hehe. Disitu kami bukan sekedar memandangi Batu Satam, melainkan dijamu dengan makan Mie Belitong Mak Jannah yang enaaaaaakk bangeeettt, Alhamdulillah. Sebelumnya aku dapet selintingan kalo Mie Belitong itu kurang enak, tapi ternyata itu salah total. Yang ini enak banget, sambelnya pedes, kuah udangnya berasa banget. Ditambah dengan suguhan Es Jeruk Kunci khas Belitong yang seger punya. Sedaaaaap :9

Setelah itu kami langsung meluncur ke Tanjung Kelayang yang memakan waktu 30 menitan. Hari pertama ini kami akan ngibek-ngubek Belitong Barat yang katanya lebih banyak objek wisatanya dari Belitong Timur. Pas sampe di Tanjung Kelayang ngeliat pasir putiiiiiiihh bangeett dan aernya hijau biru jerniihh banggeeet, cantiknya kayak dipoto-poto, Masya Allah *_* Di Tanjung Kelayang ini kami berganti kostum untuk siap snorkeling. Sebelum naek ke perahu yang akan membawa kami ke Pulau Lengkuas, berfoto-foto dengan latar “Welcome To Belitong” adalah sebuah keharusan haha. Kemudian kami naek perahu sekitar 30 menit lagi, untuk mencapai Mercusuar Enthoven di Pulau Lengkuas. Jadi sebelum snorkeling, kami naek ke Mercusuar setinggi 18 lantai dulu, lumayan buat pemanasan. Eh masa suaminya bosbesarku kan umurnya udah 71 tahun yak, doi kuat naek ampe puncak mercusuar, edduuuunnn. Memotivasi banget gak sih itu haha. Daaan beneran gak rugi setelah ngos-ngosan naek 313 anak tangga, pemandangannyaaa maaaaak gak ada duaa. Indah banget masya Allah. Ih itu mah yang dipoto-poto beneran kayak begitu cakepnya, gak pake edit.

DSC06585

Mercusuar Enthoven, Pulau Lengkuas, Belitong. Photo taken by me

DSC06597

View dari puncak Mercusuar Enthoven, Pulau Lengkuas, Belitong. Photo taken by me.

DSC06538

Berlatar batu granit paruh burung (garuda?). Photo taken by Bang Nadi (tour guide)

Abis turun dari Mercusuar, kami naek perahu lagi menuju spot snorkeling yang gak begitu jauh dari situ. Eh iya, kami terbagi jadi 5 perahu hihi banyak yah. Plung! Plung! Plung! Satu per satu kami turun dari perahu masing-masing, menikmati pemandangan bawah laut yang masya Allah. terumbu karangnya masih bagus, masih banyak ikan-ikan juga, walaupun masih lebih banyak variasi kakayaan laut pas snorkeling dikawasan krakatau sih hehe. Trus pas mau dipotoin underwater ama tour guidenya, kamera underwaternya matek keabisan batere. Hahaha belom rejekiiii. Yaudahlah, gak semua hal perlu dipoto jugak *menghibur diri 😀

Setelah puas dan cukup lelah berenang-renang sekuat tenaga yang tak jua maju-maju karna arusnya deres banget, aku dan seorang kawan malah keseret jauh dari perahu, terbawa arus. Akhirnya minta bantuan karna udah gak kuat lagi renangnya, udah sejam renang gak nyampe-nyampe kayaknya haha. Kemudian kami langsung meluncur ke Pulau Kepayang untuk makan siang. Edun ada restoran di pulau kecil gitu, berasa pulau milik yang punya restoran hihi. Disini pantainya juga sama aja, lebay banget putih pasirnya, terlalu bagus T_T Makanannya seafood semuaaa haha berbagai macem ikan disegala macemin, ada sate kerang yang enak banget, sate udang juga ada, sama ada apa itu ya masakan khas belitong yang kaya gulai gitu, aku lupa namanya. Pokoknya Alhamdulillah banget itu mah, makan mewah gratisan ditengah laut hihi..

Kenyang makan, kami melanjutkan perjalanan ke Pulau Pasir. Itu sebenernya lebih tepat disebut gundukan pasir putih ditengah laut yak, bukan pulau, kecil bangeeett haha tapi dikerubutin banyak orang. Masya Allah yah pasir segitu gak abis kebawa aer laut. Itu pun kami beruntung bisa menepikan perahu dipulau itu karna air laut lagi surut. Kalau pas air laut pasang, pulau itu gak keliatan hihi. Dan disekitaran Pulau Pasir ini banyak Pattrick alias bintang laut, banyak bangeeett masyaAllah. Mana imut-imut lucu gitu, cantik T_T

image

Seharusnya objek berikutnya adalah Pulau Batu Berlayar, pulau ini juga hanya bisa didatangi kalau air laut surut, kalau pasang, pasirnya gak nampak. Tapi kemarin gak tau kenapa, perahu kami gak jadi ke pulau itu hihi jadi cuma liat dari agak deket. Disebut Pulau Batu Berlayar emang tepat banget, karna itu batu-batu segede gaban ngejogrog ditengah laut gitu kayak batu lagi berlayar. Beruntungnya, setelah dari situ ada lagi tipe model batu-batu granit gede gitu juga, yaitu Tanjung Tinggi. Untuk sampai kesitu kami perlu merapat ke Tanjung Kelayang dulu, turun dari perahu, dan melanjutkan perjalanan dengan Bis sekitar 10 menit. Nah di Tanjung Tinggi ini juga adalah tempat syuting Laskar Pelangi, sampe ada monumennya segala hehe. Disini aernya juga jerniih, pasirnya putiih, batunya guede hihi. Allah tu bener-bener deh, hebat banget nyipatain yang beginian. Dan rata-rata dilaut sekitar Belitong itu banyak batu-baru besar gitu.

Sekitar jam 4 sore kami sudah menuntaskan trip hari pertama. Semestinya masih ada objek berikutnya yaitu Masjid dan Kelenteng tertua di Belitong, tapi udah pada teler dan belom pada sholat, jadi pada melambaikan tangan ke kamera, eh ke Kak Dadah, tanda kami sudah nyerah 😀 Karna untuk menuju objek itu butuh waktu yang gak sedikit hihi Udah pada gak betah basah-basahan. Akhirnya kami langsung menuju hotel untuk bebersih dan istirahat sejenak. Ba’da Isya, kami sudah harus di Bis lagi menuju ke Restoran Dynasty untuk makan malam. Eta maaah meuni raos pisan masakanna, enak banget, apalagi kepitingnya. Aku tu kan paling males makan kepiting ya karna butuh usaha besar tapi yang didapet dikit hihi, nah untuk kali ini baru pertama deh aku makan kepiting puas banyak dagingnya hihi mana enak banget bumbunya #ngeces.

Kenyang makan, kami ada acara di aula restoran itu, semacam sedikit paparan dari bos besar kami tentang progress hasil penelitian sejauh ini. Gak tau kenapa aku gak ngantuk dengerinnya, kayaknya karna penasaran, tadinya dihotel udah teler plus kenyang baru makan yak padahal. Malam itu ditutup dengan tukar kado, huehehe sampe bos besar ikutan tuker kado segala haha, tuker kado senilai 20 rebuan doang padahal 😀 Beres itu, kami naek bis lagi menuju hotel untuk istirahat 🙂 Hebat juga yak travelnya, makan malam bela-belain diluar untuk dapet taste makanan yang enak. Soale kalo dihotel mungkin gak dapet yang seenak itu.

Hari Kedua, 19 April 2015

Setelah sarapan di hotel, jam 8 pagi kami meluncur ke Belitong Timur. Perjalanan dari Tanjung Pandan ke Belitong Timur memakan waktu 1.5 jam jadi lumayan ngabisin waktu banget. Hari kedua ini waktu kami mepet karna harus udah di bandara jam 14.30. Sebelum ke Belitong Timur, travelnya nganter kami ke pusat oleh-oleh dulu. Sebenernya dijadwal terbaru, gak ada waktu untuk belanja oleh-oleh karna bosku udah nyiapin oleh-oleh masing-masing 1 dus berisi aneka jajanan khas Belitong untuk tiap orang. Tapi yah namanya jalan ama emak-emak, pada ngotot mau belanja, sampe Kak Dadah agak sedikit resah jadwalnya berantakan. Gak cuma Kak Dadah sih, aku dan anak-anak muda lainnya jugak resaaaaaahh haha. Bayangin aja, dikasi waktu 30 menit untuk belanja, hasilnya adalah 1.5 jam abis cuma untuk beli oleh-oleh. Duh sayang banget! Karna apa? Karna itu artinya, 2 objek wisata langsung didelete ama tour guidenya. HIKS HIKS. Yang didelete itu adalah Pantai Serdang dan Danau Kaolin yang katanya mirip kawah putih di Bandung! T_T

image

Akhirnya dihari kedua itu kami hanya ke makan siang di Restoran Fega di Kota 1001 Manggar dan ke Museum Kata Andrea Hirata. huhu, yah lumayan lah daripada lumanyun hihi. Di Kota 1001 Manggar itu banyak banget warung kopi, persis kayak yang diceritain novel Laskar Pelangi kalau orang Belitong tu suka banget nongkrong di warung kopi hihi. Habis makan di Restoran Fega yang tempatnya didesain kayak kapal laut bertingkat dan viewnya menghadap ke danau air asin, kami langsung menuju ke Museum Andrea Hirata. Itu pun cuma dikasi waktu 10 menit haha ngapain coba 10 menit mah, ujung-ujungnya mah tetep 30 menit sih didalem museum. Oiyak didalemnya itu ada warung kopi kuli, kata yang pada minum kopi, itu kopi enak banget. Yang laen pada beli, aku enggak hehe.

image

image

image

Jam 13 siang kami sudah harus menuju bandara untuk pulang karena perjalanan dari Museum Kata Andrea Hirata ke Bandara membutuhkan waktu 1.5 jam. Hiks Hiks, cedih harus berpisah. Jam 16 kami take-off, jam 17 kami sudah tiba di Bandara Soekarno-Hatta. Alhamdulillah ‘ala kulli haal. Barangkali kalau itu perjalanan disusun sama temen-temenku yang pada doyan jalan, pasti pesen tiketnya yang paling malem haha bahkan mungkin besok subuhnya baru pulang hihi. Syukuri sajah biar ditambah nikmatnyah 🙂 YA ALLAH TOLONG UNDANG AKU, KELUARGAKU, DAN TEMAN-TEMANKU DONG UNTUK KE BELITONG LAGI PLIIIISSS T_T

***

Hari ini, 20 April 2015

Diantara 6 study coordinator, cuma aku yang masuk kantor haha. Yang laen pada takjub karna aku masuk sedangkan mereka pada tepar pegel-pegel. Kata seorang kawan mengomentari aku yang masuk kerja, “Dia udah biasa traveling jadi kuat fisiknya. Gue kakinya berkonde haha pegell.” Hihi barangkali ada benernya juga ya, traveling bisa melatih fisik jadi lebih kuat, Alhamdulillah. Kalo jalan di mall atau di toko buku berjam-jam bareng mereka pun aku selalu dikomentarin “Gue udah gak kuat nih. Lu gak pegel ndin?” Lalu kujawab, “belom”. Abis itu aku langsung disembur, “Yah dia mah kuat jalan berjam-jam, udah biasa jalan digunung” Hahaha aku cuma ketawa kalo digituin. Dalem hati mah, jiaaah mereka gak tau aja kalo diantara temen-temen seperjalanan naek gunung biasanya aku yang paling letoy wkwkwk. Alhamdulillah yah jalan-jalan ada guna jangka panjangnya jugak ternyata haha.

Sebenernya tadi aku juga udah males berangkat, gak begitu pegel sih, cuma masih pengen leha-leha. Tapi aku gak boleh ngebiasain kayak gitu hihi karna sekali males bakal keterusan. Sedangkan masih banyak tempat yang pengen aku kunjungin, jadi aku harus selalu profesional sama kerjaan karna bakal banyak cuti wakakakak *tujuannya tetep gak bener. Dulu abis turun dari gunung Papandayan dilanjut berdiri di bis 9 jam dan baru sampe rumah jam setengah 4 pagi aja aku langsung kerja paginya, masa’ yang ini mau males? Gak adillah. Aku selalu mikir, Allah udah ngasih liburan yang nikmat, masa abis itu males-malesan, dimana syukurnya? Liburan kan buat refreshing, kalo abis itu males, dimana refreshnya? Gile sok iye banget hehe piss ah! ^^V

Advertisements

Berenang-renang, Variasi Olah Raga

Variasi dalam olahraga itu ternyata jitu mengusir kemalasan bergerak. Walaupun gak ada banyak jenis olahraga yang aku bisa, seenggaknya olahraga yang disuka bisa jadi mood booster. Aku kurang begitu bisa olahraga permainan, apalagi permainan hati *halah. Maksudnya permainan bola-bola, aku nyerah banget #angkatangan. Mungkin itu agak dipengaruhi atau mempengaruhi otakku yang gak kreatip. Hihi

Aku lebih suka olahraga yang jalan kaki atau sedikit lari-lari kayak jogging dan senam aerobik. Naek-naek ke puncak gunung atau susur goa bisa juga jadi kesenangan yang berbuah olahraga yak. Oiyak, sama yang di aer-aer gitu juga aku sukaaakk walaupun gak begitu bisaaa hehehe. Baru sedikit bisa berenang-renang dan snorkeling sih, tapi pengen banget bisa diving. Ih gimana ya bisa diving dengan kondisi jaga hijab, masalahnya pakaiannya ketat mamen, huhuhu itu bikin kepikiran banget sih. Bisa kali ya kalo instruktur dan segala orang-orang yang menyertainya adalah wanita 😐

Soal olahraga di aer ini, berenang maksudnya, aku udah bisa ngambang di aer dari SD. Tapi belom bisa berenang ala ala profesional gitu. Selama ini kalo renang, yang itupun jarang-jarang, ya renang sekuat nafas aja, belom bisa ambil nafas saat lagi meluncur di aer. Nah baru tadi siang aku belajar ambil nafas, lumayan bisaaa alhamdulillah, kata temen sih yang penting dicoba sering-sering yang kaya gitu mah asal udah tau tekniknya. Trus-trus ada lagi tadi kemajuan belajar renangku, aku udah bisa ngambang sambil telentang ihiiiyyy alhamdulillah! Cuma ngambang doang sih, tanpa gerakin kaki dan tangan. Agak-agak kayak mayat ngambang gak sih 😐 Kalo kaki dan tangannya digerakin, jadi deh tu renang gaya kupu-kupu. Tapi aku belom sampe situh, untuk berani telentang di aer aja butuh ketenangan jiwa raga hahaha *lebay. Yang penting bisa telentang di aer dulu lah ya, bertahap 😛

Ternyata enak banget loh telentang di aer tu. Gak denger apa-apa kecuali nafas kita sendiri, trus bisa nafas dengan bebas lah ya kan mukanya diatas aer. Kebetulan tadi kolam renangnya beratapkan langit, jadi asik pisan bikin mo tidur *loh 😀 Tapi kalo cuma ngambang tanpa gerak yang terarah ntar jadi ngikutin arus seperti air yang mengalir *kek motto idup siapa nih? 😛 Oiyak, jangan lupa sebelom nyemplung, pake peregangan dulu yak biar lentur eh biar gak keram 😀

Renang tu serunya kalo bareng temen yak, biar bisa maen lomba-lombaan, ceileh gaya banget. Kalo aku mah biar bisa minta diajarin hihi. Tadi tu aku bareng kawan-kawan sepengajian di kolam renang khusus muslimah daerah depok. Seru yak, pengajiannya ada olahraganya segala 🙂 *siap-siap diblokir blognya kalo nyebut-nyebut pengajian 😛

Berkat hari ini, kolam renang khusus muslimah yang aku tau bertambah, resmi jadi 2. Sebelumnya beberapa kali renangnya di Gudang Peluru Tebet *gile makin diblokir gak sih nih blognya pake segala nyebut-nyebut gudang peluru haha. Bayarnya waktu itu 15 rebu, gak tau udah naek apa belom, Nah kalo yang tadi tu renangnya di perumahan The Orchid Residence. Dari Stasiun Depok Baru, tinggal naek angkot sekali, angkot nomer 01 arah kavling. Ntar minta turun di Jl. Dahlia II A, masuk deh jalan kaki cari The Orchid Residence, nah kolam renangnya didalem, tanya satpam aja. Tiap hari khusus muslimah disitu, kecuali selasa cuma ampe jam 12. Jam 12 keatas buat cowo. Bayarnya 25 rebu. Walopun kolam renang khusus muslimah, pakaian renangnya tetep harus nutup aurat yak bahkan pake kerudung juga. Soalnya itu outdoor gitu, takut diintip Jaka Tarub trus selendangnya ntar diambil *apeu 😛

Tadi aku renang cuma sejam aja, soalnya dulu pernah yak renang 1.5 jam, besokannya bahu pegel gak ketulungan haha. Karna gak biasa kali ya, kalo rutin mah gak gitu kali. Sejam hari ini luar biasa banget deh. Masa yah, tulang ekorku (kek kucing gak sih ada ekornya hihi), beberapa pekan belakangan kaya agak susah kerjasama ama tulang punggung. Jadinya aku kalo berdiri kayak ketiup angin, agak condong ke depan. Mungkin efek gendong tas berat isi laptop dan kitab kuliah. Eh masa alhamdulillah abis renang tadi udah bisa berdiri normal tegak sigap pasti pas! Dari nol ya pak! *ngisi bensin buuu 😛

MasyaAllah ya, alhamdulillah ya Allah T_T emejing! 🙂 Aku jadi inget deh kalo renang ini salah satu olahraga yang dianjurkan Nabi Muhammad SAW. Dua olahraga lainnya yang dianjurkan Nabi SAW, berkuda dan memanah, juga baik dalam membentuk sikap tubuh loh katanya. Bikin tegak dan gagah. Terlepas dari gagah-gagahan, cita-citaku banget bisa 3 olahraga yang dianjurin Nabi SAW ini. Kapan yak bisa latihan berkuda dan memanah T_T

Hari Raya di Tanah Suci

Pada dini hari ketika itu adalah rekor tershubuh terpagiku berangkat untuk menunaikan ibadah sholat ‘idul fitri. Jam 03.30 waktu setempat, aku dan keluarga sudah duduk manis didalam masjid. Diawali dengan sholat qiyamul lail, disambung dengan sholat shubuh ketika sudah tiba waktunya, setelahnya takbir mulai menggema. Barulah sekitar jam 06.00 sholat ‘ied berjamaah itu didirikan. Di Masjidil haram.

“Malam Takbiran”
Kami berangkat sepagi itu karna masjidil haram tak pernah surut dari jama’ah. Bahkan saat malam “takbiran”.  Oh salah. Saat memasuki 1 syawal. Soalnya disana gak ada malam takbiran 😀 Juga karena muthowwif kami sudah mewanti-wanti bahwa sholat ‘iedul fitri akan sangat padat sekali dan panjangnya jamaah bisa sampai dikejauhan 10 km. Beliau mengatakan itu karna sudah sekitar 7 tahun berdomisili di Makkah dan mengalami sendiri sholat idul fitri di wilayah Ma’la namun bermakmum pada imam di masjidil haram, saking panjangnya jamaah sholat ‘ied 😀

Aku salah total waktu mengira “malam takbiran” akan membuat orang-orang surut dari masjidil haram dan berkumpul dengan keluarga mereka di rumahnya atau kerabatnya di hotel (bagi warga non-Saudi). Justru di akhir ramadhan dan memasuki bulan syawal itu, jamaah membludak tak ada bedanya dengan malam sebelumnya. Pusaran thawaf semakin memadat hingga pagi.

“Malam takbiran” disana bukan ditandai dengan takbiran seperti disini, melainkan dengan dentuman meriam sebanyak 3 kali dan atraksi cahaya di langit yang “ditembakkan” dari puncak Clock Tower yang berhadapan langsung dengan Masjidil haram. Sebetulnya orang-orang disana juga takbiran di malam itu, tapi sendiri-sendiri, karna aku mendengar dengungan takbir sepanjang jalan tiap melawati kerumunan manusia.

Seusai sholat isya berjamaah dan sudah tidak ada lagi sholat tarawih, para jamaah berhamburan keluar masjid, kemudian suara meriam berdentum-dentum, orang-orang memadati halaman dan jalan-jalan diluar sambil menatap ke langit penuh suka cita. Dilangit sudah ada atraksi cahaya hijau yang meliuk-liuk cantik 😉

Demikian agama ini sangat memaklumi kebutuhan manusia akan kesenangan, bahwasannya hari raya adalah hari raya, hari suka cita. Meski tentu, kita bersedih karna ramadhan baru saja berlalu. Tapi di hari raya, kita disunnahkan menunjukkan kegembiraan dan suka cita, mengistirahatkan jiwa dan raga, namun tentu tidak dengan bermaksiat 🙂

Dari Aisyah radhiyallahu ‘anha, ketika para pemuda bermain di masjid pada hari raya, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Agar orang-orang Yahudi mengetahui bahwa dalam agama kita juga ada waktu bersenang-senang, sesungguhnya aku diutus dengan agama yang hanif” (HR Ahmad no: 24855 dengan sanad hasan)

Malaikat Kecil
Aku amat terkesan dengan budaya di tanah suci saat hari raya. Sesubuh itu, aku dan mama duduk bersebelahan di dalam masjid. Kali ini di tempat istimewa karna kami “kepagian” 😀 Diwaktu-waktu sholat hari-hari kemarin, sulit sekali untuk bisa menempati lokasi itu karna selalu keduluan orang hehe

Seusai sholat shubuh berjamaah di hari pertama bulan syawal itu, beberapa wanita arab berkeliling membagikan kurma. Mereka bukan panitia, hanya sukarela. MasyaAllah, haru sekali hatiku menatap pemandangan itu. Aku sampai dapat kurma bertubi-tubi karna banyaknya para dermawan termasuk wanita arab disebelahku, sehingga aku berikan lagi ke jamaah lain karna kebanyakan. Aku sampai malu karna tidak membawa apa-apa dan tidak tahu kalau budayanya seperti ini.

Takbir mulai menggema menyambut saatnya sholat ‘idul fitri. Setelah tadi kurma yang ditebar oleh wanita-wanita arab, kali ini anak-anak kecil mengisi gelas-gelas plastik dengan air zam-zam yang tersedia di beberapa sudut. Kau tahu apa yang mereka lakukan kemudian? Mereka membagikannya kepada jamaah disekitar mereka, satu per satu dihampirinya, bolak balik dari tempat galon-galon air zam zam ke bagian jamaah, dari deretan bapak-bapak sampai deretan para wanita. Mereka bukan panitia, bukan pula murid “TPA” disana, apalagi remaja masjid (kan belom remaja :P), mereka sukarela melakukannya. Ada yang diminta oleh orang tuanya, ada pula yang spontan melakukannya atas kemauan sendiri. Begitulah budaya disana. MasyaAllah…Seketika aku disergap rasa cinta yang amat dalam pada agama ini dan ummatnya Rasulullah saw. T_T

Mengerti bukan mengapa cinta itu menyergap hatiku? Nyata betul bagaimana anjuran Nabi SAW untuk membatalkan puasa sebelum sholat ‘idul fitri itu dipraktekan di depan mata ku dengan amat sangat ber-ruh 🙂 Taat, peduli, berbagi, menjadi satu irama menghembuskan cinta ke dasar tiap hati yang menyaksikannya :’)

Kau tau apalagi yang unik? Anak-anak tetaplah anak-anak 🙂 Mereka berlarian kesana kemari, memakai baju terbaiknya, sedikit ribut dan heboh. Tapi para asykar tidak memarahi mereka 🙂 Pasti kau berpikir bahwa baju yang anak-anak itu kenakan adalah “baju muslim” ya? Ya ada juga yang begitu, tapi lebih banyak lagi yang memakai gaun pesta dengan rambut ditata sedemikian rupa 🙂 Sungguh pemandangan yang unik. Karna apa? Yang menuntun tangan anak-anak itu adalah wanita-wanita berjubah hitam dari ujung kepala sampai ujung kaki, atau pria-pria bergamis panjang dengan surban menjuntai dikepala 🙂 MasyaAllah…sungguh agama ini sama sekali tidak kaku, karna anak-anak itu memang belum baligh 🙂

Soal pakaian, aku jadi inget cerita OSD di bukunya yang berjudul “Cahaya di Atas Cahaya”. Disitu ia menceritakan pengalamannya belajar di ‘Ummul Quro kampus putri, di Makkah (kampus putra jauh, di dekat padang arofah). Ternyata wanita arab itu, kalau sudah tiba di ruang kelas, mereka membuka jubah hitam dan jilbab panjangnya karena semua isi ruangan adalah muslimah. Justru aneh dan akan ditegur oleh dosennya (yang juga muslimah) jika tetap memakai jilbab 😀 Dan taukah apa fakta unik selanjutnya? Ternyata dibalik jubah hitam itu, mereka dobel dengan pakaian modern yang modis ala masa kini namun tetap menjaga aurat dan adab kesopanan 😉 Selain itu, rambut mereka pun ditata ketika sudah buka jilbab di ruang kelas, ada yang pakai pita, bandana, dsb. Saat melihat OSD takjub dengan fenomena itu, teman sekelasnya yang orang lokal menjelaskan bahwa Islam memang mengatur cara kita berpakaian tapi juga tidak melarang kita mempercantik diri, tentu semua ada tempat dan waktunya. Di ruangan ini bahkan di kampus ini, semua isinya adalah muslimah, jadi tidak perlu khawatir. MasyaAllah :’)

Balik lagi ke sholat idul fitri…

Ternyata akhirnya aku menemukan budaya yang sama dalam momen ini. Seusai sholat ‘ied, para jamaah bersalam-salaman dengan penuh haru. Padahal di waktu-waktu sholat kemarin tak pernah aku melihat fenomena salam-salaman ini. Orang arab, afrika, tionghoa, eropa, turki, indonesia dsb, kami saling memandang dan bersalaman penuh suka cita. Tentu dengan sesama jenis, laki-laki dengan laki-laki, wanita dengan wanita 😉

Taqobbalallahu minna wa minkum, shiyamana wa shiyamakum.

Lebaran Bersama Jamaah Travel
Setibanya kami di hotel setelah menunaikan sholat idul fitri, aku dan keluarga bertemu dengan para muthowwif dan jamaah travel umroh kami. Kemudian kami salam-salaman. Makanan hari raya khas tanah air sudah menanti kami di ruang makan hotel, jadi kami segera meluncur kesana. Alhamdulillah…lebaran di tanah suci dengan cita rasa tanah air 🙂

Agak siang, jamaah umroh satu travel kami diminta berkumpul. Sebetulnya itu untuk mengisi kesenyapan lebaran dinegeri orang. Jadi diadakan tausyiah dan muhasabah bersama, menjelang kepulangan kami yang tinggal 2 hari lagi ke tanah air. Betul-betul haru, aku nangis kejer pas muhasabah. Dari sejak tausyiah yang nyinggung-nyinggung ‘kita bakal segera meninggalkan tanah suci’ itu aja udah bikin aer mata meleleh tak tertahankan…

Allah…maka nikmat-Mu yang mana lagi yang berani-beraninya aku dustakan? Alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah. Terima kasih Allah yang Mahasantun telah berkenan mengundangku dan menjamu dirumah-Mu dengan jamuan ternikmat dalam hidupku :’)

#latepost #utangtulisan #umrohramadhan

Malam Yang Syahdu

Aku masih ingat tentang malam itu. Dan ingin selalu ingat. Malam itu, entah apakah bisa kuulang apa yang pernah begitu kuat menguasai hatiku.

Malam itu aku dibangunkan sekitar jam 1. Aku ada diantara teman-teman SMAku, kami sedang mengikuti kegiatan Islamic Super Camp yang diselenggarakan oleh Rohis SMA. Kami hanya peserta karena masih siswa baru, kelas 1 SMA. Ini pengalaman pertamaku mengikuti kegiatan menginap dari organisasi sekolah, ditempat yang jauh, puncak. Semangat sekali aku ketika itu.

Setelah berwudhu dan sholat tahajjud, kami dibagi menjadi beberapa kelompok. Diberi arahan untuk mendatangi sekian pos. Lalu dimulailah perjalanan malam itu. Cemas tapi syahdu. Penuh tanda tanya ditiap langkahnya, dan ditiap posnya. Pos-pos awal semacam menguji persaudaraan dan kekompakan diantara teman satu kelompok. Sampai tibalah di pos terakhir. Jalan menuju pos terakhir tersebut agak jauh. Setibanya kami di pos itu, disambut oleh kakak-kakak dengan tampang super serius. Hati jadi berdebar tapi entah kenapa tetap syahdu.

Di pos terakhir itu, kami diminta duduk bersebelahan namun harus berjarak, diminta memasang penutup mata yang sudah disediakan. Kemudian ditanya beberapa hal tentang tauhid. Mungkin senior ingin tahu seberapa cinta kami kepada Allah dan Rasul-Nya. Sampai tibalah hal itu. Hal yang membuat malam itu masih ku ingat sampai sekarang. Rupanya senior kami tidak merasa cukup menguji tauhid kami sebatas lisan. Setelah selesai semua pertanyaan mereka, masih dalam kondisi mata ditutup kain, mereka berujar:

“Oke, pos ini sudah selesai, sekarang kalian akan menuju pos selanjutnya. Dibelakang kalian ada hutan, Pos selanjutnya harus melewati hutan itu, jalannya jauh banget. Gak ada rumah penduduk, cuma hutan liar aja. Saya gak tau ada binatang apa aja disana. Untuk menuju pos itu kalian harus jalan sendiri-sendiri, Jadi nanti startnya dikasih jeda tiap orang. Gimana? Siap melanjutkan perjalanan?”

………

Kami diam. Dalam kondisi tak melihat satu sama lain. Gelap. Tak tau apa yang ada dipikiran kawan disebelah. Kami berpikir masing-masing. Tanpa bisa berkoordinasi. Sendiri. Harus memutuskan dengan pikiran sendiri setelah sebelumnya kami dilatih bekerjasama. Terasa sangat asing dan mencekam.

“Jadi siapa yang siap melanjutkan perjalanan? Kami tidak memaksa. Kalian boleh berhenti sampai disini kalau gak mau melanjutkan.”

Jantungku makin kencang berdegup, pikiranku berkejaran dengan desakan senior. Apakah aku berani jalan sendiri melewati hutan yang belum pernah kulalui, yang tak ku ketahui seperti apa jalurnya, tak tahu ada binatang apa saja disana. Dan yang paling mencekam, aku tak tahu apakah temanku yang lain memutuskan melanjutkan perjalanan atau berhenti disini. Setidaknya kalau aku tahu ada teman, aku bisa menunggunya didalam hutan. Bagaimana jika ternyata hanya aku sendirian yang melanjutkan perjalanan? dum. dum. dum. Aku harus memutuskan sendiri, secepatnya, dan harus menanggung sendiri, resikonya.

“Baik, cepat putuskan. Bagi yang mau melanjutkan perjalanan, silakan angkat tangan.”

Allah. Ini benar-benar menguji keyakinanku pada-Mu. Seberapa teguhkah imanku, adakah yang masih aku takuti selain Engkau. Allah bukankah aku bilang aku yakin pada-Mu? Bukankah aku bilang hanya Engkau yang aku takuti? Dan sekarang Engkau minta bukti. Maka, Bismillah. Aku mengangkat tanganku.

“Kamu yakin dek mau melanjutkan perjalanan sendiri? Cuma kamu loh yang angkat tangan.”

DEG! Aku beneran bakal sendiri. Allah, bersama-Mu, bersama-Mu. Ku kuat-kuatkan keyakinan. “Yakin ka, insyaAllah”.

“Oke, silakan buka tutup mata kalian. Siapa tadi yang angkat tangan?”

Aku mengangkat tanganku, tapi ternyata beberapa kawan ada yang mengangkat tangan juga. 3 dari 7 orang mengangkat tangannya. Alhamdulillah, ternyata senior hanya menguji. Aku punya kawan seperjalanan.

“Ya, silakan bagi yang akan melanjutkan perjalanan lewat sini” Senior itu mengarahkan. “Sendiri-sendiri ya.”

Baru beberapa langkah kami memasuki wilayah hutan itu, ada yang teriak,

“Dek, berhenti! Kembali lagi kesini”

Kami menoleh karena bingung. Lalu menuruti instruksi.

“Selamat ya! Kalian berhasil. Pos ini untuk menguji keyakinan kalian kepada Allah. Kalian gak perlu melewati hutan itu. Lagian itu bukan hutan, berapa ratus meter kedalem udah rumah penduduk lagi kok. Hehe. Silakan kembali ke villa lewat sini saja.”

Kami bengong, cengok. Masih jetlag. Dan para senior itu memeluk kami. MasyaAllah….meleleh air mata.

“Allahu Akbar!” pekik kami serentak. Hatiku tiba-tiba saja seluruh isinya menjadi syahdu…

***

Allah, kalau aku diuji seperti itu lagi saat ini, aku tak tau masih berani angkat tangan atau tidak. Bahkan kejadian malam itu bukan ujian sebenarnya karna aku tidak jadi menyusuri hutan sendiri. Sedangkan beberapa orang yang ku kenal bahkan sudah pernah benar-benar naik gunung melintasi hutan-hutannya sendirian. MasyaAllah..

Allah, sungguh, untuk tetap teguh amatlah berat. Beri rahmatlah kami, ampuni kami, dan teguhkanlah kami dalam tunduk, patuh, takluk pada-Mu.

Allah, kami berlindung kepada-Mu dari hati yang tidak khusyu’ dan keras, dari tubuh yang malas, dan mata yang tak bisa menangis…..

***

Jumuah Mubarak!

Baca Alkahfi dan banyakin Sholawat kepada Nabi SAW 🙂

#ntms

Diterpa Pesona Kesholihan

Setelah tapping kartu langganan kereta, kami berjalan memasuki stasiun menuju peron. Baru beberapa langkah berjalan, aku lihat dikejauhan seorang wanita berjilbab keluar dari sebuah toko didalam stasiun sambil menggendong balita. Entah energi apa yang membuat mataku terpaku memperhatikannya. Ia mengingatkanku kepada seorang teman.

Tak lama kemudian, seorang pria berjalan dibelakangnya, keluar dari toko yang sama. Refleks mataku menghindari pasangan itu. Eh ada suaminya, batinku. Tapi bayangan pasangan tadi masih melekat beberapa saat di pelupuk mataku. Kayaknya aku kenal deh sama suaminya. Aku alihkan lagi pandanganku ke arah mereka. Kalau mataku ini lensa kamera, aku mulai membidikan fokus lensa ke arah suaminya.

“Itu Kak X kan ya?” aku senggol sahabat disebelahku.

“Mana?” Mata sahabatku mencari-cari orang yang kumaksud.

Beberapa saat kami berdua berdiri mematung memperhatikan lelaki itu dengan seksama. Tak berselang lama, orang yang kami perhatikan menoleh tak sengaja ke arah kami. Ia sepertinya merasa diperhatikan dan ikut tersadar seolah mengenali kami juga. Jarak antara kami dan pria itu sekitar 150 meter, itulah sebabnya kejadian saling “memastikan” berlangsung agak lama. Aha! bener. Aku dan sahabatku tiba-tiba saja terdorong menghampiri keluarga kecil tersebut. Senyum sumringah khas dari senior kami saat dikampus ini menyambut kami. Ia memperkenalkan (lagi) istri dan anaknya kepada kami. Aku dan sahabatku memeluk wanita itu bergantian dan tak lupa dengan cupika cupiki kemudian menjawil pipi putrinya.

Obrolan pun mengalir sangat santai namun penuh antusias. Kami antusias, beliau pun menyambut kami dengan antusias. Jarang kutemui momen seperti ini. Biasanya kalau tiba-tiba ketemu orang yang dikenal, aku sering kikuk, gak tau mau ngobrol apa, jadi seringnya justru sekedar basa basi. Tapi dengan senior satu ini, entah ada apa sore itu, seperti ada yang menarik ujung-ujung bibirku hingga terus tersenyum sepanjang obrolan, hatiku disergap perasaan bahagia entah dari mana. Kupandangi pasangan ini dan anaknya secara bergantian sepanjang obrolan. Masya Allah…aku merasa disapu oleh ketenangan, kebahagiaan, ah aku gak tau lagi apa namanya. Pasangan ini sungguh membuatku tertegun. Aku seperti menyerap energi luar biasa dari apa yang kupandangi ini.

Ingatanku melayang….

Sebetulnya aku tidak begitu akrab dengan senior ini. Selain karena dia laki-laki (aku jarang akrab dengan laki-laki soalnya :D), beliau juga senior yang pernah menjabat Ketua Lembaga Islam di Fakultas kami. Jadi yang ada hanyalah segan dan hormat. Sejak awal mengenalnya, beliau memang sosok yang santun dan berwibawa. Seingatku, hampir tak pernah kupergoki beliau dalam keadaan yang tidak baik. Penampilannya selalu prima dan memesona semua civitas di kampus kayaknya. Selain karena wajahnya yang komersial, (fyi, kalau liat beliau, aku inget Baim Wong hehe), pribadinya memang dikenal sholeh dan kesholehannya memancar begitu saja. Tanpa dibuat-buat. Hehe mungkin aku aja kali yang berlebihan karena belom kenal dekat juga. Tapi setidaknya, itulah yang kutangkap.

Setelah lulus dari kampus, aku sempat bekerja di sebuah lembaga kemanusiaan dan menjadi staf dari senior yang satu ini. Kami satu tim dalam mengurusi sebuah kampung. Walaupun hanya sebentar saja aku bekerja di tempat itu, tapi lagi-lagi tak kutemui hal yang tidak baik padanya. Pernah disuatu siang ketika bincang-bincang santai bersama rekan-rekan di ruang kerja yang isinya adalah orang-orang yang satu almamater semua dengan kami, beliau diledekin karena melihat ke arah desktop komputer seorang rekan kerja wanita. Bukan komputernya yang salah, tapi karena di desktop itu, yang empunya komputer memasang foto dirinya dan sahabatnya yang juga satu almamater dengan kami. Sahabat rekan kerja wanita di dalam desktop itu memang cantik, berjilbab dan rebutan para lelaki dari yang abal-abal sampe yang sholeh di kampus kami. Kembang kampus isitilahnya hehe.

Kami meledeknya habis-habisan sampai terpingkal-pingkal. Tapi dengan santai saja dia berkata, “Saya gak ngeliatin itu kali..lagian dia bukan tipe saya, gak tertarik. Kalau saya emang mau mah udah saya samperin (red: lamar) ke rumahnya”. JRREEEENNGG. Seisi ruangan terpana, namun sejurus kemudian kembali terbahak-bahak, masih teguh meledeknya. Sedangkan aku berhenti karena terhenyak dengan jawabannya. Seriously? Orang sekeren Anda yang istilah kata mah wanita mana pulak sih yang nolak kalo dilamar ente, dengan enteng bilang gak tertarik sama wanita cantik pintar sholehah idaman semua pria itu?? Maap hadirin, saya emang suka lebay haha. Tapi beneran, kenyataan itu makin membuat saya menaruh hormat pada beliau.

Pernyataannya itu ternyata bukan omong kosong. Sekitar setahun setelah saya resign dari kantor itu, saya menerima undangan pernikahan beliau. Wow siapa calonnya? Kami para junior yang hobinya kepo tentang senior serta merta berselancar diinternet mencari tahu tentang sosok wanita calon istrinya. Anak kampus lain, gak kenal hehe *garuk-garuk kepala 😀 Tapi terlihat dari foto profilnya, wanita ini terkesan sholihah dan sederhana. Di hari penikahannya, aku dan kedua sahabatku datang dengan antusias. Haru dan bahagia saat melihat sepasang pengantin baru ini, MasyaAllah. Lagi-lagi aku dapati senior yang satu ini begitu berintegritas. Termasuk dalam memilih pasangan hidup. Pakaian pengantin wanitanya dibalut menutup aurat dengan jilbab yang syar’i 🙂

***

Obrolan singkat dan bermakna di stasiun sore itu terhenti saat kereta yang akan mereka tumpangi sudah tiba. Aku dan sahabatku melanjutkan kembali langkah kami sambil melambaikan tangan kearah keluarga kecil itu. Tanpa terasa bibirku ternyata masih menyunggingkan senyum tak lepas-lepas. Kulihat sahabatku juga. Kami kayak habis bertemu air ditengah padang pasir. Lega dan bahagia.

“Ih kok gw seneng banget ya abis ketemu Kak X, beda ya pesonanya orang sholeh. Bikin seneng gak abis-abis”, begitu celetukku spontan saat sudah di dalam kereta. Sahabatku pun mengiyakan, ternyata kami merasakan sensasi yang sama.

“Jadi kangen deh sama kakak-kakak yang lain, gak ada reuni Nu*an* apa ya?”, timpal sahabatku. Kemudian kami berbincang tak henti-henti mengenai sosok beliau selama ini yang kami kenal sampai merembet ke senior-senior yang lain apa kabar ya. Obrolan kami baru berhenti ketika sahabatku harus turun duluan dari kereta di stasiun tujuannya,

Aku yang sendirian di kereta petang itu (gak sendiri jugak sih, ada penumpang lain hehe), kemudian update status di Facebook:

“Ada orang-orang yang bertemu dengannya saja mampu membuat hati bergetar, menambah keingatan kita kepada indahnya keimanan. Ada orang-orang yang ketika melihatnya tak terasa air mata jatuh, rasa cinta pun menjalar. Haru yang tercipta dari pesona sosoknya yang memancarkan kebaikan luar biasa.” (Winda Al Rasyid)

Abis ketemu orang sholeh tu seneng banget yah. Gak tau kenapa. Padahal cuma ngobrol bentar, tapi aura kebaikannya merasuk ke jiwa..membekas berlama-lama..membuat bahagia. Bikin pengen senyum terus. Kayak gitu banget yah pesona orang yang deket sama Allah. MaasyaAllaah smile emoticon smile emoticon smile emoticon

feeling refreshed.

***

Senja itu mengajarkanku bahwa sungguh kesholihan itu bukan sesuatu yang bisa dibuat-buat, tidak bisa sekedar dilakukan sewaktu-waktu saja, dan pancarannya tak bisa ditahan oleh siapapun (kecuali Allah yang Maha Berkehendak). Kesholihan itu justru tampil sebagai sesuatu yang menyusup dengan halus, lembut, dan hampir sulit diuraikan komposisinya. Pesonanya memancar secara apa adanya, dan begitu saja. Sampai-sampai saya berpikir, orang-orang yang memiliki pesona itu adalah orang yang kesholihannya jujur kepada Rabbnya, hanya mengharapkan keridhaan-Nya, dan tentu hanya Rabbnya yang mampu mengenali hal itu. Kemudian Allah sendiri-lah yang menerangi dengan cahaya-Nya hingga ia tampil memiliki pesona orang-orang
sholih.
Wallahu’alam..sekedar hasil renungan 🙂

Hujan di Masjidil Haram

Hari ini Indonesia merayakan hari raya Idul Adha 1435 H. Ehya, happy Eid Mubarak yahhh 🙂 semoga kita semakin taat dan terhormat 😀

Tadi aku liat timeline twitter, terus ada salah satu surat kabar yang memberitakan bahwa hari ini, 5 Oktober 2014, Makkah diguyur hujan cukup deras selama 10 menit. Ini dia beritanya:

http://m.republika.co.id/berita/jurnal-haji/berita-jurnal-haji/14/10/05/ncz8cw-makkah-diguyur-hujan-agak-deras

Aha! Aku langsung inget PR-ku. PR yang ku tugaskan untuk diriku sendiri hehe aku janji pengen cerita di blog ini tentang pengalaman merasakan hujan saat di Masjidil Haram pada jelang malam 29 Ramadhan tahun ini. Oke, mari ku tunaikan ceritanya ya :’)

***

Pagi itu, 28 Ramadhan 1435 H, aku keluar dari Masjidil Haram sendirian sekitar pukul 6 setelah menunaikan sholat shubuh, dzikir dan tilawah. Saat keluar pintu masjid, udara sejuk khas pagi hari menerpaku. Sejuk sekali. Kemudian aku  terus berjalan ke arah halaman masjid. Dan aku dibuat takjub dengan fenomena pagi itu. Udaranya tidak panas dan tidak dingin. Ku alihkan pandangan ke langit. MasyaAllah! Mendung! Langit Makkah penuh dengan awan putih, penuh sekali.
Kenapa aku kaget? Ini untuk pertama kalinya sejak aku ada di Makkah, sejak 21 Ramadhan lalu, akhirnya aku melihat awan di langit kota ini. Hari-hari kemarin aku terheran-heran mengapa kota ini langitnya sangat bersih, biru, dan sama sekali tidak ada awan. Sehingga terik matahari selalu menyengat. Suhu hariannya sekitar 43 derajat celcius. Jadi wajar jika aku takjub melihat langit pagi itu dipenuhi awan putih. Betul-betul penuh. Tapi anehnya, suasananya bukan seperti mau hujan. Yang terasa hanyalah kesejukan dan kedamaian.

Keluar dari halaman masjid, seperti biasa, puluhan burung merpati ramai-ramai pada “melantai” di aspal depan kerajaan Arab Saudi. Mereka berjalan-jalan, terbang rendah dan menyambut kami yang keluar masuk masjidil haram. Ini menambah romantis suasana.

Aku langsung teringat salah satu ciri hadirnya malam lailatul qadr: pagi harinya langit mendung dan udara sejuk. Wallahu’alam. Semoga Allah karuniakan kepada kita pahala yang nilainya setara ibadah 1000 bulan tersebut. Aamiin!

Sekitar jam 10 pagi setelah bebersih di hotel, aku kembali lagi ke masjidil haram sendirian. Keluargaku masih pada istirahat di hotel. Hari itu aku berniat thawaf sunnah sendirian. Sesampainya di masjidil haram, aku sholat sunnah berbagai rupa dan tilawah di lantai 2 dekat tempat sa’i. Baru sekitar jam 11 siang aku turun ke bawah, menuju ka’bah. Siang hari seperti itu biasanya yang thawaf tidak begitu ramai karena sedang panas-panasnya. Thawaf siang itu khusus aku dedikasikan untuk memuji memuja Allah. Kenapa aku sampai memperjelas begini tujuan thawafku? Karena ada saat-saat dimana thawaf bisa juga kita lakukan untuk meminta kepada Allah. Meminta apa saja, untuk dunia, untuk akhirat. Kali ini, aku khususkan thawafku sepenuhnya untuk memuji memuja Rabbku, dan tentu Rabbmu juga ya hehe. Aku sengaja membuat jadwal yang kurancang sendiri, tentang kapan aku ingin thawaf bertaubat, kapan thawaf meminta, kapan thawaf yang khusus untuk memuji dan memuja Allah semata.

Siang itu ku tatap langit sambil mulai mengitari ka’bah. Bersih. Aneh ya? Padahal pagi tadi baru saja langit penuh dengan awan putih. Subhanallah. Matahari betul-betul menyorot langsung kepada orang-orang yang sedang thawaf siang itu. Namun semua jamaah tak gentar dan tetap khusyuk larut dalam dzikirnya masing-masing. Aku thawaf sambil sering-sering memandang ka’bah yang elegan itu karna sekedar memandangnya saja katanya berpahala dan dirahmati Allah. Nikmat sekali rasanya ketika kita bisa beribadah tanpa punya agenda selain memuji memuja Allah semata. Air mata tanpa terasa mengalir karna kenikmatan itu.

Ka'bah Al Musyarofah

Ka’bah Al Musyarofah

Selesai thawaf tujuh putaran, aku sholat sunnah thawaf persis di belakang maqom Ibrahim. Masya Allah, sungguh kenikmatan tiada tara bisa bermunajat di tempat istimewa itu dan berhadapan langsung dengan ka’bah. Air mataku deras mengalir. Aku rasanya masih ingin berlamalama disitu kalau saja bukan karena para asykar yang sudah menghalau para wanita agar pindah ke tempat sholat khusus wanita sebab waktu zuhur segera tiba. Seusai sholat zuhur dan tilawah, aku merasa sangat ngantuk. Akhirnya kuputuskan kembali ke hotel untuk istirahat.

***

Ketika waktu ashar, aku kembali ke masjidil haram sendirian. Mama papaku sudah duluan keluar sejak dzuhur tadi karena mereka hendak umroh sunnah berduaan. Uhuk. Sedangkan adikku sedang berhalangan sholat. Aku berniat mengisi waktu dengan tilawah sambil menunggu waktu berbuka. Nah ini! Aku sukak banget buka puasa di masjidil haram. Jamaah travel yang bareng denganku termasuk keluargaku biasanya lebih memilih buka di hotel karena memang disediakan buka bersama. Namun aku merasa sayang melewatkan momentum mustajabnya doa ketika berbuka puasa jika tidak di masjidil haram sehingga aku sering ifthor ke masjid sendirian. Lagi pula, seru banget loh ifthor jamai bareng jamaah lainnya dari berbagai penjuru dunia 🙂

Sambil menunggu berbuka puasa sore itu kuhabiskan waktu dengan tilawah. Sengaja aku mengambil tempat di dekat ka’bah. Kalau sedang sendirian seperti itu, aku memang sebisa mungkin mencari tempat yang dapat melihat ka’bah secara langsung dan dekat. Sore hari itu ku rasakan sangat payah. Haus banget sampe lemes rasanya. Mungkin aku dehidrasi. Ketika aku mulai gak kuat tilawah, aku memperhatikan sekitarku, mengamati segala macam tingkah laku dan ekspresi ibadah orang-orang dari berbagai macam negara. Menyenangkan sekali! Selain itu, saling sapa dengan orang di kanan kiriku dengan bahasa “tarzan” juga bagian hal menyenangkan lainnya. Cukup membuatku lupa pada kepayahan puasaku sore itu.

Lima belas menit menjelang buka puasa biasanya hampir semua jamaah di masjidil haram khusyuk berdoa sendiri-sendiri. Aku pun terbawa kebiasaan baik itu. Padahal kalo di indonesia, detik detik mau buka puasa biasanya ribet ngurusin makanan hehe bukannya berdoa. Di tengah khusyuknya doa masing-masing itu, adekku sms. Dia minta aku balik ke hotel karna ketakutan sendirian di kamar. Katanya suara geluduk besar sekali sampai tv di kamar mati. Di luar pun mendung banget katanya. Aku bimbang. Ku putuskan tetap di tempat sampai selesai maghrib. Beberapa saat kemudian, tiba-tiba saja orang-orang didepan yang paling dekat dengan tempat thawaf pada berdiri. Sambil takbir dan mengangkat tangan tinggi-tinggi. Berdoa. Bertasbih. Bertahmid. Bertahlil. Bertakbir. Aku heran dengan keramaian yang tiba-tiba itu. Beberapa saat kemudian aku mendengar suara hujan dan geluduk. MASYA ALLAH, HUJAN!

Serta merta aku turut berdiri. Hampir semua jamaah berdiri, mengangkat tangan tinggi-tinggi, merapal doa bertubi-tubi. Seolah tak mau menyiakan berlapislapis kesempatan mustajabnya doa. Empat lapis momen keberkahan dan mustajab doa sekaligus: Di Masjidil Haram, bulan Ramadhan, ketika jelang buka puasa, di saat hujan mendera. Masya Allah, air mataku tak bisa kutahan. Betul-betul fenomena yang menggetarkan. Hampir sepuluh hari aku di kota ini diterpa panas siang bahkan malam. Sore itu hujan turun. Baarakallah yaa tanah haram! Berlapis-lapis keberkahan bagimu dan bagi yang berdoa saat itu. Masya Allah.

Habis sholat maghrib aku kembali ke hotel. Janji dengan adiku yang ketakutan sendirian hihi. Jalanan malam itu antara masjidil haram ke hotel tak seperti biasanya. Hujan sudah reda sejak sholat maghrib tadi. Namun bekas-bekas hujan masih jelas terlihat. Jalanan aspal basah oleh air, hal yang gak pernah kulihat sebelumnya. Udara dingin menerpa wajahku, padahal biasanya malam hari kadang masih terasa panas. Dan yang lebih amazing lagi adalah: bau hujan! Ku hirup udara dalam-dalam. Perpaduan yang lengkap untuk mengingatkanku pada kampung halaman. Betul-betul feels at home.

Aku tiba lebih dulu dari orangtuaku. Sesampainya mereka di kamar, kami heboh membicarakan fenomena hujan tadi. Ternyata ketika hujan turun petang tadi, orang tuaku sedang thawaf. Mereka merasakan langsung basahnya air hujan yang turun. Mamaku cerita, katanya tadi ada awan tebal yang tiba-tiba datang ke atas ka’bah. Kemudian orang-orang yang sedang thawaf langsung bertakbir. Tak lama kemudian hujan turun. Allahu Akbar!

28 Ramadhan 1435 H betul-betul hari yang penuh dengan kejutan! :’)

Arafah Yang Dirindu

Mestinya tulisan ini ingin kujadikan penutup dari cerita perjalanan umrohku. Tapi nampaknya hari Arafah berhasil membuat rinduku pada tanah suci semakin menjadi.

Hari ini jamaah haji lagi pada wukuf di Arafah. Semua timeline pesbuk dan twitter isinya seputar hari Arafah. Sudah 26 tahun hari Arafah kulalui dalam hidup, rasanya baru hari ini aku ingin sekali ikutan wukuf. Ingin sekali. Ingin sekali. Ingin sekali.

Sebelumnya ku pikir tidak ada tempat di dunia ini yang lebih aku cintai dari pada tanah airku. Ternyata aku salah. Kalau ada tempat yang bisa mengalahkan rasa cintaku pada tanah air, maka ia adalah tanah suci. Aku cinta, aku rindu, aku bahkan ingin terus ada didalamnya.

Aku mau cerita sesuatu tapi malu, tapi mau hehe. Ketika akan berangkat umroh ramadhan kemarin sebenernya aku merasa belum siap. Dan cenderung banyak ketakutan di dalam hatiku. Aku gak tau kenapa Allah mau mengundangku ke rumahNya, sedangkan aku adalah hambaNya yang gak tau diri. Aku bahkan baru belajar sungguh-sungguh tentang umroh sekitar 2 minggu menjelang keberangkatan.

Aku panik. Belum banyak berbekal untuk perjalanan spiritual ini.
Aku takut. Takut dengan cerita-cerita “pembalasan” kontan di tanah suci.
Aku malu. Merasa belum pantas untuk ada ditanah suci.

Aku hanya sekedar hamba Allah yang bahkan hampir gak pernah meminta dalam doa sehari-hari untuk diundang ke tanah suci. Ini mungkin karna kurangnya ilmuku, juga imanku. Aku masih merasa tanah suci itu adalah hal yang jauh, mahal, dan mustahil. Sehingga menyebabkan aku gak terlalu banyak tau dan mencoba mencari tau tentangnya. Pelajaran agama selama aku sekolah alhamdulillah selalu bagus, tapi bab haji dan umroh bagiku selalu bagai pelajaran yang absurd. Yang tak berani dan tak jua ku pelajari dengan serius.

Beberapa hari sebelum keberangkatan umroh, aku ditanya oleh kawan yang sudah pernah umroh, “Gimana perasaanmu yang sebentar lagi bakal itikaf di tanah suci?” Eh aku lupa sih redaksinya. Kira-kira gitulah. Aku terkesiap dengan pertanyaan itu. Dan akhirnya jujur kujawab, “Aku takut. Aku belom siap. Aku gak tau kenapa Allah ngundang aku. Rasanya aku belom pantes nih T_T Aku takut kayak cerita-cerita orang yang dibalas segala perbuatannya nanti di tanah suci. Aku banyak dosa. Aku takut pokoknya.”

Jawaban kawanku ini sungguh diluar dugaanku. “Jangan takut. Aku yakin tiap orang yang ke tanah suci itu semata-mata karna Allah yang ngundang. Kamu diundang langsung sama Allah. Jadi jangan takut. Berperilakulah sebagaimana tamu. Menjadi tamu yang manis, nikmati jamuannya. Karna jamuan ini langsung dari Allah. Pasti bikin seneng. Tenang aja.” DEG! Jawaban itu betul-betul langsung mendarat di dasar hatiku yang terdalam. Dalem banget. Dan sangat menyentuh. Kemudian ku insyafi segalanya…aku rapikan lagi niat, ilmu dan segala persiapan. Aku bertekad harus jadi tamu yang manis dihadapan Allah :’)

Benar kata kawanku. Dia-lah Allah, Tuan Rumah yang Maha Santun pada setiap tamuNya. Alhamdulillah segala ketakutanku tak terbukti selama berada disana. Justru kenikmatan tiada tara lah yang Allah suguhkan bertubitubi bagi para tamuNya.

Tengah Hari di Halaman Masjidil Haram. Silau men :D

Tengah Hari di Halaman Masjidil Haram. Silau men 😀

Kadang kebahagiaan yang terlalu, bisa membuat kita menangis haru. Dan itulah yang kurasakan sepanjang di tanah suci. Nikmat yang amat nikmat. Kenikmatan dekat dengan Allah. Kenikmatan bisa menangis. Kenikmatan bisa beribadah. Kenikmatan berislam. Kenikmatan manisnya iman. Kenikmatan bisa bertaubat. Kenikmatan yang sulit sekali kugambarkan dengan kata-kata. Kata apa yang lebih dahsyat tingkatannya dari “nikmat”? Itulah yang kurasakan. Lebih dari sekedar nikmat.

Aku sangat terkesan dengan tulisan Ust. Salim A. Fillah yang kubaca sepulang umroh, “Takkan terasa manisnya kehambaan, hingga kita merasa bahwa bermesra pada Allah dalam doa itulah yang lebih penting dari pengabulannya.”

Iya benar. Alhamdulillah, Allah memberiku kesempatan merasakan hal itu. Merasakan nikmatnya menjadi hamba. Terasa manis sekali rasanya didalam hati manakala sholat di masjid nabawi dan masjidil haram. Aku menangis tiap sholat karna saking nikmatnya. Masya Allah. Kalau tiba-tiba aku sulit menangis, aku memohon pada Allah. Aku ingin menangis Rabb, dan Allah menjawabnya dengan kontan melembutkan hatiku, kemudian aku bisa menangis. Itu rasanya lebih nikmat dari pada pengabulan segala munajatku yang lain. Karna hal yang paling menyiksa saat umroh atau haji barangkali adalah ketika kita gak bisa nangis saat beribadah kepada Allah. Percaya deh. Udah percaya aja. Hehe.

Pernah suatu malam saat sholat tarawih di masjidil haram, aku nangis gak berenti-berenti dari awal mulai sholat sampai selesai, 20 rakaat. Itu rasanya lebih nikmat dari segala macam kenikmatan duniawi manapun. Sampai ibu-ibu disebelahku yang kebetulan orang Indonesia bertanya, “saya perhatiin dari tadi mbak nangis terus, lagi inget siapa?” Pertama aku malu karna ketauan nangis, emang bakal ketauan sih pasti karna aku tarik ingus terus hehe. Kedua aku bingung ama pertanyaannya, kenapa mesti “lagi inget siapa?” Emang harusnya inget siapa yak selain Allah hehe. Akhirnya ku jawab pendek sambil nyengir, “inget dosa, bu 😀 ”

Aku ceritain ini semata-mata ingin menyiarkan kenikmatan yang Allah karuniakan. Bahwasanya manisnya iman dan nikmatnya ibadah bahkan sekedar menangis pun bisa kita minta, kalau kita mau meminta. Sayangnya deretan doa-doa harian kita lebih banyak meminta dunia. Padahal meminta pada Allah manisnya iman dan nikmatnya ibadah barangkali adalah doa yang semestinya lebih banyak kita minta.

Segala kenikmatan jamuan Allah di tanah suci itulah yang membuat rindu ingin kembali kesana. Dan aku baru paham kenapa ada orang yang umroh dan haji berkali-kali. Karna ibadah disana macam candu. Memikat sekali. Membuat ketagihan. Bagaimana gak memikat sedangkan tuan rumahnya adalah Allah, tempat bertamunya adalah rumah Allah, dan jamuannya langsung dari Allah. Masya Allah. Semoga Allah berkenan mengundang kita semua untuk berhaji, bisa wukuf di Arafah, minimal satu kali selama hidup kita. Karna haji adalah Arafah.

Sepenggal Padang Arafah Dilihat dari Jabal Rahmah

Sepenggal Padang Arafah Dilihat dari Jabal Rahmah

Ibunda Aisyah Radhiyallahu anhuma meriwayatkan bahwa Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

مَا مِنْ يَوْمٍ أَكْثَرَ مِنْ أَنْ يُعْتِقَ اللَّهُ فِيهِ عَبْدًا مِنَ النَّارِ مِنْ يَوْمِ عَرَفَةَ، وَإِنَّهُ لَيَدْنُو ثُمَّ يُبَاهِى بِهِمُ الْمَلاَئِكَةَ فَيَقُولُ: مَا أَرَادَ هَؤُلاَءِ ؟

Tidak ada hari di mana Allâh Azza wa Jalla membebaskan hamba dari neraka lebih banyak daripada hari Arafah, dan sungguh Dia mendekat lalu membanggakan mereka di depan para malaikat dan berkata: Apa yang mereka inginkan?” [HR. Muslim no. 1348]

Jabal Rahmah, di Padang Arafah

Jabal Rahmah, di Padang Arafah

Masya Allah. Tidak kah kita cemburu? Tidak kah kita ingin juga ada disana? :’)

Malam 27 Ter-spektakuler

Gak cuma di Indonesia, ternyata di Arab Saudi wabilkhusus di Masjidil Haram yang merupakan kiblat ummat muslim di seluruh dunia, malam 27 Ramadhan selalu saja lebih “wow” dibanding 10 malam terakhir lainnya. Dan ini adalah pengalaman malam 27 terspektakuler bagiku. Sebetulnya sejak awal umroh, mutowwif kami sudah memberikan gambaran bahwa malam 27 di masjidil haram akan sangat padat. Tapi aku gak nyangka seheboh ini.

Pada sore hari di tanggal 26 Ramadhan, aku umroh sunnah bersama mbak V dan mutowwif kami. Hanya bertiga karna ini memang umroh sunnah, hanya bagi yang mau. Sebetulnya kami sudah berangkat ambil miqot sejak jam 2 siang. Target kami, umrohnya bisa selesai setelah ashar. Tapi…hehe ternyata jalanan di Makkah jauh lebih padat daripada saat pertama kali kami memasuki kota ini pada jelang malam 21 Ramadhan lalu. Padatnya jalanan menyebabkan kami harus putar-putar arah untuk sampai Masjidil Haram. Dan yang demikian ini adalah tanda-tanda datangnya malam 27 Ramadhan bagi kaum yang mencari keridhaan Tuhannya (bukan hadits).

Kami tiba di Masjidil Haram ketika adzan ashar berkumandang. Seperti biasa semua pintu masuk sudah ditutup. Seluruh halaman masjid sudah dipenuhi lautan manusia. Kami mencari jalan masuk yang masih memungkinkan. Mutowwif kami memutuskan bahwa kami harus sholat ashar di dalam masjid karena setelah ashar nanti, jamaah akan semakin berlomba-lomba memasuki masjidil haram, baik untuk umroh maupun untuk itikaf malam 27. Hanya ada satu jalan, tangga yang menghubungkan kami langsung ke lantai 2. Dan, apa coba? Tangga ini penuh bukan main, sekali lagi, bukan main.

Gak ada kata ngalah memasuki masjidil haram di malam 27 ramadhan ini. Laki-laki dan perempuan semuanya berlomba, berdesakan. Aku sampe harus merembet di tembok untuk menaiki tangga ini. Luar biasa, aku gak bisa lupa betapa syulitnya. Ga berhenti sampai disitu, saat sudah sampai dilantai 2 kehebohan masih terjadi. Desak sana desak sini. Aku ngeri ngeliatnya. Mutowwif kami mengajak aku dan mbak V untuk menepi sebentar karena khawatir terinjak-injak. Kehebohan itu tak kunjung reda sedangkan waktu terus berjalan semakin sore. Akhirnya kami memaksa merengsek masuk kedalam arus untuk bisa umroh sebelum maghrib. Ini kali pertama aku bergerak maju tanpa perlu melangkah. Hanya diseret arus. Subhanallah.

Alhamdulillah kami sampai didalam masjid dengan selamat. Langsung ambil posisi untuk sholat Ashar. Dilanjutkan dengan tawaf. Ini adalah tawaf terpadat yang pernah kurasakan. Kami betul-betul sulit untuk mendekat kearah ka’bah sehingga bertawaf dilapisan paling luar. Dan ini juga adalah tawaf terlama bagiku. Bukan karena aku lelet walopun sesungguhnya aku emang lelet gitu orangnya hehe. Tapi karena padatnya manusia menyebabkan putaran tawaf menjadi semakin lambat. Lambat sekali. Saking penuhnya.

Kondisi Thawaf Jelang Malam 27 Ramadhan

Kondisi Thawaf Jelang Malam 27 Ramadhan

Usai tawaf, dilanjutkan dengan sai, dan tahalul. Pas sekali setelah selesai rangkaian umroh itu adzan maghrib berkumandang. Alhamdulillah. Kami berbuka diantara Shafa dan Marwa. Ta’jil sudah dibagikan ketika kami Sai tadi. Jadi dipinggiran jalur Sai sudah berderet para dermawan yang membagikan makanan bagi yang berpuasa. Nikmat sekali rasanya ifthor kali itu. Meski sedikit, tapi nikmatnya luar biasa.

Selesai sholat maghrib berjamaah, kami memutuskan untuk kembali ke hotel dulu untuk bebersih dan makan malam. Disana jarak antara maghrib dan isya lumayan lama, sekitar 2 jam. Rencananya kami akan memulai i’tikaf menjelang isya.

***

Aku berangkat lagi ke Masjidil haram bersama adiku menjelang sholat isya. Tak seperti biasanya, 30 menit menjelang adzan isya pintu masuk sudah ditutup. Bahkan bukan hanya pintu masuk, langkah kami tertahan didepan kerajaan Arab Saudi. Halaman masjidil haram sudah dipagari dan dijaga asykar, tidak ada yang diperbolehkan untuk masuk lagi. Subhanallah.

Ramai-ramai jamaah yang masih tertahan diluar ini demo dihadapan para asykar. Menuntut agar diperbolehkan memasuki masjid. Bukan main banyaknya. Demo itu rupanya sia-sia. Hingga adzan isya berkumandang, kami tetap ditahan diluar. Akhirnya apa? Akhirnya kami membuat shof sholat, sholat di jalan aspal, didepan kerajaan, bukan lagi sekedar dihalaman masjid. Tapi tetap bermakmum pada imam masjidil haram. Dan itu berlanjut sampai tarawih selesai. Tau tak? Meskipun malam hari, aspal di arab saudi itu panas seperti siang hari hehe subhanallah. Disebelahku ada wanita arab yang gak pakai alas apapun untuk sujud, bayangpun. Aku gak bisa nolongin karna sajadahku sudah dipakai untuk tiga orang dengan kaki langsung menginjak aspal 😦 Pake kaos kaki sih tapi tetep panas.

Walaupun kondisi sholat tarawihnya kayak gitu, ternyata ga mengubah kesyahduan sholat berjamaah dengan imam masjidil haram. Air mata (dan ingus :D) ngalir deras dari isya sampai kelar tarawih masyaAllah. Ada dua hal yang bikin kaya gitu. Pertama karna nikmat, kedua karna tobat. Tobat, takutnya ditahan diluar krn ga boleh masuk sama Allah T_T

***

Ketika tarawih selesai, para jamaah kembali berdemo. Uniknya tu gitu disini. Seheboh apapun aktivitas kita, ketika imam sudah kasih komando “Allahu Akbar” untuk mulai sholat, seketika itu juga semua aktivitas lain berhenti. Semua langsung sibuk membentuk shof sholat dan langsung mengikuti imam. Masya Allah. Jadi setelah sholat tarawih selesai, jamaah melanjutkan demo kembali. Semua berdiri berhadapan dengan para asykar.

Aku gak bisa ngeliat langsung para asykar itu karena didepanku semua laki-laki arab. Hanya ada satu wanita arab didekatku yang berani menyusup kedalam kerumunan para lelaki itu. Aku mengikutinya sambil menggandeng adekku yang berjalan dibelakang. Ketika hampir mendekati kerumunan terdepan, tiba-tiba saja kami bertiga dipersilakan lewat. Semua lelaki arab itu minggir. Aku heran. Segitunya banget mereka menghormati perempuan. Gak taunya apa coba? Para asykar itu yang mengizinkan kami masuk. Padahal harusnya sih para asykar itu gak ngeliat kami karena kami ketutupan lelaki besarbesar gitu. Setelah kami bertiga masuk, pintu kembali ditutup. Loh loh aku bingung jadinya kenapa kami bertiga boleh masuk sedangkan yang lain masih ditahan. Tapi aku gak bisa berbuat banyak karna gak bisa ngomong basa arab. Wanita arab yang kuikuti sedari tadi pun sudah pergi entah kemana. Pokoknya Alhamdulillah bangeettt. Aku dan adik langsung buru-buru jalan memasuki masjid karna takut diusir keluar lagi hehe

Ternyata oh ternyata, rintangan gak berhenti sampai disitu. Dari mulai memasuki halaman masjid kami mulai berdesakan kembali untuk bisa sampai ke dalam. Betul-betul gak tau lagi desakan macam apa yang terjadi. Yang aku ingat, aku gak boleh terlepas dari adikku. Kami hampir jatuh berkali-kali. Dan ditengah-tengah desakan itu, masih saja banyak lelaki arab yang menegur lelaki arab lainnya. Bukan berantem, teguran itu teguran sayang diantara mereka. Mereka saling memperingatkan kira-kira artinya mungkin gini, “Hei hati-hati, ini wanita. Gak bisa ngalah sedikit ya? Jaga kehormatannya”. Aku betul-betul tersanjung masih ada yang mikir gitu ditengah suasana yang udah malang melintang gitu 😀

Akhirnya alhamdulillah aku dan adikku sampai didalam masjid meskipun kami hanya dapat tempat di basement. Jangan dikiria basement ini kayak tempat parkir yak. Basementnya di masjidil haram ya tempat sholat juga, ada ACnya, lantainya marmer, ada spot air zam-zam juga. Dan ternyata di dalam masjid semuanya damai sentausa. Gak ada keributan apalagi desak desakan. Bahkan di basement ini cenderung masih banyak tempat buat jamaah. Alhamdulillah ala kulli haal. Akhirnya aku dan adik bisa i’tikaf.

Tepat pukul 1 dinihari, di malam 27 ramadhan sholat tahajud dipimpin oleh Grand imam masjidil haram, Syaikh As-Sudais. Kami semua terhanyut dalam lantunan yang sangat menyentuh relung-relung hati. Rasanya air mata udah gak bisa diajak kompromi, ngalir terus tiap rakaat sholat. Puncaknya adalah doa qunut pada sholat witir. Disini qunutnya gak tanggung-tanggung. 10 malam terakhir, qunut di sholat witir itu sekitar 30 menit. Itu baru doa qunutnya doang. Nah tangisan jamaah makin menjadi jadi saat qunut ini. Kayaknya gak ada yang gak nangis. Semua nangis kejer. Suara tangis sahut menyahut. Memohon pada Allah ampunan dan pertolongan. Kami semua larut dalam kesyahduan malam 27 ramadhan itu. Setelahnya, kuperhatikan orang-orang wajahnya pada sembab. Allah…..betapa banyak hambaMu yang khusyuk, yang taubat, yang mendekat kepadaMu. Semoga Engkau berkenan melirik hamba yang zholim ini.

***

Pagi hari saat kami akan kembali ke hotel, toko-toko sepanjang jalan udah nyetel kenceng-kenceng CD rekaman tahajud malam 27 ramadhan yang baru aja kami lalui. Ternyata bener kata jamaah lain yang udah pernah umroh ramadhan, “abis malam 27 bakal langsung rilis CDnya di pagi hari”. Luar biasa. Aku sempet beli, kalo mau pinjem boleh banget. Mungkin di yutup jugak ada sih 😀

“Sentilan” Mak Mica Sepanjang Umroh

“Mak Mica ilang!”
Seisi lantai 2 hotel Madinah Al Mubarok yang mayoritas isinya adalah rombongan kami menjadi geger karna informasi itu. Malam itu selepas sholat maghrib dan buka puasa di Masid Nabawi , kami kembali ke hotel untuk makan malam. Kemudian mendapati berita mengejutkan tersebut. Gimana gak panik? Mak Mica yang jadi perbincangan itu adalah wanita sepuh berusia 82 tahun. Ini Madinah, bukan Indonesia. Mata beliau sudah tidak jelas melihat. Sejak shubuh sampai buka puasa ini dia belum juga kembali ke hotel.

“Emangnya tadi shubuh Mak Mica berangkat ke Masjid sama siapa, Ustadz?” pertanyaan itu membrondong mutowwif kami.

“Sama Mbak Vino. Tapi handphonenya gak bisa dihubungi dari tadi. Insya Allah gak ada apa-apa. Vino kan masih muda. Insya Allah inget jalan balik ke hotel. Kita tunggu dulu aja. Doain.” Mutowwif kami berusaha menenangkan.

Ya. Shubuh itu Mak Mica berangkat ke Masjid bersama Mbak Vino. Memang belakangan aku jarang bersama Mak Mica karna beliau sering diajak bareng oleh Mbak Vino karena kamar mereka berdekatan. Mbak Vino baik sekali. Semoga mereka baik-baik aja. Kalau terjadi apa-apa dengan Mak Mica, sepertinya aku tak bisa memaafkan diriku.

***

Berita ilangnya Mak Mica mengingatkan aku pada suatu siang saat manasik umroh. Mak Mica datang manasik agak telat bersama anak laki-laki dan istri anaknya itu. Kemudian Mak Mica duduk disampingku. Disebelahnya beliau ada istri dari anaknya. Tiba-tiba saja ibu tersebut berbisik kepadaku,

“Nitip emak yak. Tolong jagain dan dampingin emak selama disana. Ibu gak ikut soalnya. Emak cuma sama Bapak (red: suaminya alias anak laki-laki Mak Mica).”

Aku gelagapan. Gak tau mau jawab apa kecuali hanya tersenyum, mengangguk dan berucap “Iya, Insya Allah, Bu.”

Rasanya ada beban amanah yang berat kurasakan. Aku bahkan sempat membatin “aku juga harus jagain orang tuaku sendiri. Apa sanggup yah jagain Mak Mica juga? Gimana ya ibadahku nanti? Kira-kira bisa tenang gak yah?” Jahat banget ya aku?

Sepulang dari manasik itu aku cerita di mobil kepada keluarga. Kemudian Papa mengatakan sesuatu yang membuatku malu,
“Haha insya Allah bisa. Niatin ibadah aja. Lagipula jangan salah loh. Disini mungkin Mak Mica keliatan lemah, bisa jadi nanti pas disana malah kuatan dia dari pada kita. Allah Maha Kuasa.”

Astaghfirullah, aku buru-buru istighfar atas kegentaran dan kejahatan hatiku.

***

Saat sahur bersama di hotel, aku melihat Mak Mica. “Alhamdulillah!” pekikku dalam hati.
“Mak Mica dari mana? Itu kenapa pipinya diperban?” tanyaku sambil mbrebes mili di hati.

Kemudian Mak Mica menjelaskan, “Kemaren di masjid seharian. Ini Emak jatoh di kamar mandi hotel semalem, jatoh dari WC”

Aku langsung membelalak, “Astaghfirullah kok bisa? Sakit ya Mak?” *pertanyaan macam apa ini.

“Sakit” Jawaban Mak Mica yang singkat itu kontan membuat air mataku hampir terbit tapi kutahan kuat-kuat.
“Ya Allah, Mak Mica hati-hati ya..”

Makan sahur itu rasanya agak pahit kutelan. Bukan, bukan karna makanannya gak enak. Tapi semacam ada getir di tenggorokanku membayangkan sakitnya Mak Mica. Nenek 82 tahun, jatuh dari WC yang membuat pipinya robek, berdarah terus-terusan, dalam kondisi puasa, di negeri orang,dan masih mau mengikuti rangkaian ibadah dan acara yang sudah dirancang. Ya Rahman…angkat rasa sakitnya, kumohon.

Seusai sahur, kami bersama-sama menuju Masjid Nabawi lagi untuk sholat tahajud dan Shubuh. Ku gandeng Mak Mica. Aku harus memastikan Mak Mica terjaga dengan baik sejak sekarang. Aku betul-betul merasa bersalah, kalau tidak bisa dikatakan terpukul. Pada sepertiga malam terakhir itu, aku menangis sejadi-jadinya di Masjid Nabawi, di hadapan Allah, di dekat makam Rasulullah SAW, disamping Mak Mica. Air mataku rasanya gak mau berhenti.

Aku malu Ya Allah! Aku malu padaMu karna tak menjaga amanahMu dengan baik. Aku malu kepada engkau Ya Rasulullah…aku malu padamu ya Abu Bakar…aku malu padamu ya Umar! Malu, sangat malu. Bagaimana bisa Mak Mica terluka, dan aku tidak malu?? Sedangkan engkau ya Habib Allah, engkau begitu santun merawat nenek tua yang menghinamu. Sedangkan engkau ya Abu Bakar, engkau begitu telaten merawat nenek tua diujung kota Madinah setiap hari tanpa diketahui siapapun. Sedangkan engkau ya Umar, engkau keliling kota ini tiap malam untuk menjamin kesejahteraan rakyatmu. Maaaluuu aku!

Cukup lama aku terbenam dalam sujud sambil menangis sampai puas.

***

Hari-hari berikutnya Mak Mica mengikuti semua rangkaian acara umroh dan selalu ke Masjidil Haram tiap sholat fardhu, sholat tarawih dan tahajud, meskipun pipi Mak Mica masih diperban dan sesekali darahnya “beleber” ke mukenanya yang membuat ngilu ngebayanginnya. Saat umroh perdana kami, Papaku berdecak kagum pada Mak Mica.

“Masya Allah, luar biasa Mak Mica kuat banget ya. Pas Sa’I tadi bapak dilewatin sama Mak Mica. Cepetan dia jalannya dari pada bapak.”

Iya betul. Selama di tanah suci Mak Mica kalo jalan cepet banget. Padahal beliau sudah agak bungkuk dan waktu masih ditanah air bahkan jalannya digandeng sama menantunya.

Pernah juga suatu malam habis sholat tarawih aku pulang dari Masjidil Haram sendirian ke hotel. Dekat hotel kami ada yang jualan eskrim gitu, dari arah berlawanan aku lihat Mak Mica dan anaknya sedang menuju tempat penjual eskrim itu. Jalanan sedang padat-padatnya karena tarawih baru saja bubar, termasuk di depan penjual eskrim tersebut. Jadi kuputuskan tidak memanggil Mak Mica. Dalem hati aku ngomong “Gapapa deh gak usah manggil, khawatir gak kedengeran jugak lagi rame gini. Kayaknya Mak Mica dan Pak Mian juga gak ngeliat aku.” Udah aja aku lewat pura-pura gak liat.

Tiba-tiba aja, “Heh!” Mak Mica memukul tanganku sambil nyengir disampingku. Subhanallah, aku kaget, dan malu. Disebelah Mak Mica ada Pak Mian, anaknya, yang juga kaget karna melihat aku. Bodoh banget ya aku pura-pura gak ngeliat segala dan mengganggap Mak Mica gak ngeliat aku. Duh ampun, tuh Allah nunjukin din kalo mata Mak Mica masih bisa ngeliat jelas dan masih mau menyapa ditengah hiruk pikuk sepulang tarawih itu. Iya iya, aku malu hehe.

Selama kami bersama di tanah suci, Mak Mica gak pernah sakit kecuali pipi robek karna jatuh dari WC itu. Itu pun tanpa mengeluh dan tetap menjalankan ibadah seperti biasa. Padahal beberapa jamaah termasuk aku, bapakku dan mutowwif kami sempat kena flu berat disana. Mak Mica gak kena flu lho. Kita yang sering pake masker justru kena flu, Mak Mica kaga pernah make masker malah gak kena flu. Hehe Masya Allah.

Hingga kepulangan ke tanah air pun aku masih saja terkagum-kagum pada kuatnya fisik Mak Mica. Bayangpun, Mak Mica menggendong tas ransel saat kepulangan kami ke tanah air. Ia membantu anaknya yang sudah membawa tiga tas. Kata adik saya yang sempet ngangkat tas ransel Mak Mica itu, “ih kuat banget Mak Mica, itu berat tau teh tadi gue cobain”.

Ketika detik-detik perpisahan kami pun, aku dibuatnya haru, “Maen yak ke rumah emak di Cibubur. jangan lupa ya sama emak. Maen-maen ke rumah”

Ya Allah, gimana aku bisa lupa dengan segala tanda-tanda kebesaran-Mu yang Engkau tunjukkan melalui Mak Mica. Semoga aku berkesempatan silaturahim lagi dengan Mak Mica ya 🙂

Mak Mica (kanan) dan Anaknya alias Pak Mian (kiri)

Mak Mica (kanan) dan Anaknya alias Pak Mian (kiri)