(Lebih Dari) Jut Rajut

Kok ada rajut sih di blog Djedjalanan ini? Hehe baru tau yah kalo blog ini bukan cuma tentang catatan perjalanan 😛

Sejak blog ini masih sebatas niat -> embrio -> janin -> lahir emang bukan dikhususkan untuk nulis tentang perjalanan ajah, yah walaupun sejauh ini yang banyaknya masih tulisan jalan-jalan 😀 Sebenernya blog ini kayak namanya, djeda perdjalanan. Titik tekannya ada pada djeda. Maksudnya tulisan-tulisan yang dihadirkan sebisa mungkin merekam, koq merekam sih, ini kan bukan video 😀 yak mencatatlah gitu hal-hal yang didapati dari perdjalanan hidup ini, yang kemudian di tulis saat djeda. Tentang menemukan diri, tentang menjalani hobi, tentang mengukir prestasi (kalo ada haa), dan tentang mimpiBisa diambil dari cerita, sastra, wisata, baca, cengkrama, dan coba-coba. (https://djedjalanan.wordpress.com/about/)

 

Nah fokus fokus! ini tu tentang rajut bukan tentang blog haha Eh tapi ini juga bukan tentang tutorial bikin rajutan yak. Ini cuma nyeritain aja perasaan yang membucah dalam dada saya ketika merajut asmara benang merah menjadi miniatur tas rajut 😀 Kayak gini ni hasilnya:

Image

Ternyata membahagiakan sekal yah kalo kita bisa bikin karya! Sekecil apapun karya itu. Ini nih yang terlambat saya sadari, jadi terlambat juga saya lakukan. Sekitar beberapa bulan sebelum blog ini lahir, saya sedikit sering (sedikit apa sering sih? haa) baca-baca web Urban Mama dan Ibu Profesional. Disitu saya belajar, bahwa ternyata jadi wanita itu perlu banget kreatif dan butuh keterampilan yang beragam jugak. Biar bisa survive dalam segalanya, termasuk mendidik anak yang supermen. Nah terus saya baru sadar, saya tuh bisanya apa sih? Saya sampe mikir jauh banget, misalnya kayak “ntar kalo suami saya meninggal muda saya bisa apa ya untuk bisa tetep survive ngedidik anak sebagai single parent? Gilak, kejauhan! Suami aja belom punya, udah doain meninggal muda haha maap 😀 1..2..3.. jam berpikir keras, haha saya kayaknya banyak gak bisanya atau bahkan gak bisa apa-apa. Cita-cita mau jadi Ibu profesional tapi gak bisa apa-apa tu apa banget, mau jadi apa, apa-apaan sih apaan dong. Yaudah, jalan keluar satu-satunya ya belajar untuk bisa ngapa-ngapain! 🙂 Bukan cuma buat ngedidik anak sih, ini mah namanya buat ngedidik diri sendiri. Eh dari tadi ngomongin anak mulu woi! Hehe tenang, tenang, saya bukan sedang galau. Kalo galau jugak gak bakal bilang-bilang lah hehe. Ini mah mempersiapkan masa depan yang lebih baik aja demi Indonesia yang lebih Jaya insyaAllah *lebay. Pencitraan? terserah. Saya mah fokus ajah ke hal yang penting, gak ambil pusing sama ceng-ceng-an orang 😀 Darah B itu ENJOY GARIS KERAS!! *tulisannya gak enjoy 😀

Kemaren 31 Mei 2014, saya ikutan workshop merajut yang digelar seorang senior waktu di kampus, Kak Nurul Mommykawai. Beliau tu udah master banget dalam dunia rajut dan kreativitas. Pesertanya dibatasin cuma 8 orang demi efektivitas pembelajaran karna targetnya bikin hand bag wanita. Biayanya 165 ribu udah disediain segala macem bahannya kecuali gunting. Ini workshop pertama yang beliau gelar sekaligus yang saya ikuti. Acaranya dari jam 9 sampe jam 6 sore di Plaza Semanggi. Tapi saya telat 1,5 jam karna…ah gak perlu disebut kenapa lah, pasti dibilang “alesan!” 😛 

Ini bener-bener kali pertama saya megang jarum rajut. Dulu waktu SMP, lumayan banyak kesenian yang diperkenalkan, ada seni lukis, seni musik, karawitan, pencak silat, tata busana, semua itu pelajaran wajib di SMP saya. Tapi gak ada merajut deh kayaknya, pelajaran tata busana adanya cuma menyulam. Bisa kebayang kan gimana kakunya dan groginya saya tiba-tiba dikasi panduan bikin hand bag. Super kaku en lambreta begete. Tapi luar biasa banget kakak yang satu ini! Saya sungguh angkat topi dengan cara beliau membimbing kami. Kata-kata yang keluar dari mulutnya penuh dengan kreativitas, sabar banget, dan sangat menghargai bakat terpendam dalam diri tiap orang. Contohnya nih, tas rajut mini yang saya bikin itu berbeda tekstur rajutannya sama contoh yang beliau kasih. Saya juga bingung kenapa saya jadi gitu hasilnya padahal cuma ngikutin instruksi beliau. Tapi saya kaget, beliau justru bilang gini “Coba liat punya andin. Wah ini bagus, coba temen-temen perhatiin ini tekstur rajutannya timbul. Ini teknik yang biasa dipake untuk bikin topi cowok atau topi bayi. Udah bisa sendiri, hebat kreatif.” Gilak murid mana yang gak semangat berkarya kalo dibilang gitu yak ama gurunya. Alhamdulillah, tapi saya justru belom bisa teknik yang diajarin kemaren haha. Yang laen malah nanya, gimana saya bisa bikin tekstur timbul gitu, saya bengong, saya aja gak tau kalo ternyata ada berbagai jenis teknik rajut haha. Nah lain lagi ceritanya sama temen kami yang lain. Hasil rajutannya terlalu rapat, beberapa kali ia diminta mengulang rajutannya. Udah jadi banyak, dibongkar lagi, lagi. Setelah itu, Ka Nurul merhatiin dan bilang gini, “Mbak kayaknya bakatnya bikin taplak. SIni aku ajarin bikin taplak aja yah. Tiap orang emang bakatnya beda-beda, gak bisa dipaksain, Masing-masing orang bisa punya keahlian tersendiri”. LUAR BIASA kalo semua guru seIndonesia raya kayak begini!!! 

Dari pengalaman ngerajut pertama bersama guru yang super kreatif ini, saya seperti anak yang baru lahir, baru sekolah lagi, baru melihat dunia! Sungguh dunia ini luaaasss,,,gak cuma sebatas pelajaran ilmu pasti. Ini bukan berarti saya menyampingkan ilmu pasti yah, tetep penting tapi ada porsinya aja sih. Saya pikir selama sekolah formal saya overdosis ama ilmu pasti dan kurang berkembang dalam kreativitas. Di workshop rajut ini saya belajar untuk gak takut salah. Ketika saya salahpun, ternyata ada alternatif lain yang bisa dilakukan. Itu dia yang namanya kreatif! Gak ada tempat untuk pepatah “nasi telah jadi bubur” yang kesannya penuh dengan keputusasaan dan seakan udah gak ada kesempatan ngapa-ngapain lagi. Berbeda juga dengan ilmu pasti yang cuma kenal sama yang pasti-pasti aja. Masya Allah,,saya betul-betul belajar.

Kalau sistem pendidikan di Indonesia lebih berimbang dalam kurikulum, metode belajar, sampai cara guru dalam mendidik (mendidik loh), barangkali gak ada anak-anak yang males belajar, gak ada anak-anak yang gak berpotensi, gak ada anak-anak yang biasa-biasa aja yah. Semua anak itu Istimewa, berbeda, dan berbakat wahai Ibu Bapak Guru kami tercinta 🙂 Mungkin jugak gak ada yang pake bunuh diri atawa suetres atawa putus asa akibat gak lulus UN. Masa depan anak-anak Indonesia masih terlalu panjang kali lebar kali tinggi untuk dihancurkan, Tuan dan Nyonya 🙂

Advertisements

Bombom Car!

Jumat, 27 Desember 2013

Ih saya takjub banget deh ama kemampuan seorang temen yang nyetirin ke Puntang. Perempuan berjilbab, men! Tapi kemampuan nyetirnya bukan main, ngerriii 😀 di Tol Cipularang aja bisa ngebut pake zigzag. Trus balap-balapan ama mobil satunya lagi yang disetirin seorang temen cowok yang udah malang melintang di dunia persetiran <– istilah apa sih ini? :D.

Ahh pokoknya kepengen bisa euy! Bukan buat keren-kerenan ato jago-jagoan sih, lebih ke fungsinya aja. Enak kan klo punya keterampilan nyetir gitu, biar lebih bisa mandiri, bisa bantu-bantu keluarga, tetangga, sodara, sebangsa dan setanah air 😀 Klo ntar susah nyari kerja, seenggaknya bisa jadi supir sih *laahh

Selasa, 14 Januari 2014

Saya n keluarga maen ke Jungle Fest yang baru itu loh. Di Bogor. Tempatnya tu mirip dufan gituuu,,tapi ini versi mini. Serba mini! baik jumlah permainan, luas lahan, sampe wahana permainannya jugak mini 😀 Nah karna pas saya dateng ujan duereess dibumbui petir dan gledek menyambar-nyambar ga karuan (ini gara-gara kedatengan saya bukan sih? haha), plus hampir semua wahana bermain ditutup sementara, jadi aja saya dan adik pilih maen bombom car yang emang cuma itu satu-satunya wahana yang masih buka! 😀

Saya jarang maen bom bom car karna biasanya ngantri seantri-antrinya. Kebetulan kali ini sepi jadi boleh lah. Tiketnya cuma sepuluh rebu sih klo gak salah, trus maennya 15 menit. Pas maen tu rasanya puaasss bangeet! saya bener-bener ngerasain sensasi nyetir yang bebas gak takut nabrak haha! Sesekali nabrak sih, tapi sebisa mungkin saya kendaliin untuk nyetir seolah-olah gak boleh nabrak. asik lah pokoknya, campur ketawa-tawa 😀 15 menit ternyata gak secepet yang saya pikir. Saya puas! 😀

Rabu, 15 Januari 2014

Finally! ini hari pertama saya latihan kursus setir mobil. Adek saya udah duluan ikutan kursus sejak pulang dari Puntang. Pokoknya saya jugak harus belajar nyetir mobil di liburan semester ini! Sebelom tugas-tugas kuliah kembali membombardir secara brutal .___.

Latihan perdana setir mobil yang menyenangkan sekaligus mengawang-awang! 😀 Nama Instrukturnya Bang Saiful yang juga ngajarin adek saya. Kelahiran 87 ternyata, cuma beda setaun doang dong yah ama saya? Dia mah udah jadi instruktur, saya mah baru belajar, telat banget! haha Orangnya super kocak, betawi abis haha tapi baik banget, gak pernah ngomel-ngomel kalo muridnya ampir nabrak sana sini en mesin suka mati berkalikali 😀 Kami latihan langsung dijalan raya gak pake di lapangan. Teori dikit, Bang Saiful ngasi tau ini itu segala macem tentang permobilan. Abis itu saya disuruh pegang kendali langsung! Tentu sambil dipandu “kiri dikit”. “kanan banyak”, “kopling setengah, rem”, “gas! ngeng ngeng ngeng” (denger ngeng ngeng ngeng langsung inget ngetengmania! 😀 Haha) Saya takjub sendiri sih karna seolah-olah langsung bisa nyetir gitu kan, padahal masih dipandu 😀 Semua orang jugak bisa klo gitu mah! 😛

Kan saya latihannya malem abis pulang kerja gitu jam 7 sampe jam 9 malem. Ini nih yang bikin mengawang-awang, Keknya karna saya ngantuk, campur capek, tambah emang lagi pusing sih 😀 Dari yang awalnya semangat, trus pas udah 1,5 jam latihan rasanya kayak ngawang-awang, pusing. Udah gak peduli lagi di depan, samping kanan kiri, belakang ada apaan. Saya cuma denger perintah instrukturnya doang! haha Pas udahan tu rasanya saya bersyukur banget karna bisa buru-buru pulang en boboookk hihi 😀

Di akhir sesi latihan perdana, Bang ipul nulis di lembar evaluasi belajar saya: “Kopling setengah, main rem”. Haha ini gara-gara saya masih kegok mainin kopling dan rem yang berujung pada mesin yang mati maning, mati maning, son! 😀 Okeh.

Senin, 27 Januari 2014

Belajar dari pengalaman pertama yang mengawang-awang karna mungkin latiannya malem abis pulang kerja, maka saya ganti jadwal ke pagi hehe biar lebih konsen! Kali ini latihannya jam 9 sampe jam 10 pagi. Karna cuma sejam, jadi berasa cepet aja. Latihan muter-muter masih di rute yang sama kayak pertama. Bang Ipul nulis di lembar evaluasi: “Kendalikan Setir” haha ini gegara saya masih tegang gitu kan megangin setir kenceng-kenceng tapi gak liat kanan kiri. Kata bang Ipul, “santai aja megang setirnya, gak bakal lari tu setir! haha gak usah kenceng-kenceng megangnya, gak dipegang juga jalannya lurus koq, digerakin dikit juga udah belok :D” Beklah, siap bos! saya gak pegang setirnya deh *loh 😀 Selain itu jugak karna saya ga bener pas nyalip, diomelin motor belakang deh karna mesinnya mati mendadak pas lagi nyalip trus ampir mo nabrak mobil yang depan pulak! haha lengkaap. Kurang ngendaliin setir men! Sama kopling-rem-gas. *fiuuuhh

Selasa, 28 Januari 2014

Latihan kali ini sama, masih 1 jam. Jam 9 sampe jam 10 pagi. Tapi kali ini rutenya agak beda, saya udah mulai disuruh nyetir dijalan yang lebih rame, lebih jauh, dan lebih utama (salah satu jalan utama di bekasi maksudnya) 😀 Sempet ke pom bensin segala buat sekalian isi bensin hehe. Tulisan di lembar evaluasi kali ini adalah: “Jaga jarak kiri!!!” Haha tanda serunya kagak nahan 😀 Gegaranya saya terlalu fokus nyetir cuma liat sisi kanan doang yang emang deket saya, sedangkan yang kiri ga diperhatiin. Sering kali ampir nabrak yang ada dikiri jalan, ampir nyeplos ke kali dsb 😀 Ya maaaapp deh hehe

Kamis, 30 Januari 2014

Yang sekarang latihannya 2 jam nih, bakal puas! hehe Saya disuruh nyetir ke lokasi yang lebih jauuuh lagii..lebih rame lagi..lebih besar lagii. Catatan Bang Ipul kali ini: “Perhatikan jarak kanan”. Saya tu masih keder ngepasin badan mobil saat ngadepin mobil dari arah berlawanan gitu. Rasanya kek udah mo nabrak gitu kaan, tapi ternyata kata Bang Ipul justru kurang kanan. haha “Santai aja,,pas koq! ntar klo terlalu kiri malah nabrak yang kiri. Trus klo kurang kanan malah diambil jalannya ama motor-motor” Huhehe beklah saya akan lebih me-nganan lagii!!

Kamis, 6 Februari 2014

Ini hari terakhir saya kursus nyetir!! Saya udah semangat 88 pengen buru-buru hari ini karna hari terakhir tu biasanya latian parkir. Waktu adek saya yang kursus, Bang Ipul ngelatih parkirnya di rumah jadi bisa langsung praktek markir mobil dihalaman rumah.
Hari ini latihan 2 jam jadi saya santai pas Bang Ipul nyuruh-nyuruh saya kesana kemari muterin bekasi…ngeng ngeng ngeng..lebih jauh, lebih rame, lebih ribet, lebih macettt. Masih keder aja sih soal jarak kanan kiri hehe tapi udah mulai lebih biasa. 30 menit menjelang selesai, saya udah liatin jam tangan aja karna koq ga disuruh-suruh parkir nih..masi jalan terus aja. Trus Bang Ipul bilang kalo saya brentinya nanti di stasiun aja karna mo langsung kerja kan. Jadi ga usah ke kantor setir mobil dulu. Yaudah saya lanjut nyetir.
Pas udah sampe stasiun ternyata udah 2 jam, waktu abis, dan saya baru bilang, “Hari ini terakhir kan ya?”. Trus Bang ipulnya kaget “Oh terakhir?! Harusnya hari ini latihan parkir dong?! Aduh maaf ya saya lupa. Kirain masi 1 pertemuan lagi. Kita sering gonta ganti jadwal karna banjir sih ya jadinya lupa. Yaudh ntr kalo mo latihan lagi juga boleh”. Jeng jeng! Yaaaahh saya belom bisa markir deh nih -_-‘ trus harus bayar lagi dong .___. Yaudahlah yaa…salah saya jugak kenapa nanyanya gak dari tadi aja. Baru nanya pas udah kelar. haha Dodol. Secara umum sih saya bersyukur udah bisa belajar nyetir n dapet guru yang ga galak hehe 😀

Catetan terakhir di lembar evaluasi hari ini: “Sering dicoba!!!”
Trus saya tanya, “Saya kurangnya apa aja Bang?”
“Kurang berani aja lah! Klo nyetir mah cuek aja..harus berani. Di-adu aja klo ada yang ngajak ngadu haha”. Selain itu Bang Ipul juga pernah bilang, “Nyetir mobil mah jangan takut, jangan terlalu berani juga. Sedeng-sedeng aja. Kalo takut ntar gak bisa, kalo terlalu berani ntar bahaya!”
“Hahaha” siaap..smoga saya bisaaa!! *nyengir meringis*

Mudah-mudahan saya bisa lancaarr nyetiir mobilll…biar bisa lebih manfaat ke keluarga dan ke banyak hal. Kata temen saya yang jago nyetir itu sih ini cuma soal jam terbang. Beklah saya akan cari jam yang bisa terbang!! *ehh 😀