Kapan Nikah?

#1 Hari ini, 15 April 2015

Papa nunjukin sebuah pesan yang masuk ke telpon genggamnya pagi tadi dari seorang kerabat jauh di Subang,

….Teteh kapan nikah, Pak? Kabarin ya Pak, nanti saya mau ambil cuti kalau teteh nikah..

Teteh yang ditanyakan dalam pesan itu adalah aku. Wkwkwkwk

#2 Kemarin, 14 April 2015

Pagi-pagi Oma main ke rumah. Oma ini bukan nenekku hehe, beliau tetangga di dekat rumah. Baru beberapa hari beliau tiba ditanah air sepulangnya dari tanah suci. Setelah cerita-cerita pengalaman umrohnya, beliau menoleh ke arahku,

“Jadi kapan nikahnya?”

GLEK, “Doain aja Oma. Hehe. Kemaren pas disana ngedoain gak, Oma?”

“Ohiya dong sudah Oma doakan. Buruan deh nikahnya jangan lama-lama. Udah ada calonnya kan? Udah ada belum?”

GLEK LAGI. “Eee..aaa…Hehehe makasih ya Oma udah didoain disana.”

Wkwkwk.

#3 Pekan lalu

Seorang sahabat nyeletuk,

“Gue baru sadar pas kemaren ke dokter ditanyain umur. Ternyata umur kita udah 27 ya! Buruan lu nikah.”

HAH? Edun pisan, dari berobat ke dokter ujungnya bisa inget soal (nasib) nikah sahabatnya haha. Itu cuma dalem hati. Yang meluncur mah,

“Hahaha iyeee doain aje”

“Mau gue cariin gak?”

Bingung kalo ditanyain ginian, jadi nyengir-nyengir aja πŸ˜€

***

Bagi para singles, pada sering juga ya ditanyain ginian? Hihi Sebagian mungkin risih dengan pertanyaan itu. Aku pun, dulu. Tapi makin kesini, makin biasa, justru kadang cenderung bersyukur *loh

Bersyukur dong… karna ternyata masih ada yang perhatian (udeh kayak butuh perhatian banget wkwk). Eh serius loh bersyukur. Bayangin aja kalo ga ada yang nanyain, bisa-bisa kita kelupaan kali ya karna tergerus rutinitas (?) *itu mah elo kali ndin πŸ˜›

Gimana gak bersyukur coba?

Pertama, Kerabat yang di Subang itu bukan sodara, bukan tetangga. Ketemu aku juga baru 2 kali. Dia anaknya temen SMA Papa. Lebih muda dari aku sih, tapi udah bersuami dan punya anak hehe. Jadi terharulah kalo dia masih inget aku, bahkan mau cuti segala demi dateng ke nikahanku (yang entah kapan itu) πŸ˜€

Kedua, Oma tetanggaku itu udah sepuh banget (walaupun masih lincah sih hihi). Silaturahimnya kuat banget kemana-mana. Otomatis banyaklah kenalannya yah. Aku bersyukur beliau masih inget aku ditanah suci hehe. Udah gitu apa cobak? Beliau kemaren umrohnya sendiri, gak didampingin anak atau sodara, cuma ikut rombongan travel (tapi tenang aja, beliau mah jago kemana-mana sendiri walaupun udah bungkuk πŸ™‚ ) Jadi seneng bangetlah didoain ama Oma sholihah yang lincah. Gak tanggung-tanggung, beliau nanyain soal “kapan nikah?” Itu pas pamit sebelum berangkat dan pas ngasih oleh-oleh sepulang umroh. MasyaAllah baiknyaaa :’)

Ketiga, sahabatku yang nyuruh nikah itu lagi sakit sebulan batuk gak sembuh-sembuh. Dan ketika berobat itu baru aja denger penjelasan dari dokter kalo di paru-parunya ada bakteri. Tapi saat ditanya umur ama dokternya, eh yang diinget malah nasib sahabatnya. MasyaAllah, semoga Allah beri kesembuhan untuk rasa sakitnya 😦

***

Pernah ada mungkin ya masa-masa panik sama umur, pertanyaan orang-orang, orang tua terutama ya hehe atau karna liat temen-temen bahkan junior-junior yang udah pada nikah. Kalo udah panik gitu, niat nikahnya jadi kacau balau bukan? Aku sih baru sadar sekarang-sekarang aja. Niatnya malah mau nikah karna tekanan pertanyaan orang-orang, atau karna liat orang udah pada nikah. Gitu gak? Normal sih, kan kita makhluk sosial…

Tapi pada akhirnya, mau semua orang nanyain, neken, nyuruh, ngejodohin, bahkan banyak motivator nikah yang nyindir-nyindir segala rupa, KALO ALLAH BELOM BILANG “KUN” YA GAK BAKAL “FAYAKUN” πŸ˜€ ye nggak? Hehe

Percayalah, keinginan nikah itu fitrah. “Siapa sih yang ga mau nikah?” Gitu komentar seorang sahabat ketika kesel liat kelakuan para motivator nikah hueheh. Walaupun ada juga sih beberapa orang yang takut nikah, bahkan benci pernikahan, tapi itu sedikitlah. Dan aku sih yakin, orang-orang itu didalam hati kecilnya pasti ada kebutuhan untuk berkeluarga, minimal punya ‘keluarga’. Moso mo hidup sebatang kara sampe akhir hayat? Na’udzubillah…

Semakin bertambah tingkat kematangan kita, pada akhirnya pertanyaan “kapan nikah” itu udah gak begitu mengganggu. Justru jadi kaya lagu merdu #lebaybangetsumfe πŸ˜€

Jadi, untuk saudara-saudariku yang dirahmati Allah, pertanyaan “Kapan nikah?” Itu sesungguhnya juga dipertanyakan oleh yang ditanya. Hehe alias, kita sama-sama gak tau kapannya. Dan aku juga yakin sih, orang yang nanyain “kapan nikah?” Itu juga pasti udah paham kalo yang ditanya pun gak tau jawabannya. #pabaliut πŸ˜€

Tapi sungguh indah kalau pertanyaan “kapan nikah” itu dilontarkan dengan tulus, bukan untuk nyindir, apalagi nyinyir πŸ˜› Lebih bagus lagi kalau dibarengi dengan doa dan bantuan nyariin jodoh, misalnya. #kodekeras πŸ˜€

Dan alangkah berkahnya kalau Allah persatukan kita dengan jodoh yang Dia tetapkan, dalam balutan niat yang luruuuuusss untuk beribadah karna Allah, luruuus karna takut pada Allah :’) Bukan karna takut pada usia atau takut pada cemo’ohan manusia.

Baarakallahufikum…

Advertisements

2 Ustadz 1 Wajah (?)

NAK-KHB

MIRIP GAK? MIRIP KAN?! UDAH IYAIN AJA. *capslock kesenggol* hihihihi πŸ˜€

Aku lebih dulu kenal tau tentang Ustadz Khalid Basalamah dari pada Ustadz Nouman Ali Khan. Keduanya aku ketahui ceramah-ceramahnya dari postingan teman-teman yang sholeh-sholehah. Jadi benar adanya, ‘agama’ kita tergantung ‘agama’ teman-teman kita. πŸ™‚

2 Ustadz, 2 Negara, 2 Bahasa, 1 Wajah (?)

Pertama kali tertarik menyimak ceramah Ustadz Khalid Basalamah karena seorang teman memposting kumpulan video ceramah Sang Ustadz mengenai Shirah Nabawiyah (Sejarah Nabi SAW) tak lama setelah aku pulang umroh. Saat itu kerinduanku pada Rasulullah SAW dan segala tentangnya memang sedang menggebu jadi rasanya kaya ketiban rejeki pas dapet link kumpulan ceramah ini. Kemudian satu per satu video ceramahΒ  Shirah Nabawiyah itu aku dengarkan, aku sukaaaaaak!!!! MasyaAllah…Maha Suci Allah yang menciptakan Ustadz Khalid Basalamah dengan segala kemampuan dan kecerdasannya. Ceramahnya bukan hanya lengkap tapi juga runut dan rinci. Mengalir namun terarah. Disampaikan oleh beliau dengan penuh energi sehingga kita dibuatnya terbawa suasana. Beliau orang Indonesia jadi insyaAllah bisa lebih mudah dipahami ya oleh kita. Pokoknya tonton deh, insya Allah gak nyesel πŸ™‚ Aku biasanya dengerin ceramahnya pas dikantor, jadi ngedengirn ceramah sambil kerja, dari pada dengerin lagu terus kan hehe πŸ˜› Beliau punya akun youtube dan situs resmi sendiri yang berisi kumpulan ceramah-ceramahnya. LENGKAP. hihii πŸ˜€ Cekidot langsung ya! πŸ˜‰

Beberapa bulan setelah aku sering dengerin ceramah Ustadz Khalid Basalamah, seorang senior di sebuah ‘grup whatsapp jalan-jalan’ beberapa kali memposting ulasannya tentang ceramah Ustadz Nouman Ali Khan (aku telat banget taunya oii, kurang pergaulan). Beberapa kali itu pula aku tersentuh, terhentak, tergugu, terhanyut dalam keindahan kandungan firman Allah dalam Alquran yang disampaikan Sang Ustadz. Penjelasan Ustadz Nouman Ali Khan membuatku seakan bisa merasakan kemukjizatan Alquran. Ceramahnya dalem dan menukik. Diambil dari Alquran namun beliau amat bisa meramunya dengan kehidupan kita yang riil sehingga kita begitu menikmati apa yang beliau jelaskan. MasyaAllah..Maha Suci Allah yang menciptakan Ustadz Nouman Ali Khan dengan segala kemampuan dan kecerdasannya. Ustadz Nouman Ali Khan merupakan founder dari Bayyinah Institute yang berada di Amerika Serikat, ceramah-ceramahnya juga bisa dilihat di channel youtube dan Facebooknya. Kalau terkendala bahasa, bisa juga menyimak yang channel youtube bersubtittle bahasa Indonesianya seperti di NAKIndonesia dan Islam Idn. Kalo aku sih masih lebih sering dengerin yang ada subtittle Indonesianya wkwk πŸ˜€

Ya. Kalau Ustadz Khalid Basalamah sangat asyik dalam menceritakan sejarah Nabi SAW dan para sahabat ra., maka Ustadz Nouman Ali Khan ini sangat menggugah dalam menjelaskan kandungan Alqur’an. Perpaduan ilmu dan Ustadz yang amat menyenangkan dalam mengisi hari-hariku beberapa bulan belakangan ini. Kedua Ustadz ini belum pernah aku temui secara langsung, ceramahnya pun belum semuanya aku dengerin, namun seringkali membuat hatiku mbrebes mili bahkan tak jarang hingga membuatku tak bisa menahan tangis. Keduanya juga telah amat sukses membuatku menggebu ingin ‘berlari’ mempelajari Alqur’an, bahasa Arab, dan sejarah Islam (semoga Allah beri kesempatan dan kemudahan untuk mempelajari ini). Hari ini kenapa aku nulis tentang keduanya? karna aku pun baru sadar ternyata keduanya MIRIP yak wajahnya? Beda negara, beda bahasa, pun beda pembahasan, tapi dengan wajah yang mirip, kembar gak sih mereka. MasyaAllah. Mudah-mudahan Allah berikan keberkahan ilmu dan hidup kepada Ustadz Nouman Ali Khan dan Ustadz Khalid Basalamah, serta orang-orang yang telah mempermudah kita dalam mengakses ceramah keduanya dan memahaminya.

Ya Allah…

Gerakkanlah hati kami agar terus menggebu merindui apa yang Kau suka. Kuatkanlah langkah kami dalam berlari mengejar keridhaanMu. Karuniakanlah kami manisnya iman, nikmatnya ibadah dan keberkahan dalam menuntut ilmu. Mudahkanlah kami dalam memahami, mempelajari (dan mengajarkan) Alquran dan agama ini. Waj’alna lil muttaqina imama..

Sumber gambar Nouman Ali Khan dari sini, sedangkan Khalid Basalamah didapat dari sini.

Keajaiban di Siang Bolong

Siang ini aku kayak ditunjukin keajaiban deh. Lebay gak ya, enggak sih kayaknya, emang keajaiban hehe. Sebenernya yang kayak begini pernah ku alami beberapa kali. Tapi ini baru kesempetan buat nulisin.

Jadi kan sekarang akhir bulan ya, iya trus kenapa. Biasa deh, akunya lagi kere hehehe. Sampe ga punya duit buat makan siang hari ini hihihiii. Ada duit sih 10 rebu, buat ongkos balik dari kantor dan jaga-jaga aja πŸ˜€ #ngenes. Nah, jadi aku mutusin untuk gak beli makan siang dong. Alhamdulillahnya, di ruangan kantor banyak cemilan. Jadi nyemil aja ampe kenyang lah yak, gitu pikirku. Trus pas aku mau sholat dzuhur (aku sholatnya diruangan kerja), bosku masuk ruangan, doi mau numpang makan karna bawa bekel.

“Gak beli makan, mba Andin? Aku bawa bekel nih jadinya gak beli makan.”

Aku jawab (ini jujur sih), “Aku belom berasa laper, dok :)” Trus aku sholat. Nah pas sholat itu, karna nyium wangi makanan bekelnya bos-ku, perutku tetiba kruyuk-kruyuk. hihihihii πŸ˜€ *khusyuk gak ya sholatnya πŸ˜€ Karna udah berasa laper itu, aku sempet kepikiran, apa duit 10 rebunya aku pake buat beli makan aja ya…

Di saat lagi pergolakan batin itu (yang ini baru lebay), pas aku lagi ngelipet mukena, bosku yang udah kelar makan dan abis cuci tangan, tetiba ngomong “Mba Andin mau makan?” Baru aja mau aku jawab, doi udah lanjut lagi nanyanya “Kalo mau makan, ini aku ada nasi.” Nah loh, mau gak mau aku kudu beli lauknya dong yak kalo bilang mau makan. Trus gak tau gimana tetiba mulutku ngomong “Oh eh, aku beli gado-gado dulu kali ya dok buat lauknya.” Gado-gado dapet 10 rebu, pikirku. Trus doi membalas dengan jawaban yang bak air turun ditanah tandus, “Aku ada lauknya juga ini, sapi lada hitam, bikinan aku sendiri loh. Tapi gak ada sayurnya. Itu bekel makan pagiku tadi gak kemakan karna banyak pasien.” Maasya Allaah……..

Kebayang kan setelah itu ekspresi mukaku kayak gimana hehehe. Cengengesan berbinar-binar. “Wah, makasi ya dok.” kemudian kubuka bekel yang dikasih bosku itu. Pas dituang ke piring, wiiihh daging sapi lada hitamnya banyak banget, ada tahu 2 biji pula. Langsung ku lahap sampai tandas sambil bincang-bincang dengan bosku seputar masakan dan pembantu dirumahnya yang lucu πŸ˜€

Biasa aja ya ceritanya? Tapi buat aku yang ngerasain perut laper dan ngenes karna gak punya duit, trus tetiba dapet makan siang gratis tak terduga, ini keajaiban namanya πŸ™‚ Bener ternyata. Rejeki itu ketetapan. Udah tertulis! Kalo itu rejeki kita, mau gimana jalannya, dia akan sampai pada kita. Rejeki kita bukan nominal gaji yang kita terima tiap bulan. Bukan pula segenap fasilitas yang kita miliki. Dia adalah yang kita asup dan kita pakai, sebatas itu aja. Dan bisa jadi datangnya bukan langsung dari kerjaan yang kita lakukan tiap hari. Bukankah pernah sampai pada kita cerita tentang Siti Hajar yang bolak-balik bukit Shofa dan Marwa 7 kali untuk mencari air buat bayinya, Ismail AS, namun justru air itu terbit dari tanah yang terhentak-hentak kaki sang bayi?

Betapa panjang jalannya rejeki makan siangku untuk sampai diperutku siang ini. Ramuannya, bumbunya, bahannya, komposisinya, yang segitu, udah ditetapkan bakal masuk ke perutku siang ini sejak ia dituliskan oleh Tuhan pencipta alam. Dari sejak sapi itu masih dalam kandungan, kemudian di lahirkan, digembalakan, diberi makan, dibesarkan, sampai disembelih, dibawa ke pasar, dibeli oleh bosku, dimasaknya, hingga dibawa ke kantor hari ini, itu adalah ketetapan, riwayat jalannya rejeki makan siangku hari ini. Belum pula ditambah riwayat perjalanan nasi, tahu, garam, cabe, lada, kecap, dsb. Bahkan sampai didukung kejadian banyaknya pasien pagi ini yang membuat bosku gak bisa sarapan masakannya sendiri itu juga adalah ketetapan. Ketetapan bahwa nasi sapi lada hitam dan tahu itu ternyata rejeki untuk ku siang ini. Sedangkan aku? Hampir tak nampak upayaku untuk mendapatkan rejeki itu. Bayangkan, aku gak kemana-mana untuk mencarinya. Bahkan gak keluar ruangan, kecuali buat wudhu. Namun rejeki itu sampai padaku hanya dengan melangkah dari sejadah ke kursi kerjaku. Masya Allah…walhamdulillah..

Eh tapi bukan berarti kebaikan Allah yang begini dijadiin alasan untuk malas-malasan berusaha mengupayakan rejeki yah hehe. Ibunda Siti Hajar itu ikhtiar loh sampe letih dan payah, dan rejeki itu datang walau dari tempat yang tak terduga. Bisa dari mana aja datangnya, gak mesti dari yang kita upayakan. Barangkali perjalananku berangkat ke kantor hari ini merupakan bagian dari jalannya rejeki makan siangku hari ini walau bukan dari uang gaji bulananku hehe. Alhamdulillah ‘alaa kulli haal… Kalo kata seniorku, “Rejeki mah gak kemana, kalo gak rejeki ya gak kemari” hehehe.

Yang kita cari, kita kejar, kita upayakan, kita jerihkan barangkali bukan rejeki itu sendiri, mestinya. Melainkan ridhanya Allah, yang telah dengan sangat teliti mengatur segala urusan kita. Semangaattt menggebu mencari rejeki ridha Allah! Semoga selamat sampai tujuan, semoga itu syurga! πŸ™‚

Hari Raya di Tanah Suci

Pada dini hari ketika itu adalah rekor tershubuh terpagiku berangkat untuk menunaikan ibadah sholat ‘idul fitri. Jam 03.30 waktu setempat, aku dan keluarga sudah duduk manis didalam masjid. Diawali dengan sholat qiyamul lail, disambung dengan sholat shubuh ketika sudah tiba waktunya, setelahnya takbir mulai menggema. Barulah sekitar jam 06.00 sholat ‘ied berjamaah itu didirikan. Di Masjidil haram.

“Malam Takbiran”
Kami berangkat sepagi itu karna masjidil haram tak pernah surut dari jama’ah. Bahkan saat malam “takbiran”.  Oh salah. Saat memasuki 1 syawal. Soalnya disana gak ada malam takbiran πŸ˜€ Juga karena muthowwif kami sudah mewanti-wanti bahwa sholat ‘iedul fitri akan sangat padat sekali dan panjangnya jamaah bisa sampai dikejauhan 10 km. Beliau mengatakan itu karna sudah sekitar 7 tahun berdomisili di Makkah dan mengalami sendiri sholat idul fitri di wilayah Ma’la namun bermakmum pada imam di masjidil haram, saking panjangnya jamaah sholat ‘ied πŸ˜€

Aku salah total waktu mengira “malam takbiran” akan membuat orang-orang surut dari masjidil haram dan berkumpul dengan keluarga mereka di rumahnya atau kerabatnya di hotel (bagi warga non-Saudi). Justru di akhir ramadhan dan memasuki bulan syawal itu, jamaah membludak tak ada bedanya dengan malam sebelumnya. Pusaran thawaf semakin memadat hingga pagi.

“Malam takbiran” disana bukan ditandai dengan takbiran seperti disini, melainkan dengan dentuman meriam sebanyak 3 kali dan atraksi cahaya di langit yang “ditembakkan” dari puncak Clock Tower yang berhadapan langsung dengan Masjidil haram. Sebetulnya orang-orang disana juga takbiran di malam itu, tapi sendiri-sendiri, karna aku mendengar dengungan takbir sepanjang jalan tiap melawati kerumunan manusia.

Seusai sholat isya berjamaah dan sudah tidak ada lagi sholat tarawih, para jamaah berhamburan keluar masjid, kemudian suara meriam berdentum-dentum, orang-orang memadati halaman dan jalan-jalan diluar sambil menatap ke langit penuh suka cita. Dilangit sudah ada atraksi cahaya hijau yang meliuk-liuk cantik πŸ˜‰

Demikian agama ini sangat memaklumi kebutuhan manusia akan kesenangan, bahwasannya hari raya adalah hari raya, hari suka cita. Meski tentu, kita bersedih karna ramadhan baru saja berlalu. Tapi di hari raya, kita disunnahkan menunjukkan kegembiraan dan suka cita, mengistirahatkan jiwa dan raga, namun tentu tidak dengan bermaksiat πŸ™‚

Dari AisyahΒ radhiyallahu β€˜anha, ketika para pemuda bermain diΒ masjidΒ pada hari raya, RasulullahΒ shallallahu β€˜alaihi wa sallam bersabda, β€œAgar orang-orang Yahudi mengetahui bahwa dalam agama kita juga ada waktu bersenang-senang, sesungguhnya aku diutus dengan agama yang hanif” (HR Ahmad no: 24855 dengan sanad hasan)

Malaikat Kecil
Aku amat terkesan dengan budaya di tanah suci saat hari raya. Sesubuh itu, aku dan mama duduk bersebelahan di dalam masjid. Kali ini di tempat istimewa karna kami “kepagian” πŸ˜€ Diwaktu-waktu sholat hari-hari kemarin, sulit sekali untuk bisa menempati lokasi itu karna selalu keduluan orang hehe

Seusai sholat shubuh berjamaah di hari pertama bulan syawal itu, beberapa wanita arab berkeliling membagikan kurma. Mereka bukan panitia, hanya sukarela. MasyaAllah, haru sekali hatiku menatap pemandangan itu. Aku sampai dapat kurma bertubi-tubi karna banyaknya para dermawan termasuk wanita arab disebelahku, sehingga aku berikan lagi ke jamaah lain karna kebanyakan. Aku sampai malu karna tidak membawa apa-apa dan tidak tahu kalau budayanya seperti ini.

Takbir mulai menggema menyambut saatnya sholat ‘idul fitri. Setelah tadi kurma yang ditebar oleh wanita-wanita arab, kali ini anak-anak kecil mengisi gelas-gelas plastik dengan air zam-zam yang tersedia di beberapa sudut. Kau tahu apa yang mereka lakukan kemudian? Mereka membagikannya kepada jamaah disekitar mereka, satu per satu dihampirinya, bolak balik dari tempat galon-galon air zam zam ke bagian jamaah, dari deretan bapak-bapak sampai deretan para wanita. Mereka bukan panitia, bukan pula murid “TPA” disana, apalagi remaja masjid (kan belom remaja :P), mereka sukarela melakukannya. Ada yang diminta oleh orang tuanya, ada pula yang spontan melakukannya atas kemauan sendiri. Begitulah budaya disana. MasyaAllah…Seketika aku disergap rasa cinta yang amat dalam pada agama ini dan ummatnya Rasulullah saw. T_T

Mengerti bukan mengapa cinta itu menyergap hatiku? Nyata betul bagaimana anjuran Nabi SAW untuk membatalkan puasa sebelum sholat ‘idul fitri itu dipraktekan di depan mata ku dengan amat sangat ber-ruh πŸ™‚ Taat, peduli, berbagi, menjadi satu irama menghembuskan cinta ke dasar tiap hati yang menyaksikannya :’)

Kau tau apalagi yang unik? Anak-anak tetaplah anak-anak πŸ™‚ Mereka berlarian kesana kemari, memakai baju terbaiknya, sedikit ribut dan heboh. Tapi para asykar tidak memarahi mereka πŸ™‚ Pasti kau berpikir bahwa baju yang anak-anak itu kenakan adalah “baju muslim” ya? Ya ada juga yang begitu, tapi lebih banyak lagi yang memakai gaun pesta dengan rambut ditata sedemikian rupa πŸ™‚ Sungguh pemandangan yang unik. Karna apa? Yang menuntun tangan anak-anak itu adalah wanita-wanita berjubah hitam dari ujung kepala sampai ujung kaki, atau pria-pria bergamis panjang dengan surban menjuntai dikepala πŸ™‚ MasyaAllah…sungguh agama ini sama sekali tidak kaku, karna anak-anak itu memang belum baligh πŸ™‚

Soal pakaian, aku jadi inget cerita OSD di bukunya yang berjudul “Cahaya di Atas Cahaya”. Disitu ia menceritakan pengalamannya belajar di ‘Ummul Quro kampus putri, di Makkah (kampus putra jauh, di dekat padang arofah). Ternyata wanita arab itu, kalau sudah tiba di ruang kelas, mereka membuka jubah hitam dan jilbab panjangnya karena semua isi ruangan adalah muslimah. Justru aneh dan akan ditegur oleh dosennya (yang juga muslimah) jika tetap memakai jilbab πŸ˜€ Dan taukah apa fakta unik selanjutnya? Ternyata dibalik jubah hitam itu, mereka dobel dengan pakaian modern yang modis ala masa kini namun tetap menjaga aurat dan adab kesopanan πŸ˜‰ Selain itu, rambut mereka pun ditata ketika sudah buka jilbab di ruang kelas, ada yang pakai pita, bandana, dsb. Saat melihat OSD takjub dengan fenomena itu, teman sekelasnya yang orang lokal menjelaskan bahwa Islam memang mengatur cara kita berpakaian tapi juga tidak melarang kita mempercantik diri, tentu semua ada tempat dan waktunya. Di ruangan ini bahkan di kampus ini, semua isinya adalah muslimah, jadi tidak perlu khawatir. MasyaAllah :’)

Balik lagi ke sholat idul fitri…

Ternyata akhirnya aku menemukan budaya yang sama dalam momen ini. Seusai sholat ‘ied, para jamaah bersalam-salaman dengan penuh haru. Padahal di waktu-waktu sholat kemarin tak pernah aku melihat fenomena salam-salaman ini. Orang arab, afrika, tionghoa, eropa, turki, indonesia dsb, kami saling memandang dan bersalaman penuh suka cita. Tentu dengan sesama jenis, laki-laki dengan laki-laki, wanita dengan wanita πŸ˜‰

Taqobbalallahu minna wa minkum, shiyamana wa shiyamakum.

Lebaran Bersama Jamaah Travel
Setibanya kami di hotel setelah menunaikan sholat idul fitri, aku dan keluarga bertemu dengan para muthowwif dan jamaah travel umroh kami. Kemudian kami salam-salaman. Makanan hari raya khas tanah air sudah menanti kami di ruang makan hotel, jadi kami segera meluncur kesana. Alhamdulillah…lebaran di tanah suci dengan cita rasa tanah air πŸ™‚

Agak siang, jamaah umroh satu travel kami diminta berkumpul. Sebetulnya itu untuk mengisi kesenyapan lebaran dinegeri orang. Jadi diadakan tausyiah dan muhasabah bersama, menjelang kepulangan kami yang tinggal 2 hari lagi ke tanah air. Betul-betul haru, aku nangis kejer pas muhasabah. Dari sejak tausyiah yang nyinggung-nyinggung ‘kita bakal segera meninggalkan tanah suci’ itu aja udah bikin aer mata meleleh tak tertahankan…

Allah…maka nikmat-Mu yang mana lagi yang berani-beraninya aku dustakan? Alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah. Terima kasih Allah yang Mahasantun telah berkenan mengundangku dan menjamu dirumah-Mu dengan jamuan ternikmat dalam hidupku :’)

#latepost #utangtulisan #umrohramadhan

Demi Masa, Sesek Napas

Hufhh…sesek napas deh rasanya. Hari ini harusnya jadi hari berbahagia, karna akhirnya aku bisa ketemu langsung ama Bu Septi Peni Wulandari, founder Ibu Profesional. Sekian lama aku ngefans, baru bisa ketemu sekarang. Tadi abis ikut seminar yang salah satu pembicaranya beliau. Alhamdulillah sebenernya…

Tapi akunya jadi sesek napas euy…gegara dengerin cerita bu Septi tadi, tentang anak-anaknya. Masya Allah……
Aku sesek napas karna malu sih lebih tepatnya, bukan salah bu Septi πŸ˜€ *piss buk πŸ™‚

Coba deh gugling tentang profil keluarga mereka, dari mulai Pak Dodik, Bu Septi, dan anak-anaknya (Enes, Ara, dan Elan). Terutama profil anak-anaknya. Luar biasa pisan isi keluarga ini…masyaAllah.

Pokoknya kudu banget gugling! Buruan. Sekarang juga. Detik ini juga. Biar tau gimana sesek napasnya aku. Biar rasain sendiri. Hehehe apasih

Setelah ikut seminar tadi, yang muter-muter dikepala itu ini:

“Hallo andina, 5 taun belakangan ngapain aja? Eh 26 taun belakangan jugak. Ntar ditanyain loh ama Allah. Buruan deh din benerin idup! Mumpung masi dikasi kesempatan. Bersyukur din. Bersyukur itu kata kerja.”

Beneran malu ama anak-anaknya Bu Septi -__-‘

Sungguh, demi masa.
Semalam, bahkan sedetik yang lalu, sungguh telah pergi selama-lamanya, dan tak kan kembali. Subhanallah, astaghfirullah…

image

Diterpa Pesona Kesholihan

Setelah tapping kartu langganan kereta, kami berjalan memasuki stasiun menuju peron. Baru beberapa langkah berjalan, aku lihat dikejauhan seorang wanita berjilbab keluar dari sebuah toko didalam stasiun sambil menggendong balita. Entah energi apa yang membuat mataku terpaku memperhatikannya. Ia mengingatkanku kepada seorang teman.

Tak lama kemudian, seorang pria berjalan dibelakangnya, keluar dari toko yang sama. Refleks mataku menghindari pasangan itu. Eh ada suaminya, batinku. Tapi bayangan pasangan tadi masih melekat beberapa saat di pelupuk mataku. Kayaknya aku kenal deh sama suaminya. Aku alihkan lagi pandanganku ke arah mereka. Kalau mataku ini lensa kamera, aku mulai membidikan fokus lensa ke arah suaminya.

“Itu Kak X kan ya?” aku senggol sahabat disebelahku.

“Mana?” Mata sahabatku mencari-cari orang yang kumaksud.

Beberapa saat kami berdua berdiri mematung memperhatikan lelaki itu dengan seksama. Tak berselang lama, orang yang kami perhatikan menoleh tak sengaja ke arah kami. Ia sepertinya merasa diperhatikan dan ikut tersadar seolah mengenali kami juga. Jarak antara kami dan pria itu sekitar 150 meter, itulah sebabnya kejadian saling “memastikan” berlangsung agak lama. Aha! bener. Aku dan sahabatku tiba-tiba saja terdorong menghampiri keluarga kecil tersebut. Senyum sumringah khas dari senior kami saat dikampus ini menyambut kami. Ia memperkenalkan (lagi) istri dan anaknya kepada kami. Aku dan sahabatku memeluk wanita itu bergantian dan tak lupa dengan cupika cupiki kemudian menjawil pipi putrinya.

Obrolan pun mengalir sangat santai namun penuh antusias. Kami antusias, beliau pun menyambut kami dengan antusias. Jarang kutemui momen seperti ini. Biasanya kalau tiba-tiba ketemu orang yang dikenal, aku sering kikuk, gak tau mau ngobrol apa, jadi seringnya justru sekedar basa basi. Tapi dengan senior satu ini, entah ada apa sore itu, seperti ada yang menarik ujung-ujung bibirku hingga terus tersenyum sepanjang obrolan, hatiku disergap perasaan bahagia entah dari mana. Kupandangi pasangan ini dan anaknya secara bergantian sepanjang obrolan. Masya Allah…aku merasa disapu oleh ketenangan, kebahagiaan, ah aku gak tau lagi apa namanya. Pasangan ini sungguh membuatku tertegun. Aku seperti menyerap energi luar biasa dari apa yang kupandangi ini.

Ingatanku melayang….

Sebetulnya aku tidak begitu akrab dengan senior ini. Selain karena dia laki-laki (aku jarang akrab dengan laki-laki soalnya :D), beliau juga senior yang pernah menjabat Ketua Lembaga Islam di Fakultas kami. Jadi yang ada hanyalah segan dan hormat. Sejak awal mengenalnya, beliau memang sosok yang santun dan berwibawa. Seingatku, hampir tak pernah kupergoki beliau dalam keadaan yang tidak baik. Penampilannya selalu prima dan memesona semua civitas di kampus kayaknya. Selain karena wajahnya yang komersial, (fyi, kalau liat beliau, aku inget Baim Wong hehe), pribadinya memang dikenal sholeh dan kesholehannya memancar begitu saja. Tanpa dibuat-buat. Hehe mungkin aku aja kali yang berlebihan karena belom kenal dekat juga. Tapi setidaknya, itulah yang kutangkap.

Setelah lulus dari kampus, aku sempat bekerja di sebuah lembaga kemanusiaan dan menjadi staf dari senior yang satu ini. Kami satu tim dalam mengurusi sebuah kampung. Walaupun hanya sebentar saja aku bekerja di tempat itu, tapi lagi-lagi tak kutemui hal yang tidak baik padanya. Pernah disuatu siang ketika bincang-bincang santai bersama rekan-rekan di ruang kerja yang isinya adalah orang-orang yang satu almamater semua dengan kami, beliau diledekin karena melihat ke arah desktop komputer seorang rekan kerja wanita. Bukan komputernya yang salah, tapi karena di desktop itu, yang empunya komputer memasang foto dirinya dan sahabatnya yang juga satu almamater dengan kami. Sahabat rekan kerja wanita di dalam desktop itu memang cantik, berjilbab dan rebutan para lelaki dari yang abal-abal sampe yang sholeh di kampus kami. Kembang kampus isitilahnya hehe.

Kami meledeknya habis-habisan sampai terpingkal-pingkal. Tapi dengan santai saja dia berkata, “Saya gak ngeliatin itu kali..lagian dia bukan tipe saya, gak tertarik. Kalau saya emang mau mah udah saya samperin (red: lamar) ke rumahnya”. JRREEEENNGG. Seisi ruangan terpana, namun sejurus kemudian kembali terbahak-bahak, masih teguh meledeknya. Sedangkan aku berhenti karena terhenyak dengan jawabannya. Seriously? Orang sekeren Anda yang istilah kata mah wanita mana pulak sih yang nolak kalo dilamar ente, dengan enteng bilang gak tertarik sama wanita cantik pintar sholehah idaman semua pria itu?? Maap hadirin, saya emang suka lebay haha. Tapi beneran, kenyataan itu makin membuat saya menaruh hormat pada beliau.

Pernyataannya itu ternyata bukan omong kosong. Sekitar setahun setelah saya resign dari kantor itu, saya menerima undangan pernikahan beliau. Wow siapa calonnya? Kami para junior yang hobinya kepo tentang senior serta merta berselancar diinternet mencari tahu tentang sosok wanita calon istrinya. Anak kampus lain, gak kenal hehe *garuk-garuk kepala πŸ˜€ Tapi terlihat dari foto profilnya, wanita ini terkesan sholihah dan sederhana. Di hari penikahannya, aku dan kedua sahabatku datang dengan antusias. Haru dan bahagia saat melihat sepasang pengantin baru ini, MasyaAllah. Lagi-lagi aku dapati senior yang satu ini begitu berintegritas. Termasuk dalam memilih pasangan hidup. Pakaian pengantin wanitanya dibalut menutup aurat dengan jilbab yang syar’i πŸ™‚

***

Obrolan singkat dan bermakna di stasiun sore itu terhenti saat kereta yang akan mereka tumpangi sudah tiba. Aku dan sahabatku melanjutkan kembali langkah kami sambil melambaikan tangan kearah keluarga kecil itu. Tanpa terasa bibirku ternyata masih menyunggingkan senyum tak lepas-lepas. Kulihat sahabatku juga. Kami kayak habis bertemu air ditengah padang pasir. Lega dan bahagia.

“Ih kok gw seneng banget ya abis ketemu Kak X, beda ya pesonanya orang sholeh. Bikin seneng gak abis-abis”, begitu celetukku spontan saat sudah di dalam kereta. Sahabatku pun mengiyakan, ternyata kami merasakan sensasi yang sama.

“Jadi kangen deh sama kakak-kakak yang lain, gak ada reuni Nu*an* apa ya?”, timpal sahabatku. Kemudian kami berbincang tak henti-henti mengenai sosok beliau selama ini yang kami kenal sampai merembet ke senior-senior yang lain apa kabar ya. Obrolan kami baru berhenti ketika sahabatku harus turun duluan dari kereta di stasiun tujuannya,

Aku yang sendirian di kereta petang itu (gak sendiri jugak sih, ada penumpang lain hehe), kemudian update status di Facebook:

“Ada orang-orang yang bertemu dengannya saja mampu membuat hati bergetar, menambah keingatan kita kepada indahnya keimanan. Ada orang-orang yang ketika melihatnya tak terasa air mata jatuh, rasa cinta pun menjalar. Haru yang tercipta dari pesona sosoknya yang memancarkan kebaikan luar biasa.” (Winda Al Rasyid)

Abis ketemu orang sholeh tu seneng banget yah. Gak tau kenapa. Padahal cuma ngobrol bentar, tapi aura kebaikannya merasuk ke jiwa..membekas berlama-lama..membuat bahagia. Bikin pengen senyum terus. Kayak gitu banget yah pesona orang yang deket sama Allah. MaasyaAllaah smile emoticon smile emoticon smile emoticon

β€” feeling refreshed.

***

Senja itu mengajarkanku bahwa sungguh kesholihan itu bukan sesuatu yang bisa dibuat-buat, tidak bisa sekedar dilakukan sewaktu-waktu saja, dan pancarannya tak bisa ditahan oleh siapapun (kecuali Allah yang Maha Berkehendak). Kesholihan itu justru tampil sebagai sesuatu yang menyusup dengan halus, lembut, dan hampir sulit diuraikan komposisinya. Pesonanya memancar secara apa adanya, dan begitu saja. Sampai-sampai saya berpikir, orang-orang yang memiliki pesona itu adalah orang yang kesholihannya jujur kepada Rabbnya, hanya mengharapkan keridhaan-Nya, dan tentu hanya Rabbnya yang mampu mengenali hal itu. Kemudian Allah sendiri-lah yang menerangi dengan cahaya-Nya hingga ia tampil memiliki pesona orang-orang
sholih.
Wallahu’alam..sekedar hasil renungan πŸ™‚

Assalamu’alaikum Cinta!

Aku sendiri.. menggenggam hati.. bersama sepi
Satu hari nanti
Aku langkahkan kaki.. berjalan lagi

I’ll be over you
I’ll be praying for your happiness
And i~ I am gonna start to move
I am gonna start to move
Moving on, Moving on, Moving on
Moving on, Moving on, Moving on

Gonna start to move
I am gonna start to move
Moving on, Moving on, Moving on
Moving on, Moving on, Moving on

Aku yakin nanti
Akan datangnya pagi
Aku tersenyum lagi


Itu bukan tulisan saya haha gak bakal ada yang percaya jugak sih πŸ˜€ Itu lagu. Tebak itu lagu siapa hayoo? Waktu denger pertama kali, saya kira itu lagunya Nidji. Ternyata dong yang nyanyi itu Ridho Rhomaaaaa. Moving on, judulnya. Keren deh. Lagunya pop, tapi ada cengkok dangdut khasnya Ridho. Coba deh dengerin πŸ˜‰

Ini mau bahas lagu atau Ridho Rhoma atau Cinta sih? Hihihi. Oke itu cuma intro aja kok. Biar gak kikuk ngomongin cintrong. Haha. Iya, ini kayaknya pertama kali deh saya bakal ngomong tentang cinta di blog ini. Pada hakikatnya sih emang tahun-tahun belakangan ini saya “tutup buku” dari bahas ataupun menghayati bacaan, lagu & film tentang cinta. Hoho. Alasannya sih karna gak mau terlalu melankolis ngejalanin hidup yang keras ini *cailah. Tapi, ternyata ada saatnya juga jadi kangen sisi melankolis dalam diri hehe. Gak apa lah ya biar gak datar-datar banget idup πŸ˜€

Yoosh! Ini semua gara-gara saya terpersuasi oleh ajakan mbak Asma Nadia kepada segenap followernya di instagram untuk nonton film yang diangkat dari buku beliau: Assalamu’alaikum Beijing! Lagunya Ridho Rhoma yang tadi itu salah satu soundtrack filmnya. Disini saya bukan mau ngeresensi filmnya apalagi bukunya yak. Soalnya belom baca bukunya jugak sih hihi. Ini cuma sekedar catatan harian aja πŸ™‚

Sebetulnya secara umum cerita yang diangkat dalam film ini udah pernah diangkat dalam film-film lain. Garis besarnya tentang cinta tulus meski pasangan memiliki keterbatasan fisik. Film ini sebetulnya bukan cuma tentang cinta, lebih dari itu berkisah tentang “hijrah” atau bahasa gaulnya move on baik secara lahiriah merantau ke Beijing, maupun secara batiniah dari pasangan yang belom jodoh kepada pasangan yang akhirnya berjodoh. Turbulensinya (cailah turbulensi apa pulak itu πŸ˜€ ) menjadi semakin rumit karna dalam perjalanan “hijrah”-nya Asma, tokoh utama dalam film ini, ia di vonis menderita sakit permanen yang membuatnya kehilangan kemampuan bicara. Selain itu film ini juga memberikan pandangan tentang Islam, interaksi dengan lawan jenis, agama, toleransi, sampai tentang perang. Film ini semakin punya “value” yang beda lewat “sentuhan”nya dalam menyampaikan hal-hal tersebut. Pas nonton tu saya ngerasa ada sensasi tertentu di hati yang sulit di deskripsi. Mungkin secara ringkasnya, saya semacam tersentuh sungguhan dengan kemurnian cinta yang disampaikan dalam film itu.

“Sentuhan” kemurnian cinta itu tentu tak terlepas dari ide cerita yang ditulis Mbak Asma, efek visual maupun audio yang dikemas secara apik oleh segenap kru produksi filmnya, dan tentu pancaran acting para pemainnya. Istilahnya mungkin “dapet banget soul-nya”. Diantara para pemainnya, selain Revalina S. Temat, acting Morgan Oey mungkin yang paling menyita perhatian saya. Bukan karna dia cakep, meskipun itu fakta sih hehe. Sungguh, saya gak suka banget sebelumnya sama Morgan ini. Dari dia di Sm*sh, sampe udah keluar dari Sm*sh. Kayak sok ganteng gitu πŸ˜€ Jadi gak suka. Haha segitunya banget sebelnya. Tapi liat actingnya di film Asslamu’alaikum Beijing ini, wow! Gimana ya, saya sih liatnya tu pancaran kemurnian hatinya Zhong Wen telak banget bisa dimainkan Morgan dengan sangat smooth, murni, tulus dan natural. Aaahhh kesel juga jadinya kenapa dia bisa keren gitu maennya. Haha. Hebat banget film ini, udah bisa bikin hati saya berbalik jadi simpatik sama Morgan πŸ™‚ Semoga hidayah Allah betul-betul merengkuh anda, tuan πŸ™‚

Okeh, tulisan ini terlalu banyak distractnya, hehe maap. Balik lagi bicara cinta. Barangkali saya hampir kehilangan memori tentang sensasi perasaan cinta dua insan manusia semacam ini gara-gara “mengesampingkan” sisi melankolis dalam diri sekian lama. Tak disangka serta merta sisi melankolis itu bangkit dari persemayamannya setelah nonton Assalamu’alaikum Beijing, hehe πŸ˜€ Tapi, udah bicara panjang lebar, tetep aja saya gak bisa ngeluarin kata-kata puitis tentang cinta. Mungkin kutipan dialog Zhong Wen kepada Asma ini bisa mewakili:

Cinta sejati itu ada. Dan tidak butuh fisik yang sempurna untuk kisah cinta yang sempurna.

Atau quotenya mba @asmanadia yang ini:

Jika tak kau temukan cinta, biar cinta menemukanmu.

Kalo saya ambil benang merah (bukan untuk dijait yak), pesan moral utama film ini (mungkin) harapan. Sebanyak apapun kita kehilangan, yang tak pernah boleh hilang adalah harapan. Sepayah apapun kita membangun harapan, yang tak pernah boleh putus adalah berharap pada Allah SWT. Dialah yang Maha luas Rahmatnya, tak pernah tidur, tidak pula mengantuk. Tak pernah lalai, tidak pula lupa. Tak pernah khilaf, tidak pula keliru. Dalam mengukur, memberi, mengambil, menetapkan segala sesuatu.

Ya, sepertinya itu ya yang saya rasakan setelah nonton film ini. Samacam menghembuskan kabar baik, harapan. Ini sungguh bukan resensi, hanya catatan pribadi, atas film yang sangat berkesan di hati πŸ˜‰ Apresiasi setinggi-tingginya untuk mbak Asma Nadia dan segenap pembuat serta pemain film Assalamu’alaikum Beijing. Semoga kerja kerasnya dalam film ini menjadi pemberat amal kebaikan, juga membawa kebaikan bagi sebanyaknya orang, dan dunia perfilman πŸ˜‰

Salam.
dari penonton yang nonton film ini 2 kali di hari perdana penayangannya πŸ˜€

Curhat aja.

Assalamu’alaikum sodaraaa, sodariii jugak pastinya πŸ˜€

November berlalu begitu saja tanpa satu huruf pun nangkring di blog ini. Fiuuhhh, nyesel. Oke, gak boleh lama-lama meratapnya. Lanjuuuutt…

Sekarang pun sekalinya mau nulis lagi cuma mau curhat aja haha. Sumfee blog macam apa ini isinya curhatan doang :/

Tadi siang di tol ada percakapan ini antara saya dan sodara saya:

Dia: “Punya e-money m*ndiri gak, nin?”
Saya: “gak punya”
Dia: “flazz B*A?”
Saya: “enggak”
Dia: “Brizzi?”
Saya: “enggak”
Dia: “BN* tap cash?”
Saya: “enggak”
Dia: “ih ndeso banget”
Saya: “Gak pa pa”

Ada lagi nih.

Dia: “nonton doraemon yuk”
Saya: “gak ah”
Dia: “Besok udah gak ada filmnya. Nanti temen-temennya udah rame ngomongin doraemon, anin gak punya cerita loh! Haha”
Saya: “Gak pa pa”

Saya ngomong “GAK PA PA” itu puas banget rasanya haha πŸ˜€ #devil

Kenapa sih suka banget ngelakuin sesuatu atau beli sesuatu karna orang lain? Kenapa cuma karna takut di bilang ndeso? Kenapa cuma karna takut ketinggalan info? Helloooo gak capek kah?

Betapa melelahkan hidup ini kalau demikian adanya..

Kapan kah tiba masanya melakukan sesuatu karna kita memang sangat ingin?
Kapan kah tiba masanya membeli sesuatu karna kita memang butuh?

Gak pa pa saya mah dibilang ndeso, dibilang katrok, dibilang ketinggalan info, kalau itu bisa bikin orang yang bilang gitu jadi senang πŸ™‚
Gimana? Udah cukup senang?

Selamat bersenang-senang dengan cara kita masing-masing πŸ˜€

Keliatan simpel yah? Aselinya geregetan kok hehe jujur aja saya mah πŸ˜€
Tapi, saya mau bahagia aja deh, soalnya pengen bahagia sih πŸ˜‰

Kalo kata Ayah Pidi Baiq,

“Silahkan bahagia, buat yang ingin :)”

Bener deh, buat apa sik kita capek-capek kesel ama orang lain? Emang bikin hidup kita lebih enak? Lebih seneng? Lebih bahagia? Enggak kan? Jadi mending dibawa lapang aja walopun syulit hehe. Sebab lapang hati itu lebih dekat pada takwa gak sih? #asek *udah kayak orang bener belom? πŸ˜›

Kita jugak kayaknya gak perlu menghindar sih dari orang-orang yang suka bikin kita geregetan. Hadapi aja dengan santai dan tetap jadi diri sendiri πŸ™‚ Karna ngadepin orang-orang yang begitu biasanya ngelatih emosi kita jugak, lumayan kan bisa latihan gratis haha. Trus kalo udah dihadepin, ya jadi ngerasa lebih plong aja dari pada ngehindar terus.

Soalnya saya tau banget rasanya menghindar dari orang yang kita sebelin. Hehe. Saya pernah kesel sama orang yang berurusan ama kerjaan saya. Waktu itu dia kayak terror buat saya, trus saya menghindar, kabur2an dan ngejauhin dia. Komunikasi jadi gak lancar, hati jadi penuh kesal, kerjaan jadi terbengkalai. Ujung-ujungnya saya ikut dapet tegoran walopun dia ditegor juga lebih dulu sama atasan. Jadi ikutan salah deh sayanya. Padahal kalo aja saya mau bersabar sedikit ngadepin dia, mgkn cuma dia yang salah haha *senang melihat orang lain susah* astaghfirullah, gak boleh gitu dong πŸ˜€

Setelah saya dapet tegoran dari atasan, buru-buru saya benerin lagi diri saya yang sempat luluh lantak. Perbaikin kerjaan saya, perbaikin komunikasi dan hubungan saya dengan orang itu. Hasilnya? Alhamdulillah ‘ala kulli haal…semua senang…hati jadi lebih lapang…hidup jadi lebih tenang.

Jadi, punya ‘musuh’ itu sumfe gak enak. Dan kalo dipikir-pikir buat apaan yak. Nyusahin diri sendiri sih iyak. Mending kita hepi-hepi…kerja dengan seneng…bergaul dengan senang…ibadah dengan senang..maka hidup akan lebih terang dan tenang.

Semua hal, biar Allah aja yang nilai, walopun manusia jugak bebas menilai, yang penting kita tidak alai eh lalai πŸ˜›

Happy monday! πŸ™‚
*ditulis dari minggu sampek senen πŸ˜€